Penerbangan dikirim untuk menilai kerusakan gunung berapi Tonga
Uncategorized

Penerbangan dikirim untuk menilai kerusakan gunung berapi Tonga

WELLINGTON, SELANDIA BARU — Selandia Baru dan Australia dapat mengirim penerbangan pengintaian militer ke Tonga pada Senin untuk menilai kerusakan akibat letusan gunung berapi bawah laut yang besar yang tersisa di negara kepulauan Pasifik itu.

Awan abu yang menjulang sejak letusan hari Sabtu telah mencegah penerbangan sebelumnya. Selandia Baru berharap dapat mengirim pasokan penting, termasuk air minum yang sangat dibutuhkan, dengan pesawat angkut militer Selasa.

Komunikasi dengan Tonga tetap sangat terbatas. Perusahaan yang memiliki kabel serat optik bawah laut tunggal yang menghubungkan negara kepulauan itu ke seluruh dunia mengatakan kabel itu kemungkinan terputus akibat letusan dan perbaikan bisa memakan waktu berminggu-minggu.

Hilangnya kabel membuat sebagian besar orang Tonga tidak dapat menggunakan internet atau melakukan panggilan telepon ke luar negeri. Mereka yang berhasil menyampaikan pesan menggambarkan negara mereka tampak seperti pemandangan bulan saat mereka mulai membersihkan diri dari gelombang tsunami dan hujan abu vulkanik.

Gelombang tsunami sekitar 80 sentimeter (2,7 kaki) menabrak garis pantai Tonga, dan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern menjelaskan kerusakan pada perahu dan toko di garis pantai Tonga. Gelombang tersebut melintasi Pasifik, menenggelamkan dua orang di Peru dan menyebabkan kerusakan ringan dari Selandia Baru hingga Santa Cruz, California.

Tidak ada korban yang dilaporkan di Tonga, meskipun masih ada kekhawatiran tentang orang-orang di beberapa pulau kecil di dekat gunung berapi.

Para ilmuwan mengatakan mereka tidak berpikir letusan itu akan berdampak signifikan pada iklim Bumi.

Letusan gunung berapi yang besar terkadang dapat menyebabkan pendinginan global sementara karena belerang dioksida dipompa ke stratosfer. Tetapi dalam kasus letusan Tonga, pengukuran satelit awal menunjukkan jumlah sulfur dioksida yang dilepaskan hanya akan memiliki efek kecil dari mungkin 0,01 Celcius (0,02 Fahrenheit) pendinginan rata-rata global, kata Alan Robock, seorang profesor di Universitas Rutgers.

Gambar satelit menunjukkan letusan bawah laut yang spektakuler Sabtu malam, dengan gumpalan abu, uap dan gas naik seperti jamur raksasa di atas perairan Pasifik Selatan.

Ledakan sonik dapat terdengar hingga Alaska dan mengirimkan gelombang kejut tekanan ke seluruh planet dua kali, mengubah tekanan atmosfer yang mungkin secara singkat membantu menghilangkan kabut di Seattle, menurut National Weather Service. Gelombang besar terdeteksi sejauh Karibia karena perubahan tekanan yang dihasilkan oleh letusan.

Samiuela Fonua, yang memimpin dewan di Tonga Cable Ltd. yang memiliki kabel tunggal yang menghubungkan Tonga ke dunia luar melalui Fiji, mengatakan kabel itu tampaknya telah putus sekitar 10 hingga 15 menit setelah letusan. Dia mengatakan kabel itu terletak di atas dan di dalam terumbu karang, yang bisa menjadi tajam.

Fonua mengatakan sebuah kapal perlu menarik kabel untuk menilai kerusakan dan kemudian kru perlu memperbaikinya. Satu kali istirahat mungkin membutuhkan waktu satu minggu untuk diperbaiki, katanya, sementara beberapa kali istirahat bisa memakan waktu hingga tiga minggu. Dia menambahkan bahwa belum jelas kapan akan aman bagi sebuah kapal untuk menjelajah di dekat gunung berapi bawah laut untuk melakukan pekerjaan itu.

Kabel bawah laut kedua yang menghubungkan pulau-pulau di Tonga juga tampaknya telah terputus, kata Fonua. Namun, jaringan telepon lokal berfungsi, memungkinkan orang Tonga saling menelepon. Namun dia mengatakan awan abu yang tersisa terus membuat panggilan telepon satelit ke luar negeri menjadi sulit.

Dia mengatakan Tonga, rumah bagi 105.000 orang, telah berdiskusi dengan Selandia Baru tentang mendapatkan kabel serat optik internasional kedua untuk memastikan jaringan yang lebih kuat tetapi lokasi negara yang terisolasi membuat solusi jangka panjang menjadi sulit.

Kabel juga putus tiga tahun lalu, mungkin karena kapal menyeret jangkar. Pada awalnya orang Tonga tidak memiliki akses ke internet tetapi kemudian beberapa akses terbatas dipulihkan menggunakan satelit sampai kabel diperbaiki.

Ardern mengatakan ibu kota, Nuku’alofa, tertutup lapisan tebal debu vulkanik, mencemari pasokan air dan menjadikan air bersih sebagai kebutuhan vital.

Badan-badan bantuan mengatakan abu tebal dan asap telah mendorong pihak berwenang untuk meminta orang-orang memakai masker dan minum air kemasan.

Dalam sebuah video yang diposting di Facebook, Nightingale Filihia sedang berlindung di rumah keluarganya dari hujan abu vulkanik dan potongan-potongan kecil batu yang mengubah langit menjadi gelap gulita.

“Ini sangat buruk. Mereka menyuruh kami untuk tetap berada di dalam rumah dan menutup pintu dan jendela kami karena itu berbahaya,” katanya. “Saya merasa kasihan pada orang-orang. Semua orang hanya membeku ketika ledakan terjadi. Kami bergegas pulang.” Di luar rumah, orang-orang terlihat membawa payung untuk perlindungan.

Salah satu faktor yang memperumit upaya bantuan internasional adalah bahwa sejauh ini Tonga berhasil menghindari wabah COVID-19. Ardern mengatakan semua staf militer Selandia Baru telah divaksinasi sepenuhnya dan bersedia mengikuti protokol apa pun yang ditetapkan oleh Tonga.

Dave Snider, koordinator peringatan tsunami untuk Pusat Peringatan Tsunami Nasional di Palmer, Alaska, mengatakan sangat tidak biasa letusan gunung berapi mempengaruhi seluruh cekungan laut, dan tontonan itu “merendahkan dan menakutkan.”

Survei Geologi AS memperkirakan letusan tersebut menyebabkan setara dengan gempa berkekuatan 5,8 SR. Para ilmuwan mengatakan tsunami yang dihasilkan oleh gunung berapi daripada gempa bumi relatif jarang terjadi.

Rachel Afeaki-Taumoepeau, yang memimpin Dewan Bisnis Tonga Selandia Baru, mengatakan dia berharap tingkat gelombang tsunami yang relatif rendah akan memungkinkan sebagian besar orang untuk mendapatkan keselamatan, meskipun dia khawatir tentang mereka yang tinggal di pulau-pulau yang paling dekat dengan gunung berapi.

“Kami berdoa agar kerusakan hanya pada infrastruktur dan orang-orang bisa naik ke dataran yang lebih tinggi,” katanya.

Ledakan gunung berapi Hunga Tonga Hunga Ha’apai, sekitar 64 kilometer (40 mil) utara Nuku’alofa, adalah yang terbaru dari serangkaian letusan dramatis. Pada akhir 2014 dan awal 2015, letusan menciptakan pulau kecil baru dan mengganggu perjalanan udara internasional ke kepulauan Pasifik selama beberapa hari.

Perusahaan pencitraan bumi Planet Labs PBC telah mengamati pulau itu dalam beberapa hari terakhir setelah lubang vulkanik baru mulai meletus pada akhir Desember. Gambar satelit menunjukkan betapa drastisnya gunung berapi telah membentuk daerah tersebut, menciptakan pulau yang tumbuh di lepas Tonga.

——

Penulis Sains Associated Press Seth Borenstein berkontribusi pada laporan ini dari Kensington, Maryland.


Posted By : pengeluaran hk