Pencarian kuburan tak bertanda dimulai di Sask.  sekolah tempat tinggal
Brody

Pencarian kuburan tak bertanda dimulai di Sask. sekolah tempat tinggal

TORONTO — Pencarian jawaban telah dimulai di Qu’Appelle Indian Industrial School.

Pada hari Senin, Star Blanket Cree Nation di Saskatchewan mulai mencari kuburan tak bertanda di bekas lokasi sekolah perumahan.

“Ini hari yang berat, tapi kami bisa melewatinya,” kata Renita Starr, penyintas sekolah perumahan generasi ketiga, yang bersekolah di sekolah itu pada 1972, dalam pertemuan meja bundar komunitas pada Senin.

Lebih dari 55 hektar tanah akan digeledah menggunakan radar penembus tanah, sebuah proses yang bisa memakan waktu hingga tiga tahun. Ini termasuk kemungkinan mencari danau terdekat dan sisi lain lembah yang dulunya adalah biara.

“Kami berharap menemukan kerabat kami yang tidak berhasil pulang dan kami yakin akan ada beberapa jenazah yang ditemukan,” kata Kepala Negara Star Blanket Cree Michael Starr kepada wartawan, Senin.

“Kami ingin mengurusnya dengan cara yang baik.”

Radar penembus tanah digunakan untuk menemukan sisa-sisa 215 anak First Nations di Kamloops Indian Residential School musim semi lalu. Sejak itu, pencarian di beberapa lokasi sekolah perumahan telah menemukan lebih dari 1.000 kuburan tak bertanda.

Sekolah Industri India Qu’Appelle, yang terletak di cagar alam Wa-pii-moos-toosis (Anak Sapi Putih) 80 kilometer dari Regina dan tepat di sebelah barat desa Lebret, adalah salah satu sekolah perumahan terakhir yang ditutup.

Antara 1884 dan 1998, generasi anak-anak Pribumi dari seluruh padang rumput dipaksa untuk menghadiri sekolah, yang dijalankan oleh Gereja Katolik untuk sebagian besar sejarahnya. Sekolah itu memiliki beberapa nama, termasuk Lebret, St. Paul’s dan Whitecalf, dan dihancurkan dan dibangun kembali beberapa kali karena kebakaran.

“Saat tumbuh dewasa, saya menghabiskan hampir 12 tahun di Qu’Appelle Indian Residential School. Saya telah mendengar tentang pelarian. Saya telah mendengar banyak cerita,” kata Renita Starr.

Bagi penyintas Lindsey Starr, kisah pelecehan masih menghantuinya. Dia ingat teman sekelasnya memberitahunya bagaimana dia dibawa oleh para pendeta dan dimasukkan ke dalam “penjara bawah tanah” yang tersembunyi.

“Mereka menempatkan saya di sel ini, gelap, tidak ada cahaya, dan ada lilin kecil,” katanya kepada CTV News.

Semua yang tersisa dari penjara bawah tanah itu hari ini adalah tempat parkir di mana tanah telah tenggelam.

“Mereka tidak tahu apa yang terjadi pada anak-anak kita. Mereka tidak tahu mengapa mereka belum pulang. Ada semua tanda tanya itu,” kata Lindsey Starr.

Sementara menemukan kuburan tak bertanda adalah satu langkah, Bobby Cameron, kepala Federasi Bangsa Adat Berdaulat, juga ingin melihat pemerintah federal mendakwa mereka yang masih hidup dan melakukan kejahatan di sekolah perumahan.

“Jika saya berusia 90 tahun hari ini, seorang pria India dan saya membunuh seorang anak laki-laki kulit putih beberapa dekade yang lalu dan baru diketahui pada tahun 2021 bahwa saya melakukan kejahatan yang mengerikan ini, tanpa pertanyaan dan dengan cepat, saya akan dilemparkan ke dalam penjara. penjara dan saya akan disingkirkan seumur hidup,” katanya kepada wartawan.


Posted By : keluaran hongkong malam ini