Penerima Hall of Fame Don Maynard meninggal pada usia 86
Sports

Penerima Hall of Fame Don Maynard meninggal pada usia 86

Don Maynard, penerima Hall of Fame yang memberikan dampak terbesarnya saat menangkap operan dari Joe Namath di AFL terbuka lebar, telah meninggal. Dia berusia 86 tahun.

Hall of Fame Sepak Bola Pro mengkonfirmasi kematian Maynard pada hari Senin melalui keluarganya.

Maynard adalah target utama untuk Namath bersama New York Jets, meskipun cedera kaki membuatnya kurang efektif dalam kekalahan mengejutkan tim dari juara NFL Baltimore Colts di Super Bowl 1969. Permainan itu membangun kredibilitas liga yang lebih baru, tetapi Maynard telah membuktikan dirinya jauh sebelum itu.

Setelah tugas satu tahun yang tidak produktif dengan New York Giants pada tahun 1958, orang Texas yang ramping dan cepat itu menuju ke Hamilton dari CFL untuk tahun 1959. Kemudian AFL didirikan, dan dia adalah pemain pertama yang menandatangani kontrak dengan New York Titans, yang akan segera menjadi Jets.

Meskipun Titans / Jets melewati serangkaian quarterback biasa-biasa saja di tahun-tahun awal mereka, Maynard membuat tandanya, termasuk dua musim penerimaan 1.000 yard. Dan ketika Namath muncul pada tahun 1965 dengan kontrak rekor dan berita utama yang besar, salah satu kombinasi passing atas liga lahir.

Skill terbaik Namath adalah melempar bola yang dalam, menyamai talenta utama Maynard. Sebagai target utama Broadway Joe, Maynard memiliki tiga musim dengan setidaknya 1.200 yard menerima dalam rentang empat tahun. Dia menangkap 14 operan touchdown di musim rookie Namath, dan dua kali lebih banyak memiliki 10 TD dalam satu musim.

Ketika dia pensiun pada tahun 1973 setelah satu musim dengan St. Louis Cardinals, dia adalah pemimpin penerima karir sepak bola pro dengan 633 tangkapan untuk 11.834 yard dan 88 touchdown. Pada tahun 1987, ia terpilih ke Hall of Fame.

“Keluarga Hall of Fame Sepak Bola Pro kami berduka atas meninggalnya Don Maynard,” kata Jim Porter, presiden aula. “Dia adalah pria yang tangguh di dalam dan di luar lapangan – dan seseorang yang selalu bisa diandalkan rekan satu timnya.”

Maynard terkadang dengan rendah hati menilai karirnya, dan di lain waktu menunjukkan betapa berartinya pencapaiannya baginya.

“Saya tidak benar-benar menganggapnya sebagai penerima terbaik,” dia pernah berkata. “Setelah Anda bermain beberapa saat, siapa pun dapat memecahkan rekor tertentu. Umur panjang adalah kuncinya. Rekor yang paling saya banggakan adalah menjadi orang pertama yang mendapatkan 10.000 yard dalam resepsi. Orang lain mungkin melakukannya tetapi saya yang pertama, dan hanya satu. pria bisa menjadi yang pertama.”

Berbeda dengan Namath, Maynard yang tidak pernah memakai chinstrap karena merasa tidak nyaman, tidak dijadikan sorotan. Dia lebih suka kehidupan peternakan di rumah di Texas daripada cahaya terang Manhattan. Tapi permainannya, berdasarkan kecepatan — dia mengklaim dia tidak pernah tertangkap dari belakang begitu dia menangkap — dan tangan yang bagus membuatnya menonjol.

Tidak sebanyak Namath, tentu saja, tetapi Maynard membuat empat AFL Pro Bowl dan satu-satunya skuad All-Decade AFL. Penampilan menentukan Maynard adalah melawan Oakland dalam pertandingan kejuaraan AFL 1968 di Stadion Shea yang dingin. Dia menarik cakupan ganda dari sekunder yang luar biasa Raiders ‘, namun menangkap enam melewati untuk 118 yard dan dua skor. Jarak 6 yard-nya di kuarter keempat memberikan poin kemenangan, mengirim Jets ke satu-satunya Super Bowl mereka.

“Don tak terbendung hari itu,” kenang Namath. “Pada umpan panjang (52 yard), dia melakukan over-the-shoulder grab setelah angin mendapat bola. Itu adalah permainan terbesar dalam permainan.”

Maynard menghabiskan sebagian besar kemenangan Super Bowl yang dijamin oleh Namath sebagai umpan karena kakinya yang sakit, dan tidak mendapatkan umpan. Namun, di awal permainan, dia berlari dengan rute yang dalam dan terbuka; operan itu nyaris tidak mengenai tangannya. Colts menghormati kecepatannya di sisa perjalanan, seringkali dengan tim ganda di Maynard yang tertatih-tatih sementara pemain sayap New York lainnya, George Sauer, memiliki permainan besar.

“Saya langsung tahu di Super Bowl bahwa saya tidak akan menangkap bola,” dia pernah mengatakan kepada Football Digest. “Yang harus saya lakukan adalah berlari, dan melangkah, dan keluar, dan semoga harimu menyenangkan dalam hal itu.

“Saya mengalami cedera hamstring, tetapi saya tidak bermain di pertandingan terakhir musim ini melawan Miami. Saya kehilangan gelar yardage saat menerima gelar dengan selisih 15 yard dari Lance Alworth. Tapi saya memberi tahu orang-orang, ‘Saya menukar 15 yard dengan gelar yardage seharga $ 15.000 di Super Bowl.”‘

Posted By : hongkong prize