Penembakan di sekolah Michigan menyebabkan 3 tewas, 8 terluka
World

Penembakan di sekolah Michigan menyebabkan 3 tewas, 8 terluka

KOTA OXFORD, MICH. — Seorang siswa kelas dua berusia 15 tahun melepaskan tembakan ke sekolah menengahnya di Michigan pada hari Selasa, menewaskan tiga siswa dan melukai delapan orang lainnya, termasuk setidaknya satu guru, kata pihak berwenang.

Wakil Sheriff Oakland County Mike McCabe mengatakan pada konferensi pers bahwa penyelidik masih berusaha menentukan motif penembakan di Oxford High School di Oxford Township, sebuah komunitas berpenduduk sekitar 22.000 orang sekitar 48 kilometer di utara Detroit.

Dia mengatakan dia mengetahui tuduhan yang beredar di media sosial bahwa telah ada ancaman penembakan di sekitar 1.700 siswa sekolah sebelum serangan hari Selasa, tetapi dia memperingatkan agar tidak mempercayai narasi itu sampai penyelidik dapat menyelidikinya.

Pihak berwenang tidak segera merilis nama tersangka, tetapi McCabe mengatakan para deputi menangkapnya tanpa insiden dalam beberapa menit setelah tiba di sekolah sebagai tanggapan atas banjir panggilan 911 tentang serangan itu, yang terjadi sesaat sebelum pukul 1 siang. pistol semi-otomatis dan beberapa klip yang digunakan tersangka dalam serangan itu.

“Dia melepaskan beberapa tembakan,” kata McCabe. “Di suatu tempat di area 15 hingga 20.”

Tiga siswa yang tewas adalah seorang anak laki-laki berusia 16 tahun dan dua perempuan, usia 14 dan 17 tahun, kata McCabe. Dua dari yang terluka menjalani operasi pada pukul 5 sore dan enam lainnya yang terluka dalam kondisi stabil, katanya.

McCabe mengatakan orang tua tersangka mengunjungi putra mereka di mana dia ditahan dan menyarankannya untuk tidak berbicara dengan penyelidik, karena itu adalah haknya. Polisi harus meminta izin dari orang tua atau wali tersangka remaja untuk berbicara dengan mereka, tambahnya.

McCabe mengatakan dia tidak mengetahui adanya pertikaian sebelumnya yang dilakukan tersangka dengan penegak hukum atau apakah dia memiliki sejarah disiplin di sekolah.

Gubernur Gretchen Whitmer juga berbicara pada konferensi pers, mengatakan, “Saya pikir ini adalah mimpi terburuk setiap orang tua,” sambil tersedak.

Sekolah itu dikunci setelah serangan itu, dengan beberapa anak berlindung di ruang kelas yang terkunci sementara petugas menggeledah tempat itu. Mereka kemudian dibawa ke toko kelontong Meijer terdekat untuk dijemput oleh orang tua mereka.

Isabel Flores, siswa kelas sembilan berusia 15 tahun, mengatakan kepada WJBK-TV bahwa dia dan siswa lain mendengar suara tembakan dan melihat siswa lain berdarah dari wajahnya. Mereka kemudian lari dari daerah itu melalui bagian belakang sekolah, katanya.

McCabe mengatakan para penyelidik akan meneliti rekaman video sekolah dan mencari melalui posting media sosial untuk mencari bukti kemungkinan motif.

Orang tua yang prihatin, Robin Redding, mengatakan putranya, Treshan Bryant, adalah siswa kelas 12 di sekolah itu tetapi tinggal di rumah pada hari Selasa. Dia mengatakan dia telah mendengar ancaman bahwa mungkin ada penembakan.

“Ini tidak bisa hanya acak,” katanya.

Redding tidak memberikan secara spesifik tentang apa yang didengar putranya, tetapi dia menyatakan keprihatinannya dengan keamanan sekolah secara umum.

“Anak-anak, seperti mereka hanya marah satu sama lain di sekolah ini,” katanya.

Bryant mengatakan dia mengirim sms kepada beberapa sepupu yang lebih muda di pagi hari dan mereka mengatakan mereka tidak ingin pergi ke sekolah, dan dia mendapat firasat buruk. Dia bertanya kepada ibunya apakah dia bisa mengerjakan tugasnya secara online.

Bryant mengatakan dia telah mendengar ancaman samar “untuk waktu yang lama” tentang rencana penembakan di sekolah.

“Anda tidak seharusnya bermain-main tentang itu,” katanya tentang ancaman itu. “Ini adalah kehidupan nyata.”

Administrator sekolah memposting dua surat kepada orang tua di situs web sekolah bulan ini, mengatakan mereka menanggapi desas-desus tentang ancaman terhadap sekolah setelah insiden vandalisme yang aneh.

Menurut surat 4 November yang ditulis oleh Kepala Sekolah Steve Wolf, seseorang melemparkan kepala rusa ke halaman dari atap sekolah, mengecat beberapa jendela di atap dengan cat akrilik merah dan menggunakan cat yang sama pada beton di dekat gedung sekolah.

Tanpa secara khusus merujuk insiden itu, posting kedua pada 12 November meyakinkan “tidak ada ancaman terhadap gedung kami maupun siswa kami.”

“Kami menyadari banyak rumor yang beredar di seluruh gedung kami minggu ini. Kami memahami bahwa telah menciptakan beberapa kekhawatiran bagi siswa dan orang tua, ”tulis administrator. “Perlu diketahui bahwa kami telah meninjau setiap kekhawatiran yang dibagikan kepada kami dan menyelidiki semua informasi yang diberikan. Beberapa rumor telah berkembang dari sebuah insiden minggu lalu, sementara yang lain tampaknya tidak memiliki hubungan apapun. Interpretasi siswa tentang posting media sosial dan informasi palsu telah memperburuk kekhawatiran secara keseluruhan.”

McCabe mengatakan insiden dengan kepala rusa itu “sama sekali tidak terkait” dengan penembakan hari Selasa.

“Itu kejadian yang berbeda, mahasiswa yang berbeda,” katanya.


Posted By : pengeluaran hk