Pendeta Haiti menceritakan penculikan oleh geng yang menahan misionaris
World

Pendeta Haiti menceritakan penculikan oleh geng yang menahan misionaris

SAN JUAN, PUERTO RICO — Pendeta Jean-Nicaisse Milien merasakan laras pistol yang dingin di telinga kanannya.

Pendeta Haiti dan sembilan orang lainnya baru saja diculik saat mengemudi melalui pinggiran ibukota Haiti, Port-au-Prince, pada awal April. Saat itu sekitar jam 7 pagi dan mereka sedang dalam perjalanan untuk merayakan pelantikan seorang pendeta di paroki terdekat ketika 15 sampai 20 anggota geng mengacungkan senjata berat mengepung mobil mereka.

“Pergi ke sini! Pergi ke sini!” perintah orang-orang bersenjata saat mereka menepi mobil.

Itu adalah 400 geng Mawozo, kelompok yang sama yang menculik 17 misionaris dari sebuah organisasi keagamaan AS pada 16 Oktober saat mereka berkendara ke panti asuhan. Kelompok itu, yang mencakup lima anak, yang termuda berusia 8 bulan, masih ditahan untuk meminta uang tebusan di tengah ancaman pembunuhan.

Milien berbicara kepada The Associated Press Selasa, menggambarkan cobaan berat yang dia dan sembilan rekannya – dua biarawati, empat rekan imam dan tiga kerabat – alami di tangan para penculik mereka.

Setelah menangkap mereka pada 11 April, orang-orang bersenjata itu menutup matanya dan yang lainnya, kata Milien, dan melaju sampai mereka mencapai sebuah rumah bobrok di mana mereka tidur di lantai tanah selama berhari-hari.

“Kami melakukan kebutuhan kami di lapangan,” kenangnya. “Itu benar-benar sulit.”

Milien dan yang lainnya ditutup matanya selama dua hari dan hanya diberi makan nasi dan roti, dicuci dengan Coca-Cola.

Pada hari pertama, anggota geng menuntut kelompok tersebut menyerahkan nomor telepon kerabat mereka. Orang-orang bersenjata itu menelepon menuntut US$1 juta per kepala — tebusan yang sama yang mereka buat untuk misionaris yang diculik bulan lalu.

Pada hari keempat, geng itu melepaskan satu orang dan memindahkan Milien dan yang lainnya ke rumah yang lebih kecil. Setelah dua minggu, mereka melepaskan tiga lagi, tetapi bukan Milien. Dia dan lima tawanan lainnya dipindahkan ke rumah kosong lainnya.

“Minggu lalu, itu sangat sulit,” kenangnya, mengatakan mereka tidak menerima makanan dan hampir tidak ada air.

Dalam perjalanan ke lokasi ketiga, pemimpin geng mengatakan kepada mereka: “Di sini, kami tidak punya makanan, rumah sakit, rumah. Kami tidak punya apa-apa, tapi kami punya kuburan.”

Milien menganggap itu sebagai ancaman kematian dan menggandakannya. “Saya mengatakan kepada mereka, ‘Teruslah berdoa,” katanya kepada rekan-rekan tawanannya. “Suatu hari, kita akan bebas.”

Akhirnya Milien dan lima orang lainnya dibebaskan setelah sejumlah uang tebusan yang tidak diungkapkan telah dibayarkan.

Kebebasan mereka datang melalui ketukan di pintu pada hari ke-20 penahanan mereka. Saat itu jam 11 malam

“Bangun! Bangun! Bangun! Ayo!” Milien ingat seorang anggota geng berteriak.

Rombongan itu, dalam keadaan lemah, berjalan beberapa yard (meter) ke mobil yang membawa mereka ke lingkungan mereka. Milien menghabiskan hampir seminggu di rumah sakit, menerima obat-obatan dan vitamin saat dia mencoba untuk mendapatkan kembali kekuatannya.

Beberapa bulan kemudian, Milien masih menerima bantuan psikologis.

“Itu tidak mudah. ​​Setiap kali kita mengingat sesuatu. Setiap kali kita memikirkan sesuatu… Itu adalah bagian dari hidup saya,” katanya.

Nasihatnya kepada keluarga 16 orang Amerika, satu orang Kanada dan pengemudi Haiti mereka, yang masih ditawan, adalah untuk tidak pernah kehilangan harapan saat dia berdoa untuk pembebasan mereka.

“Saya tahu pengalaman itu tidak mudah,” katanya.

Saat dia berbicara, suara tembakan dari komunitas terdekat yang dikendalikan oleh geng lain terdengar.

“Kita harus melakukan sesuatu. Pemerintah harus melakukan sesuatu karena kita tidak bisa terus berada dalam situasi ini,” kata Milien.

——

Fotografer AP Matias Delacroix di Port-au-Prince, Haiti, berkontribusi pada cerita ini.


Posted By : pengeluaran hk