Peng Shuai memberi tahu surat kabar bahwa dia tidak pernah menulis tentang diserang
Sports

Peng Shuai memberi tahu surat kabar bahwa dia tidak pernah menulis tentang diserang

BEIJING –

Bintang tenis China Peng Shuai telah membantah mengatakan dia mengalami pelecehan seksual, meskipun sebuah posting media sosial November dikaitkan dengan dia yang menuduh seorang mantan pejabat tinggi Partai Komunis memaksanya melakukan hubungan seks.

Lianhe Zaobao, sebuah surat kabar berbahasa Mandarin Singapura, memposting video Peng yang dikatakan diambil hari Minggu di Shanghai di mana dia mengatakan dia sebagian besar tinggal di rumah di Beijing tetapi bebas untuk datang dan pergi sesuai pilihannya.

“Pertama-tama, saya ingin menekankan sesuatu yang sangat penting. Saya tidak pernah mengatakan bahwa saya menulis bahwa ada orang yang menyerang saya secara seksual. Saya perlu menekankan poin ini dengan sangat jelas,” kata Peng kepada reporter surat kabar itu.

Reporter itu tidak menanyakan bagaimana atau mengapa posting 2 November yang panjang dan sangat rinci itu muncul atau apakah akun Peng telah diretas.

Surat kabar itu mengatakan telah mewawancarai Peng di sebuah acara promosi untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing yang dimulai 4 Februari. Dia difilmkan di dek observasi fasilitas tempat dia menonton kompetisi ski gaya bebas bersama mantan bintang NBA Yao Ming dan tokoh olahraga Tiongkok lainnya. .

Peng menghilang dari pandangan setelah tuduhan terhadap mantan Wakil Perdana Menteri Zhang Gaoli muncul sebentar di media sosial Weibo-nya yang terverifikasi sebelum segera dihapus. Tangkapan layar unggahan itu dibagikan di internet, menimbulkan kekhawatiran luas tentang keselamatan Peng dari para politisi, sesama bintang tenis, dan Asosiasi Tenis Wanita, yang mengumumkan penangguhan semua acara di China tanpa batas waktu.

Menyusul postingan tersebut, tiga kali juara Olimpiade dan mantan juara Wimbledon itu muncul berdiri di samping lapangan tenis di Beijing, melambaikan tangan dan menandatangani bola tenis peringatan berukuran besar untuk anak-anak. Cabang asing TV pemerintah juga mengeluarkan pernyataan dalam bahasa Inggris yang dikaitkan dengan Peng yang mencabut tuduhannya terhadap Zhang.

Kepala eksekutif WTA Steve Simon mempertanyakan legitimasi pernyataan yang dikirim melalui email sementara yang lain mengatakan itu hanya meningkatkan kekhawatiran mereka tentang keselamatannya. Dalam wawancara dengan Lianhe Zaobao, Peng mengatakan bahwa dia menulis pernyataan itu dalam bahasa Mandarin dan kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris tetapi tidak ada perbedaan makna yang substantif antara kedua versi tersebut.

Zhang, 75, adalah anggota Komite Tetap Politbiro partai yang berkuasa hingga 2018 dan seorang letnan utama presiden dan pemimpin partai Xi Jinping. Dia belum muncul di depan umum atau mengomentari tuduhan Peng.

Simon mengatakan langkah untuk menghentikan pertunjukan tur di China, termasuk Hong Kong, datang dengan dukungan dewan direksi, pemain, turnamen, dan sponsor WTA. Itu adalah sikap publik terkuat melawan China yang diambil oleh badan olahraga — dan yang bisa menelan biaya jutaan dolar WTA.

Simon telah berulang kali meminta China untuk melakukan penyelidikan atas tuduhan Peng yang berusia 35 tahun dan mengizinkan WTA untuk berkomunikasi langsung dengan mantan pemain ganda peringkat 1 dan pemilik gelar di Wimbledon dan Prancis Terbuka.

IOC telah mengambil cara yang berbeda, dengan pejabat tinggi mengatakan mereka yakin Peng baik-baik saja setelah melakukan obrolan video dengannya.

Kontroversi seputar Peng telah menambah protes atas tuan rumah Olimpiade Musim Dingin Beijing karena pelanggaran hak asasi manusia pemerintah.

Posted By : hongkong prize