Penerjemah Afghanistan: Kelompok veteran mereda
Canada

Penerjemah Afghanistan: Kelompok veteran mereda

OTTAWA-

Apa yang dimulai sebagai kampanye penggalangan dana 30 hari untuk membantu penerjemah Afghanistan melarikan diri dari Taliban berubah menjadi upaya delapan bulan yang mengerikan, kacau dan sangat membuat frustrasi bagi Jaringan Transisi Veteran, dan direktur eksekutifnya mengatakan sudah waktunya untuk itu berakhir.

Kelompok itu mulai mengumpulkan uang musim panas lalu ketika Taliban berkuasa di Afghanistan, tetapi direktur eksekutif Oliver Thorne mengatakan tidak ada yang mengantisipasi berapa lama mereka akan terlibat.

“Ini telah berubah dari upaya evakuasi krisis menjadi upaya migrasi jangka panjang,” kata Thorne.

Jaringan tersebut mengakhiri penggalangan dana publik pada 2 Mei, menghentikan operasi selama enam bulan ke depan dan mengembalikan fokusnya ke program kesehatan mental untuk veteran Kanada.

Organisasi non-pemerintah yang dipimpin oleh para veteran telah membantu orang-orang yang bekerja dengan Angkatan Bersenjata Kanada keluar dari Afghanistan dan menuju ke negara-negara tetangga, kemudian ke Kanada.

Thorne mengatakan “lingkaran birokrasi” membuat sulit untuk membantu orang mendapatkan dokumen yang tepat dan menyebabkan kemacetan, dan dia meminta pemerintah federal untuk melanjutkan layanan konsuler di Afghanistan.

“Kemampuan untuk memberikan dukungan konsuler di Afghanistan akan mengurangi banyak ketegangan ini,” katanya. “Di situlah kita benar-benar melihat kemacetan.”

Pensiunan mayor jenderal Denis Thompson adalah bagian dari jaringan akar rumput veteran, advokat pengungsi, dan sukarelawan yang bekerja untuk membantu orang menavigasi sistem rumit visa dan dokumen lainnya. Dia berada di dewan direksi Jaringan Transisi Veteran dan merupakan penasihat dewan Aman Lara, sebuah LSM Kanada yang menjalankan rumah aman di Afghanistan.

Dia mengatakan sekitar 700 orang di Pakistan tidak bisa pergi ke Kanada karena mereka tidak memiliki visa keluar dari negara itu. 500 lainnya siap untuk meninggalkan Afghanistan tetapi tidak ada tempat bagi mereka untuk pergi.

“Mereka memiliki dokumentasi yang tepat,” kata Thompson. “Pipanya macet, pada dasarnya.”

Sekitar 450 dari mereka yang berada di Pakistan telah kedaluwarsa visa dan perlu kembali ke Afghanistan untuk memperbaruinya, menempatkan mereka pada risiko lebih lanjut dari pembalasan dari Taliban.

Pergolakan politik di Pakistan setelah pemilihan umum baru-baru ini mungkin membuat lebih sulit bagi Kanada untuk merundingkan perubahan untuk keluar dari persyaratan visa, kata Thompson, sesuatu yang dia rasa seharusnya sudah terjadi.

“Ini adalah orang-orang yang telah dipekerjakan oleh Kanada yang telah membahayakan diri mereka sendiri,” kata Thompson. “Saya hanya merasa sedikit aneh bahwa kami tidak lebih menekankan pada mereka yang telah membantu kami.”

Thorne mengatakan dia juga frustrasi karena warga Afghanistan tidak memiliki “jalur luar biasa” yang tersedia bagi warga Ukraina yang melarikan diri dari invasi Rusia.

Kedua advokat merasa pemerintah perlu melakukan pekerjaan yang lebih baik memfasilitasi dan mendanai pekerjaan LSM dan kelompok kemanusiaan, tetapi memuji upaya “orang-orang pekerja keras” di Urusan Global Kanada dan Imigrasi, Pengungsi dan Kewarganegaraan Kanada.

“Banyak dari ini bisa didelegasikan kepada pejabat yang bersedia menyelesaikan pekerjaan, tetapi tampaknya tidak memiliki alat hukum untuk melakukannya,” kata Thompson. “Jadi itu bagian yang membuat saya frustrasi. Dan itu adalah tanggung jawab menteri.”

Sanksi melarang warga Kanada membelanjakan uang di Afghanistan yang akan berakhir di tangan Taliban, baik secara langsung maupun tidak langsung, yang berarti permintaan dana federal terhenti dan operasi di dalam negara dibatasi.

Dalam sebuah surat terbuka yang dikirim 4 April kepada menteri kehakiman, keselamatan publik, urusan luar negeri dan pembangunan internasional, sembilan organisasi kemanusiaan termasuk Palang Merah memohon kepada pemerintah untuk mengubah ini, mencatat bahwa negara-negara lain telah menemukan cara untuk membebaskan kelompok-kelompok kemanusiaan dari sanksi.

“Contoh kontribusi `tidak langsung’ dapat mencakup pembayaran pajak atas gaji staf, sesuatu yang diperlukan organisasi mana pun yang ingin terus beroperasi di Afghanistan,” bunyi surat itu.

Thompson menambahkan: “Terus terang, banyak solusi untuk masalah ini datang dari sektor LSM, dan masalah datang dari pemerintah.”

Pemerintah federal telah berjanji untuk memukimkan kembali 40.000 pengungsi Afghanistan dan sejauh ini lebih dari 10.600 orang telah tiba di Kanada. Departemen Luar Negeri dan Imigrasi, Pengungsi dan Kewarganegaraan Kanada tidak menanggapi pertanyaan pada hari Senin.

Jaringan Transisi Veteran mengatakan telah mengumpulkan $4,6 juta dan membantu 2.061 orang keluar dari Afghanistan.

Thorne mengatakan kelompok itu akan mencoba untuk menentukan apakah organisasi lain dapat masuk dan mengambil alih usahanya. “Saya sangat bangga dengan pekerjaan luar biasa yang telah dilakukan tim saya.”


Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 18 April 2022.

Posted By : togel hongkonģ malam ini