Peneliti menemukan varian Alpha menggunakan protein spesifik untuk menghindari respon imun
Brody

Peneliti menemukan varian Alpha menggunakan protein spesifik untuk menghindari respon imun

Penelitian baru yang menyelidiki bagaimana varian pertama yang menjadi perhatian untuk virus corona baru dikembangkan telah menemukan bahwa varian Alpha mengembangkan mutasi yang menekan aspek tertentu dari sistem kekebalan, mirip dengan mutasi yang terlihat pada varian yang lebih baru seperti Omicron.

Varian Alpha pertama kali muncul di Inggris pada musim gugur 2020, memperkenalkan dunia pada gagasan menakutkan tentang varian SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19. Meskipun sejak itu telah dikalahkan oleh varian berikutnya termasuk Delta dan Omicron, mempelajari struktur dan fungsi Alpha membantu para ilmuwan lebih memahami bagaimana varian virus berevolusi.

Para peneliti dari AS dan Inggris bekerja sama untuk menyelidiki bagaimana Alpha menyerang tubuh manusia, dan menemukan bahwa mutasi yang memungkinkannya berkembang melampaui hanya yang berpusat di sekitar protein lonjakan.

Penelitian mereka, yang dijelaskan dalam jurnal Nature pada hari Kamis, menemukan bahwa varian Alpha meningkatkan produksi protein tertentu yang dapat membantunya menekan bagaimana sel yang terinfeksi memberi sinyal pada sistem kekebalan.

Untuk melihat lebih dalam bagaimana varian Alpha bekerja, para peneliti melihat sel-sel yang tumbuh di laboratorium yang terinfeksi oleh varian ini untuk memantau kadar protein dan bagaimana sel berfungsi.

Mereka kemudian membandingkan data dengan bagaimana sel merespons infeksi dengan jenis asli COVID-19. Perbedaan terbesar adalah bagaimana respon imun bawaan tubuh bereaksi – atau tidak. Ini adalah garis pertahanan pertama tubuh, yang berusaha mencegah patogen masuk. Para peneliti mengatakan Alpha mengganggu seruan yang biasanya mengaktifkan sistem ini.

Di dalam sel yang terinfeksi Alpha ada banyak tiga protein virus yang diketahui membantu COVID-19 menghindari respons imun. Salah satunya, yang disebut Orf9b, mencapai ini dengan memblokir protein dalam sel kita yang biasanya mengaktifkan gen yang memberi sinyal pada sistem kekebalan kita untuk bereaksi.

Para peneliti mengatakan dalam penelitian bahwa jenis mutasi ini dapat berkontribusi pada peningkatan transmisi varian Alpha dengan menekan lebih banyak respon imun awal, yang mungkin memungkinkan varian untuk bereplikasi lebih cepat.

Temuan ini menunjukkan bahwa protein lonjakan bukan satu-satunya faktor yang harus dipikirkan para peneliti ketika merancang perawatan untuk membantu mereka yang terinfeksi COVID-19.

Karena SARS-CoV-2 menggunakan protein lonjakan di permukaannya untuk menempel pada reseptor di sel seseorang, mutasi di sekitar protein lonjakan sering dibicarakan lebih dari jenis lainnya. Dengan varian Delta, protein lonjakan yang lebih efisien dianggap membantunya menyatu dengan sel kita dengan lebih baik, dan semua vaksin COVID-19 saat ini ditargetkan untuk membuat sel kita menghasilkan respons kekebalan terhadap protein lonjakan ini.

“Mutasi pada lonjakan memungkinkan virus masuk ke sel lebih efektif,” Devan Krogan, salah satu penulis makalah dan pemimpin Institut Biosains Kuantitatif (QBI) Universitas California San Francisco dan Grup Penelitian Coronavirus (QCRG), katanya dalam siaran pers.

“Tapi bagaimana setelah virus masuk ke sel? Mungkin ada mutasi lain yang memungkinkannya untuk bereplikasi lebih banyak.”

Meskipun setiap varian berbeda, banyak yang memiliki mutasi serupa, dengan Delta dan Omicron muncul sebagai sepupu varian Alpha. Delta dan Omicron keduanya memiliki mutasi serupa di area yang dipelajari para peneliti dari varian Alpha, yang berarti mereka dapat memiliki dampak serupa pada sistem kekebalan.

“Virus ini akan terus berevolusi dan beradaptasi dengan inangnya, dan setiap kali virus itu akan beradaptasi lebih baik dan lebih baik lagi,” Lorena Zuliani-Alvarez, rekan penulis dan ilmuwan senior di QBI, mengatakan dalam rilisnya. “Itulah mengapa Omicron memiliki 53 mutasi.”

Penelitian menunjukkan bahwa mempelajari mutasi di luar mutasi di sekitar protein lonjakan akan memberi para ilmuwan gambaran yang lebih besar tentang virus saat berevolusi, sesuatu yang akan sangat penting dalam memerangi varian di masa depan.

“Mempelajari varian yang menjadi perhatian memberi kami ide tentang bagaimana SARS-CoV-2 berevolusi,” kata Mehdi Bouhaddou, seorang sarjana postdoctoral dan rekan penulis, dalam rilisnya. “Sekarang kami memiliki pemahaman tentang protein yang paling sering bermutasi, dan konsekuensi biologis dari mutasi tersebut. Saya pikir ini membantu kami mempersiapkan diri untuk apa yang mungkin terjadi selanjutnya.”


Posted By : keluaran hongkong malam ini