Pemodelan COVID-19 Ontario menunjukkan kasus, rawat inap akan meningkat
Canada

Pemodelan COVID-19 Ontario menunjukkan kasus, rawat inap akan meningkat

Kasus COVID-19 dan rawat inap di Ontario akan terus meningkat secara substansial, bahkan tanpa varian Omicron, jika vaksinasi tidak meningkat dan tindakan kesehatan masyarakat lebih lanjut tidak diterapkan, data pemodelan baru yang dirilis oleh tabel sains provinsi menunjukkan.

Para ahli dengan Tabel Penasihat Sains Ontario merilis data pemodelan baru pada hari Selasa untuk menjabarkan semua kemungkinan skenario yang dihadapi provinsi ini ketika gelombang keempat terus memburuk dan varian baru yang misterius masuk ke wilayah tersebut.

“Kami tidak dapat memprediksi Omicron secara tepat, tetapi hampir pasti akan menghantam kami dengan keras dan cepat,” kata para ilmuwan dalam serangkaian pesan di Twitter. “Kasus meningkat, bahkan tanpa banyak Omicron. Rumah sakit dan ICU kami merasakan tekanan lagi. Kita perlu meningkatkan vaksinasi dan kita tidak boleh mengabaikan langkah-langkah kesehatan masyarakat.”

Ontario telah berjuang dengan peningkatan pesat dalam kasus COVID-19. Rata-rata tujuh hari provinsi naik menjadi 975 hari ini, level yang tidak terlihat sejak penurunan gelombang ketiga pada awal Juni. Selain itu, rawat inap juga meningkat secara bertahap.

Para ilmuwan mengungkapkan pada hari Selasa bahwa “bahkan tanpa Omicron” jumlah orang dalam perawatan intensif dengan COVID-19 diperkirakan akan naik menjadi antara 250 dan 400 pada Januari, membuat rumah sakit kembali tertekan.

Proyeksi mereka menunjukkan, dalam skenario yang paling mungkin, yang mengasumsikan 50 persen anak-anak akan divaksinasi pada akhir Desember, jumlah kasus meningkat jauh di atas 1.700 per hari pada pertengahan Januari.

Dalam skenario terburuk, jika hanya 30 persen anak-anak antara usia tersebut yang divaksinasi dan langkah-langkah kesehatan masyarakat berlanjut, jumlah kasus bisa mencapai hampir 3.000 per hari. Dalam skenario ini, kasus ICU juga meningkat menjadi hampir 400 pada pertengahan Januari.

Namun, dalam skenario kasus terbaik, para ahli mengatakan bahwa jika langkah-langkah kesehatan baru diterapkan dan 30 persen anak-anak divaksinasi sebelum Desember berakhir, jumlah kasus akan mulai turun pada pertengahan Januari dari 1.000 per hari. Kasus ICU juga diperkirakan mulai menurun dalam skenario ini.

Mereka ilmuwan mengatakan bahwa penyebaran varian Omicron kemungkinan akan mendorong kasus COVID-19 di atas proyeksi saat ini.

“Pemodelan ini membingungkan … Saya khawatir tentang beberapa bulan mendatang dan dampak potensialnya pada sistem perawatan kesehatan kita dan dampak potensialnya pada sistem perawatan kesehatan kita,” kata Kepala Petugas Kesehatan Ontario Dr. Kieran Moore dalam konferensi pers pada hari Selasa. “Munculnya Omicron berfungsi sebagai pengingat betapa cepatnya segala sesuatu dapat berubah dan bagaimana kita harus selalu menjaga kewaspadaan.”

“Saat kita memasuki musim liburan, saya mendorong semua Ontarian untuk menghindari kerumunan besar, mempraktikkan jarak fisik, memakai masker dan memakainya dengan benar, sering mencuci tangan, tinggal di rumah saat sakit, dan mendapatkan vaksinasi.”

Data pemodelan memperingatkan peningkatan pesat dalam kasus harian di provinsi Gauteng di Afrika Selatan, yang menunjukkan bahwa Omicron lebih menular daripada Delta. Sementara situasi saat ini “sangat tidak pasti,” para ilmuwan menyatakan bahwa dampak potensial Omicron pada kasus bisa sangat besar.

Pemodelan menemukan bahwa jika Omicron terbukti “cukup” lebih menular dan jika vaksin terus “cukup” efektif melawannya, jumlah kasus harian kemungkinan akan melampaui 2.000 pada bulan Januari. Jika varian baru “jauh lebih menular” dan “lebih” resisten terhadap vaksin, para ilmuwan mengatakan bahwa jumlah kasus harian bisa melampaui 3.000 pada Januari.

“Data Afrika Selatan menunjukkan penyebaran yang cepat. Tetapi vaksin tampaknya melindungi dari rawat inap, dan kali ini kita tahu cara menghentikan penularan: menutupi, mengurangi kontak, ventilasi. Kami tidak kembali ke titik awal,” kata para ilmuwan.

“Kami berutang besar kepada Afrika Selatan – yang sistem kesehatan masyarakatnya mengetahui hal ini, dan para ilmuwannya segera membagikannya. Bukan pertama kali. Beberapa negara benar-benar melakukan pukulan di atas berat badan mereka. ”

Tabel ilmiah menunjukkan bahwa sementara efektivitas vaksin di Ontario tetap sangat tinggi, pengalaman di negara lain menunjukkan perlunya meningkatkan kekebalan dengan dosis ketiga.

Data pemodelan menunjukkan bahwa orang yang tidak divaksinasi memiliki risiko lima kali lipat lebih tinggi terkena gejala penyakit COVID-19, risiko 13 kali lipat lebih tinggi berada di rumah sakit dan risiko 23 kali lipat lebih tinggi berada di ICU dibandingkan dengan yang divaksinasi lengkap. .

Setidaknya 13 kasus varian Omicron telah terdeteksi sejauh ini di provinsi dan London, Ontario. unit kesehatan daerah sedang menyelidiki kelompok potensial 30.


Posted By : togel hongkonģ malam ini