Penembakan polisi pada tahun 2021: Para ahli mengatakan jumlah di Kanada tetap terlalu tinggi
Brody

Penembakan polisi pada tahun 2021: Para ahli mengatakan jumlah di Kanada tetap terlalu tinggi

Meskipun ada seruan untuk perubahan dalam kepolisian, jumlah penembakan petugas di Kanada tetap terlalu tinggi, kata pakar kriminologi.

Petugas polisi yang sedang bertugas menembaki 64 orang di Kanada antara 1 Januari dan 30 November. Tepat setengahnya tewas. Tujuh tidak terluka.

“Saya sangat prihatin dengan sifat tak henti-hentinya dari masalah ini. Tidak ada yang tak terelakkan atau alami tentang masalah ini,” kata Temitope Oriola, seorang profesor kriminologi di Universitas Alberta dan mantan penasihat khusus provinsi dalam tinjauan Kepolisiannya. Bertindak.

Canadian Press melacak setiap penembakan menggunakan informasi dari polisi, unit investigasi independen, dan pelaporan independen.

Cuplikan yang dihasilkan menunjukkan sedikit yang berubah sejak tahun 2020, ketika gerakan global menyerukan akuntabilitas dan transparansi polisi yang lebih besar.

Tahun ini, jumlah penembakan polisi sejauh ini menyamai total dari tahun 2020, ketika 60 orang ditembak dan 36 di antaranya tewas. Tahun itu, lima penembakan terjadi pada bulan Desember dan yang termuda adalah seorang anak laki-laki berusia satu tahun yang tewas di Ontario.

Setidaknya ada tiga penembakan mematikan bulan ini, yang belum termasuk dalam penghitungan The Canadian Press.

Pada tahun 2021, pria muda terus menjadi mayoritas besar orang yang ditembak oleh polisi.

Ada juga jumlah orang kulit berwarna yang tidak proporsional. Ras dapat diidentifikasi dalam 17 penembakan. Lebih dari 50 persen melibatkan penduduk asli dan 17 persen berkulit hitam.

Oriola mengatakan pemolisian membutuhkan tingkat kekuatan dan, dalam beberapa situasi, itu bisa sah. Penembakan polisi masih jarang terjadi di Kanada jika dibandingkan dengan negara lain, termasuk Amerika Serikat, katanya, tetapi jumlahnya masih mengkhawatirkan.

Dalam lebih dari 26 persen kasus tahun ini, alasan awal polisi dipanggil adalah karena senjata. Itu diikuti oleh seruan tentang penyerangan dalam rumah tangga atau orang yang berkepentingan dalam penyelidikan yang sedang berlangsung.

Dalam 81 persen penembakan, orang tersebut memiliki senjata. Dalam 52 persen, itu adalah pisau atau senjata bermata lainnya; dalam 31 persen, orang tersebut memiliki senjata api.

Dalam enam penembakan, polisi telah dipanggil untuk melakukan pemeriksaan kesehatan. Empat orang tewas.

Umumnya petugas dikirim untuk memeriksa seseorang yang kesehatan mental atau kesejahteraannya menjadi perhatian. Kritikus telah meminta polisi untuk mengubah cara petugas menanggapi panggilan tersebut. Ada sembilan penembakan polisi yang fatal yang dimulai sebagai pemeriksaan kesehatan pada tahun 2020.

Para ahli mengatakan perlu ada lebih banyak konteks saat melacak angka-angka tersebut. Dalam banyak kasus, seseorang mungkin berada dalam krisis kesehatan mental dan memiliki senjata. Mereka mengatakan polisi perlu berlatih lebih menahan diri dan masyarakat membutuhkan dukungan yang lebih baik bagi mereka yang membutuhkan.

Julian Jones, 28, ditembak dan dibunuh oleh RCMP di cagar alam Opitsaht di Pulau Meares, BC, pada akhir Februari.

Anggota masyarakat mengatakan mereka meminta petugas untuk pemeriksaan kesehatan, tetapi polisi mengatakan panggilan itu tentang seorang wanita yang ditahan di luar kehendaknya. Kematian itu menimbulkan pertanyaan tentang petugas yang menghadiri komunitas First Nations.

Untuk pertama kalinya, Kantor Investigasi Independen, yang menyelidiki penembakan polisi di British Columbia, mengizinkan anggota komunitas Pribumi untuk bertindak sebagai pemantau sipil dalam peninjauan tersebut.

Erick Laming, anggota Shabot Obaadjiwan First Nation dan dosen kriminologi di Trent University, mengatakan penelitiannya menunjukkan bahwa penggunaan kekuatan polisi telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Laming adalah rekan penulis studi baru-baru ini untuk Asosiasi Peradilan Pidana Kanada tentang penggunaan kekuatan. Ditemukan bahwa antara 2010 dan 2019, penembakan fatal oleh RCMP meningkat 39 persen dan penembakan tidak fatal meningkat 50 persen.

Ada juga peningkatan 12 persen di Mounties yang mengarahkan senjata api ke warga sipil.

Pada tahun 2021, RCMP memiliki penembakan paling banyak dari pasukan polisi mana pun. Mounties terlibat dalam 23 — naik dari 15 tahun lalu.

Layanan Polisi Toronto terlibat dalam enam penembakan, Polisi Provinsi Ontario memiliki lima dan Suerte de Quebec dan Layanan Polisi Edmonton masing-masing memiliki empat.

Setelah lima tahun lalu, tidak ada penembakan polisi di Winnipeg. Laming mengatakan itu menunjukkan betapa sulitnya membandingkan satu tahun dengan tahun berikutnya. Tapi, tambahnya, bisa jadi ada nilai untuk melihat apa yang dilakukan petugas di ibu kota Manitoba secara berbeda.

Di tempat lain di negara ini, terjadi peningkatan yang signifikan dalam penembakan. BC mengalami kenaikan lebih dari 110 persen — menjadi 13 dari lima pada tahun 2020.

Akwasi Owusu-Bempah, asisten profesor di Universitas Toronto yang mempelajari kepolisian, mengatakan kesulitan utama dalam memahami penggunaan kekuatan polisi di Kanada adalah kurangnya database nasional.

“Sulit untuk mengetahui berapa banyak orang yang dibunuh oleh polisi dan apa hasil dari kematian itu,” katanya.

“Yang kami butuhkan adalah pengumpulan data yang lebih baik, pelaporan data yang lebih baik, dan transparansi yang lebih dari lembaga yang mengumpulkan informasi ini.”

Owusu-Bempah mengatakan dia tidak pernah mengharapkan demonstrasi global untuk membawa perubahan langsung di garis depan penegakan hukum di Kanada. Tapi, kata dia, diskusi yang berkelanjutan itu penting.

“Dalam hal perubahan budaya atau kelembagaan, itu membutuhkan waktu.”

Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan 27 Desember 2021.


Posted By : keluaran hongkong malam ini