Brody

Penembakan Texas: Penonton mendesak polisi untuk menuntut sekolah

UVALDE, Texas –

Penonton yang frustrasi mendesak petugas polisi untuk menyerbu ke sekolah dasar Texas di mana seorang pria bersenjata mengamuk menewaskan 19 anak-anak dan dua guru, kata saksi Rabu, ketika penyelidik bekerja untuk melacak pembantaian yang berlangsung lebih dari 40 menit dan berakhir ketika penembak berusia 18 tahun dibunuh oleh tim Patroli Perbatasan AS.

“Masuk sana! Masuk sana!” wanita di dekatnya berteriak kepada petugas segera setelah serangan dimulai, kata Juan Carranza, 24, yang melihat pemandangan dari luar rumahnya, di seberang Sekolah Dasar Robb di kota Uvalde. Carranza mengatakan petugas tidak masuk.

Javier Cazares, yang putri kelas empatnya, Jacklyn Cazares, tewas dalam serangan itu, mengatakan dia berlari ke sekolah ketika dia mendengar tentang penembakan itu, tiba ketika polisi masih berkumpul di luar gedung.

Kesal karena polisi tidak bergerak, dia mengajukan gagasan untuk menyerbu ke sekolah dengan beberapa pengamat lainnya.

“Mari kita buru-buru masuk karena polisi tidak melakukan hal seperti yang seharusnya,” katanya. “Lebih banyak yang bisa dilakukan.”

“Mereka tidak siap,” tambahnya.

Beberapa menit sebelumnya, Carranza telah menyaksikan Salvador Ramos menabrakkan truknya ke parit di luar sekolah, meraih senapan semi-otomatis gaya AR-15 dan menembak dua orang di luar rumah duka terdekat yang melarikan diri tanpa cedera.

Para pejabat mengatakan dia “bertemu” dengan petugas keamanan distrik sekolah di luar sekolah, meskipun ada laporan yang saling bertentangan dari pihak berwenang tentang apakah orang-orang itu saling tembak. Setelah berlari ke dalam, dia menembaki dua petugas polisi Uvalde yang tiba di luar gedung, kata Departemen Texas juru bicara Keamanan Publik Travis Considine. Para petugas polisi terluka.

Setelah memasuki sekolah, Ramos menyerbu ke satu ruang kelas dan mulai membunuh.

Dia “membatasi dirinya dengan mengunci pintu dan mulai menembak anak-anak dan guru yang ada di dalam kelas itu,” kata Letnan Christopher Olivarez dari Departemen Keamanan Publik kepada CNN. “Itu hanya menunjukkan kepada Anda kejahatan penuh penembak.”

Semua yang terbunuh berada di ruang kelas yang sama, katanya.

Direktur Keamanan Publik Departemen Steve McCraw mengatakan kepada wartawan bahwa 40 menit hingga satu jam berlalu dari saat Ramos menembaki petugas keamanan sekolah hingga saat tim taktis menembaknya, meskipun juru bicara departemen kemudian mengatakan bahwa mereka tidak dapat memberikan perkiraan yang kuat tentang bagaimana lama pria bersenjata itu berada di sekolah atau ketika dia terbunuh.

“Intinya penegakan hukum ada di sana,” kata McCraw. “Mereka langsung terlibat. Mereka memang menahan (Ramos) di dalam kelas.”

Sementara itu, seorang pejabat penegak hukum yang mengetahui penyelidikan tersebut mengatakan bahwa agen Patroli Perbatasan mengalami kesulitan menembus pintu kelas dan harus meminta seorang anggota staf untuk membuka ruangan dengan kunci. Pejabat itu berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara secara terbuka tentang penyelidikan yang sedang berlangsung.

Carranza mengatakan petugas seharusnya memasuki sekolah lebih cepat.

“Ada lebih banyak dari mereka. Hanya ada satu dari dia,” katanya.

Uvalde adalah kota Latino yang sebagian besar berpenduduk sekitar 16.000 orang, sekitar 120 kilometer dari perbatasan Meksiko. Robb Elementary, yang memiliki hampir 600 siswa di kelas dua, tiga dan empat, adalah struktur bata satu lantai di lingkungan perumahan yang sebagian besar berupa rumah sederhana.

Sebelum menyerang sekolah, Ramos menembak dan melukai neneknya di rumah yang mereka tinggali, kata pihak berwenang.

Tetangga Gilbert Gallegos, 82, yang tinggal di seberang jalan dan telah mengenal keluarga itu selama beberapa dekade, mengatakan bahwa dia sedang meletakkan di halamannya ketika dia mendengar tembakan.

Ramos berlari keluar dari pintu depan dan melintasi halaman kecil menuju truk yang diparkir di depan rumah. Dia tampak panik, kata Gallegos, dan kesulitan mengeluarkan truk dari taman.

Kemudian dia berlari menjauh: “Dia berputar, maksudku cepat,” menyemprotkan kerikil ke udara.

Neneknya muncul berlumuran darah: “Dia berkata, ‘Berto, ini yang dia lakukan. Dia menembak saya.’” Dia dirawat di rumah sakit.

Gallegos, yang istrinya menelepon 911, mengatakan dia tidak mendengar argumen sebelum atau sesudah tembakan, dan tidak tahu sejarah intimidasi atau pelecehan terhadap Ramos, yang jarang dia lihat.

Penyelidik juga tidak menjelaskan motif Ramos atas serangan itu, yang juga menyebabkan sedikitnya 17 orang terluka. Gubernur Texas Greg Abbott mengatakan Ramos, seorang penduduk kota kecil sekitar 135 kilometer sebelah barat San Antonio, tidak memiliki riwayat kriminal atau kesehatan mental yang diketahui.

“Kami tidak melihat motif atau katalis saat ini,” kata McCraw dari Departemen Keamanan Publik.

Ramos secara legal membeli senapan itu dan yang kedua seperti itu minggu lalu, tepat setelah ulang tahunnya, kata pihak berwenang.

Sekitar setengah jam sebelum penembakan massal, Ramos mengirim satu dari tiga pesan online yang memperingatkan tentang rencananya, kata Abbott.

Ramos menulis bahwa dia akan menembak neneknya, lalu dia menembak wanita itu. Dalam catatan terakhir, yang dikirim sekitar 15 menit sebelum dia mencapai Robb Elementary, dia mengatakan akan menembak sebuah sekolah dasar, menurut Abbott. Penyelidik mengatakan Ramos tidak merinci sekolah mana.

Ramos mengirim pesan teks pribadi, satu-ke-satu melalui Facebook, kata juru bicara perusahaan Andy Stone. Tidak jelas siapa yang menerima pesan tersebut.

Duka menyelimuti Uvalde saat detailnya muncul.

Korban tewas termasuk Eliahna Garcia, seorang anak berusia 10 tahun yang suka menyanyi, menari, dan bermain bola basket; sesama siswa kelas empat, Xavier Javier Lopez, yang telah menunggu musim panas untuk berenang; dan seorang guru, Eva Mireles, yang suaminya adalah seorang perwira di departemen kepolisian distrik sekolah.

“Anda bisa tahu dari senyum malaikat mereka bahwa mereka dicintai,” kata Pengawas Sekolah Uvalde Hal Harrell, menahan air mata saat mengingat anak-anak dan guru yang terbunuh.

Tragedi itu adalah yang terbaru dalam gelombang penembakan massal yang tampaknya tak berujung di seluruh AS dalam beberapa tahun terakhir. Hanya 10 hari sebelumnya, 10 orang kulit hitam ditembak mati dalam serangan rasis di supermarket Buffalo, New York.

Serangan itu adalah penembakan sekolah paling mematikan di AS sejak seorang pria bersenjata membunuh 20 anak-anak dan enam orang dewasa di Sandy Hook Elementary di Newtown, Connecticut, pada Desember 2012.

Di tengah seruan untuk pembatasan lebih ketat pada senjata api, gubernur Partai Republik berulang kali berbicara tentang perjuangan kesehatan mental di kalangan anak muda Texas dan berpendapat bahwa undang-undang senjata yang lebih ketat di Chicago, New York, dan California tidak efektif.

Demokrat Beto O’Rourke, yang mencalonkan diri melawan Abbott sebagai gubernur, menyela konferensi pers Rabu, menyebut tragedi itu “dapat diprediksi.” Menunjuk jarinya ke Abbott, dia berkata: “Ini terserah Anda sampai Anda memilih untuk melakukan sesuatu yang berbeda. Ini akan terus terjadi.” O’Rourke dikawal keluar saat beberapa orang di ruangan itu meneriakinya. Walikota Uvalde Don McLaughlin berteriak bahwa O’Rourke adalah “anak yang sakit—-.”

Texas memiliki beberapa undang-undang yang paling ramah senjata di negara ini dan telah menjadi lokasi dari beberapa penembakan paling mematikan di AS selama lima tahun terakhir.

“Saya hanya tidak tahu bagaimana orang bisa menjual senjata jenis itu kepada seorang anak berusia 18 tahun,” kata Siria Arizmendi, bibi korban Eliahna Garcia, dengan marah sambil berlinang air mata. “Untuk apa dia akan menggunakannya selain untuk tujuan itu?”

Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Rabu bahwa “Amandemen Kedua tidak mutlak” ketika dia menyerukan pembatasan baru pada senjata setelah pembantaian itu.

Tapi prospek reformasi peraturan senjata nasional tampak redup. Upaya berulang selama bertahun-tahun untuk memperluas pemeriksaan latar belakang dan memberlakukan pembatasan lain telah menemui oposisi Partai Republik di Kongres.

Penembakan itu terjadi beberapa hari sebelum konvensi tahunan Asosiasi Senapan Nasional akan dimulai di Houston, dengan gubernur Texas dan kedua senator AS dari Partai Republik dijadwalkan untuk berbicara.

Dillon Silva, yang keponakannya berada di ruang kelas, mengatakan para siswa sedang menonton film Disney “Moana” ketika mereka mendengar beberapa letusan keras dan peluru menghancurkan jendela. Beberapa saat kemudian, guru mereka melihat penyerang lewat.

“Ya Tuhan, dia punya pistol!” sang guru berteriak dua kali, menurut Silva. “Guru bahkan tidak sempat mengunci pintu,” katanya.

Komunitas erat, dibangun di sekitar alun-alun pusat yang teduh, mencakup banyak keluarga yang telah tinggal di sana selama beberapa generasi.

Lorena Auguste adalah guru pengganti di Uvalde High School ketika dia mendengar tentang penembakan itu dan mulai dengan panik mengirimi keponakannya, seorang siswa kelas empat di Robb Elementary. Akhirnya dia tahu gadis itu baik-baik saja.

Tapi malam itu, keponakannya punya pertanyaan.

“Mengapa mereka melakukan ini pada kita?” tanya gadis itu. “Kami anak-anak yang baik. Kami tidak melakukan kesalahan.”

___


Bleiberg melaporkan dari Dallas. Acacia Coronado, Eugene Garcia dan Dario Lopez-Mills di Uvalde; Ben Fox, Michael Balsamo, Amanda Seitz dan Eric Tucker di Washington; Paul J. Weber di Austin; Juan Lozano di Houston; Gene Johnson di Seattle; Stephen Groves di Air Terjun Sioux, Dakota Selatan; dan Rhonda Shafner di New York berkontribusi pada laporan ini.

prize sgp hari ini dan sebelumnya yang sudah kita catat pada tabel data sgp prize paling lengkap ini pasti punya banyak kegunaan bagi pemain. Dimana melalui information sgp harian ini pemain mampu memandang kembali semua hasil pengeluaran sgp tercepat dan terbaru hari ini. Bahkan togelmania mampu menyaksikan lagi seluruh nomor pengeluaran togel singapore yang sudah dulu berlangsung sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kami ini tentu selalu mencatat semua nomor pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan mengfungsikan Info data pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain beroleh kemudahan melacak sebuah no hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini terhadap tabel data Keluaran HK paling lengkap ini sering digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun selamanya saja para togelers harus lebih waspada didalam mencari Info data togel singapore pools ini. Pasalnya tidak seluruh website pengeluaran sgp paling baru menyajikan knowledge singapore yang sebenarnya. Kesalahan Info togel singapore ini tentu sanggup membuat prediksi sgp jitu jadi tidak akurat bagi para pemain.

paito hk 2022 2022 sebetulnya punya kegunaan perlu sehingga senantiasa dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sama sekali terhitung selamanya perlu information sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk membawa dampak sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa seluruh website keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online mesti jalankan pengkinian nomor singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kita ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah situs resmi singapore pools itu sendiri.