Peng Shuai: WTA tetap ‘sangat prihatin’ tentang bintang tenis China
Sports

Peng Shuai: WTA tetap ‘sangat prihatin’ tentang bintang tenis China

Asosiasi Tenis Wanita (WTA) “tetap sangat prihatin” bahwa bintang tenis China Peng Shuai “tidak bebas dari sensor atau paksaan.”

Dalam sebuah pernyataan email pada hari Sabtu, WTA mengatakan CEO Steve Simon telah berusaha untuk menjangkau Peng “melalui berbagai saluran komunikasi,” termasuk dua email “yang jelas bahwa tanggapannya dipengaruhi oleh orang lain.”

Oleh karena itu Simon “memutuskan untuk tidak terlibat kembali melalui email sampai dia puas dengan tanggapannya adalah miliknya sendiri, dan bukan dari sensornya.”

“WTA tetap khawatir tentang kemampuannya untuk berkomunikasi secara bebas, terbuka, dan langsung,” pernyataan itu menyimpulkan.

Salah satu bintang olahraga paling terkenal di China, Peng secara terbuka menuduh mantan Wakil Perdana Menteri Zhang Gaoli memaksanya berhubungan seks di rumahnya, menurut tangkapan layar dari unggahan media sosial yang telah dihapus tertanggal 2 November.

Menyusul tuduhan itu, Peng menghilang dari pandangan publik, mendorong beberapa sesama pemain tenis untuk mengungkapkan kekhawatirannya di media sosial, menggunakan tagar #WhereIsPengShuai.

Pada 21 November, Komite Olimpiade Internasional (IOC) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa presidennya, Thomas Bach, melakukan panggilan video 30 menit dengan Olympian Peng tiga kali, bergabung dengan seorang pejabat olahraga Tiongkok dan seorang pejabat IOC.

Pernyataan itu mengatakan bahwa, selama panggilan, Peng tampak “baik-baik saja” dan “santai,” dan mengatakan dia “ingin privasinya dihormati.” IOC tidak menjelaskan bagaimana panggilan video dengan Peng diatur.

Namun, Human Rights Watch (HRW) telah mengkritik peran IOC dalam berkolaborasi dengan pihak berwenang China dalam kemunculan kembali Peng Shuai.

“Ini adalah urutan yang sangat berbeda untuk melihat Thomas Bach, dalam sebuah foto dengan seorang wanita, Peng Shuai, di bawah tekanan yang kuat, kita cukup dapat berasumsi dari kasus lain, untuk menarik kembali klaimnya tentang kekerasan seksual, daripada memikirkan melakukan segala sesuatu dalam dia dan kekuatan organisasi untuk memanggilnya dan memastikan bahwa dia diberikan dukungan dan penyelidikan dan penuntutan yang mungkin diperlukan,” kata Direktur HRW China Sophie Richardson pada 23 November.

‘TIDAK ADA YANG DAPAT MEMBANGUN KONTAK’

Anggota lama IOC Dick Pound mengatakan kepada CNN Christiane Amanpour minggu ini bahwa dia “bingung” dengan reaksi terhadap panggilan video antara Peng dan Bach.

“Pada dasarnya, banyak orang di seluruh dunia ingin melihat apa yang terjadi pada Peng Shuai dan tidak ada yang bisa menjalin kontak.

“Hanya IOC yang bisa melakukannya, dan ada percakapan yang dilakukan melalui video dengan Thomas Bach, yang merupakan atlet Olimpiade yang lebih tua, dan dua anggota perempuan IOC yang lebih muda. Tidak ada yang merilis video karena saya rasa aspek itu bersifat pribadi.

“Mereka menemukannya dalam keadaan sehat dan dalam semangat yang baik dan mereka tidak melihat bukti kurungan atau semacamnya.”

Pound menambahkan bahwa dia belum melihat rekaman video call tersebut, tetapi “hanya mengandalkan penilaian gabungan dari tiga anggota IOC yang melakukan panggilan tersebut.”

Zhang tidak menonjolkan diri dan menghilang dari kehidupan publik sejak pensiun pada 2018, dan tidak ada informasi publik terkait keberadaannya saat ini.

Sebelum pensiun sebagai wakil perdana menteri, Zhang adalah kepala kelompok kerja pemerintah China untuk Olimpiade Beijing. Dalam peran tersebut ia memeriksa tempat, mengunjungi atlet, meluncurkan lambang resmi, dan mengadakan pertemuan untuk mengoordinasikan pekerjaan persiapan.

Zhang sebelumnya bertemu dengan Bach, presiden IOC yang mengadakan video call dengan Peng, setidaknya pada satu kesempatan, dengan keduanya difoto berjabat tangan di ibu kota China pada 2016.

Posted By : hongkong prize