Penembakan kereta bawah tanah New York: Polisi memburu pria bersenjata yang menembak 10
Brody

Penembakan kereta bawah tanah New York: Polisi memburu pria bersenjata yang menembak 10

NEW YORK — Polisi memburu hingga larut malam untuk pria bersenjata yang melepaskan tembakan pada Selasa di kereta bawah tanah di Brooklyn, serangan yang menyebabkan 10 orang terluka oleh tembakan dan sekali lagi mengganggu perjalanan panjang Kota New York menuju keadaan normal pascapandemi.

Pencarian difokuskan sebagian pada seorang pria yang menurut polisi menyewa sebuah van yang mungkin terkait dengan kekerasan tersebut.

Penyelidik menekankan bahwa mereka tidak yakin apakah pria itu, Frank R. James, bertanggung jawab atas penembakan itu. Tetapi pihak berwenang sedang memeriksa video media sosial di mana pria berusia 62 tahun itu mengecam Amerika Serikat sebagai tempat rasis yang dibanjiri kekerasan dan kadang-kadang mencerca walikota kota, Eric Adams.

“Bangsa ini lahir dalam kekerasan, tetap hidup dengan kekerasan atau ancamannya dan akan mati dengan kekerasan. Tidak ada yang akan menghentikan itu, ”kata James dalam satu video.

Komisaris Polisi Keechant Sewell menyebut postingan itu “mengkhawatirkan” dan para pejabat memperketat keamanan untuk Adams.

Pria bersenjata itu melepaskan granat asap di dalam gerbong kereta bawah tanah yang penuh sesak dan kemudian melepaskan sedikitnya 33 tembakan dengan pistol 9 mm, kata polisi. Lima korban tembakan berada dalam kondisi kritis tetapi diperkirakan akan selamat. Setidaknya selusin orang yang lolos dari luka tembak dirawat karena menghirup asap dan cedera lainnya.

Seorang penumpang, Jordan Javier, mengira suara letupan pertama yang dia dengar adalah buku yang jatuh. Lalu ada letusan lagi, orang-orang mulai bergerak ke arah depan mobil, dan dia menyadari ada asap, katanya.

Ketika kereta berhenti di stasiun, orang-orang berlarian keluar dan diarahkan ke kereta lain di seberang peron. Penumpang menangis dan berdoa saat mereka pergi dari tempat kejadian, kata Javier.

“Saya hanya bersyukur masih hidup,” katanya.

Penembak melarikan diri dalam kekacauan, meninggalkan pistol, magasin yang diperpanjang, kapak, granat asap yang diledakkan dan tidak diledakkan, tong sampah hitam, gerobak bergulir, bensin, dan kunci van U-Haul.

Kunci itu mengarahkan penyelidik ke James, yang memiliki alamat di Philadelphia dan Wisconsin, kata Kepala Detektif James Essig. Van itu kemudian ditemukan, tidak berpenghuni, di dekat stasiun kereta bawah tanah di mana penyelidik menentukan pria bersenjata itu telah memasuki sistem kereta, kata Essig.

Video YouTube yang bertele-tele dan tidak senonoh yang tampaknya diposting oleh James, yang berkulit hitam, penuh dengan bahasa kekerasan dan komentar fanatik, beberapa menentang orang kulit hitam lainnya.

Satu video, diposting 11 April, mengkritik kejahatan terhadap orang kulit hitam dan mengatakan tindakan drastis diperlukan.

“Anda membuat anak-anak masuk ke sini sekarang mengambil senapan mesin dan membunuh orang yang tidak bersalah,” kata James. “Ini tidak akan menjadi lebih baik sampai kita membuatnya lebih baik,” katanya, menambahkan bahwa dia pikir segalanya hanya akan berubah jika orang-orang tertentu melakukannya. “diinjak, ditendang dan disiksa” keluar dari “zona nyaman” mereka.

Beberapa video menyebutkan kereta bawah tanah New York.

Sebuah video 20 Februari mengatakan rencana walikota dan gubernur untuk mengatasi tunawisma dan keamanan di sistem kereta bawah tanah “ditakdirkan untuk kegagalan” dan menyebut dirinya sebagai “korban” dari program kesehatan mental kota. Sebuah video 25 Januari mengkritik rencana Adams untuk mengakhiri kekerasan senjata.

Adams, yang diisolasi setelah tes positif COVID-19 pada hari Minggu, mengatakan dalam sebuah pernyataan video bahwa kota itu “tidak akan membiarkan warga New York diteror, bahkan oleh satu orang pun.”

___

Balsamo melaporkan dari Washington. Penulis Associated Press Beatrice Dupuy, Karen Matthews, Julie Walker, Deepti Hajela, Michelle L. Price dan David Porter di New York berkontribusi pada laporan ini, dan Michael Kunzelman berkontribusi dari College Park, Maryland.


Posted By : keluaran hongkong malam ini