Pendukung Trump mengatakan dia pikir dia ‘diperintahkan’ untuk pergi ke Capitol
World

Pendukung Trump mengatakan dia pikir dia ‘diperintahkan’ untuk pergi ke Capitol

Terduga perusuh Dustin Thompson mengambil sikap dalam persidangannya pada hari Rabu dan mengatakan kepada juri Washington, DC bahwa dia yakin dia telah menerima “perintah presiden” untuk pergi ke US Capitol pada 6 Januari 2021.

“Selain diperintahkan oleh Presiden untuk pergi ke Capitol, saya tidak tahu apa yang saya pikirkan,” kata Thompson kepada juri. “Saya terjebak pada saat itu.”

Thompson hampir tidak menentang apa pun yang dituduhkan pemerintah dia lakukan di Capitol: membobol kantor anggota parlemen Senat dua kali, mencuri sebotol bourbon dan rak mantel, menyaksikan salah satu adegan paling kejam dari kerusuhan yang terjadi dan kemudian melarikan diri dari penjara. Petugas Polisi Capitol mencoba menanyainya.

Sebaliknya, Thompson mengklaim bahwa dia percaya dia bertindak atas perintah Presiden AS saat itu Donald Trump, yang mengatakan kepada orang banyak pada rapat umum sore itu untuk berbaris ke Capitol dan “berjuang seperti neraka.” Persidangan adalah ujian utama dari pembelaan itu, yang telah diadopsi oleh lusinan tersangka kerusuhan sejauh ini, dan dapat memengaruhi cara orang lain berdebat di pengadilan.

Pengacara Thompson sebelumnya telah meminta izin kepada Hakim Reggie Walton, yang memimpin kasus ini, untuk meminta mantan Presiden bersaksi selama persidangan. Walton menolak permintaan itu, dengan mengatakan, “Saya tidak berpikir kita ingin individu merasa mereka dapat mendengarkan siapa pun dan pergi keluar dan melakukan tindakan kriminal.”

Dalam kesaksiannya, Thompson mengatakan dirinya telah diberhentikan dari pekerjaannya sebagai pembasmi virus di awal pandemi virus corona. Dia mengatakan dia “terisolasi” dan “terjebak di rumah,” dan akhirnya “jatuh ke lubang kelinci” ke dalam teori konspirasi online.

Ketika Joe Biden memimpin dalam pemilihan presiden 2020, Thompson bersaksi, dia “tidak berpikir itu mungkin” dan percaya pada Trump ketika Presiden saat itu mengklaim pemilihan telah dicuri. Selama minggu-minggu berikutnya, Thompson memeluk teori konspirasi semakin kuat, katanya kepada juri, dan dia memutuskan untuk menghadiri rapat umum 6 Januari setelah Trump men-tweet tentang hal itu.

Thompson mengatakan bahwa dia telah mendengarkan setiap pembicara selama rapat umum “Stop the Steal” yang menjadi awal dari kerusuhan dan bahwa para pembicara telah meringankan tuduhan penipuan.

Thompson bersaksi bahwa setelah setahun tanpa pekerjaan, dia merasa senang ketika Trump mengatakan kepada orang banyak bahwa mereka “lebih kuat” dan “lebih pintar” daripada siapa pun. Dia kemudian pergi ke Capitol, kata Thompson, karena dia “merasa seperti saya harus melakukan sesuatu untuk mendapatkan rasa hormatnya, persetujuannya.”

Pengacara Departemen Kehakiman berusaha untuk melemahkan argumen Thompson dengan menggambarkan terdakwa berusia 38 tahun sebagai orang dewasa yang dapat membuat keputusan sendiri.

Jaksa William Dreher bertanya kepada Thompson apakah “pada pagi hari tanggal 6 Januari 2021, Anda berpakaian sendiri” dan jika “tidak ada yang memberi tahu Anda apa yang harus dikenakan?”

“Ya,” jawab Thompson. Dia juga membenarkan bahwa dia datang ke pengadilan sendirian pada Rabu pagi.

Dreher juga berpendapat bahwa Trump tidak “berdiri di sana di sebelah” Thompson ketika dia memasuki Capitol, dan Presiden saat itu juga tidak mengatakan dalam pidatonya hari itu bahwa “sekarang legal untuk mencuri dari gedung Capitol Amerika Serikat.”


Posted By : pengeluaran hk