Penembakan di mal Carolina Selatan: 12 terluka
World

Penembakan di mal Carolina Selatan: 12 terluka

COLUMBIA, SC — Sepuluh orang tertembak dan dua lainnya terluka dalam penembakan di sebuah pusat perbelanjaan di ibukota Carolina Selatan yang menurut pihak berwenang tidak merupakan serangan acak.

Tiga orang yang memiliki senjata api telah ditahan sehubungan dengan penembakan Sabtu sore di Columbiana Centre, kata Kepala Polisi Columbia WH “Lewati” Holbrook. Dia mengatakan setidaknya satu dari tiga orang itu menembakkan senjata.

“Kami tidak percaya ini acak,” kata Holbrook. “Kami yakin mereka saling mengenal dan ada sesuatu yang menyebabkan terjadinya tembakan.”

Pihak berwenang mengatakan tidak ada korban jiwa yang dilaporkan tetapi delapan korban dibawa ke rumah sakit. Dari delapan orang itu, dua dalam kondisi kritis dan enam dalam kondisi stabil, kata Holbrook. Para korban berusia antara 15 hingga 73 tahun, katanya.

Daniel Johnson mengatakan dia dan keluarganya sedang berkunjung dari Alabama dan sedang makan di food court ketika mereka pertama kali mendengar suara tembakan dan mulai melihat orang-orang berlarian.

Johnson mengatakan orang-orang berteriak memanggil anak-anak dan pasangan mereka, menjatuhkan meja di food court saat mereka melarikan diri.

“Semua orang berusaha keluar,” kata Johnson. “Ketika saya keluar, Anda bisa melihat kereta bayi terbalik, telepon orang dan kunci kiri. Situasinya agak sibuk.”

Johnson mengatakan dia mengumpulkan istri, anak perempuan dan putranya dan mulai menuju pintu keluar setelah membiarkan kerumunan itu keluar sebentar.

“Hal terbesar saya adalah — dan tidak terdengar egois — adalah memastikan bahwa keluarga kami baik-baik saja dan mengeluarkan mereka dengan selamat karena ini bukan sesuatu yang kami suka lakukan untuk akhir pekan Paskah.”

Beberapa jam setelah penembakan, para pekerja dari beberapa toko tetap berkerumun di tempat parkir yang sebagian besar kosong, menunggu polisi mengizinkan mereka kembali ke dalam untuk mengambil kunci mobil dan barang-barang pribadi mereka sehingga mereka bisa pergi. Mereka mengatakan mereka tidak mendengar atau melihat apa pun selama penembakan tetapi mengikuti sistem peringatan mal dan dievakuasi oleh polisi tak lama setelah itu. Mereka menolak memberikan nama mereka, dengan alasan kebijakan perusahaan.

“Tindakan kekerasan yang terisolasi dan tidak masuk akal hari ini sangat mengecewakan dan pikiran kami bersama semua orang yang terkena dampaknya,” kata Columbiana Center dalam sebuah pernyataan. “Kami berterima kasih atas tanggapan cepat dan dukungan berkelanjutan dari tim keamanan kami dan mitra kami dalam penegakan hukum.”

Penembakan itu adalah yang terbaru dari serangkaian penembakan di atau dekat mal di seluruh negeri.

Seorang anak laki-laki berusia 15 tahun ditembak di kepala Rabu di luar Atlantic Terminal Mall Brooklyn. Luka-lukanya diyakini tidak mengancam jiwa. NYPD mengatakan dia bersama sekelompok anak laki-laki di luar mal ketika mereka berselisih dengan kelompok anak laki-laki kedua.

Pada hari Selasa, seorang pemilik toko sepatu California Selatan secara keliru menembak seorang gadis berusia 9 tahun saat menembaki dua pengutil di Mall of Victor Valley, kata polisi.

Dan awal bulan ini, polisi mengatakan enam orang tewas dan 12 lainnya terluka di Sacramento, California, selama baku tembak antara geng-geng yang bersaing saat bar-bar ditutup di daerah sibuk di dekat pusat perbelanjaan Downtown Commons dan negara bagian Capitol.


Posted By : pengeluaran hk