Pengadilan Ahmaud Arbery: Penuntutan bertumpu pada pengadilan orang-orang yang mengejar Ahmaud Arbery
World

Pengadilan Ahmaud Arbery: Penuntutan bertumpu pada pengadilan orang-orang yang mengejar Ahmaud Arbery

BRUNSWICK, GA. — Jaksa mengistirahatkan kasus mereka Selasa dalam persidangan tiga pria kulit putih yang didakwa mengejar dan membunuh Ahmaud Arbery setelah juri melihat foto-foto grafis dari luka tembak yang membuat lubang menganga di dadanya dan mengeluarkan pendarahan yang menodai seluruh kaus putihnya merah.

Jaksa memanggil 23 saksi selama delapan hari kesaksian. Mereka menyimpulkan dengan Dr. Edmund Donoghue, pemeriksa medis negara bagian yang melakukan otopsi pada tubuh Arbery, diikuti oleh penyelidik utama Biro Investigasi Georgia dalam kasus tersebut.

Donoghue bersaksi bahwa Arbery terkena dua dari tiga peluru yang ditembakkan ke arahnya. Dia mengatakan kedua tembakan menyebabkan pendarahan hebat sehingga salah satu ledakan saja akan membunuh pria kulit hitam berusia 25 tahun itu.

Tembakan pertama dari jarak dekat merobek arteri di pergelangan tangan kanan Arbery dan membuat lubang besar di tengah dadanya, mematahkan beberapa tulang rusuk dan menyebabkan pendarahan internal yang berat, kata Donoghue. Tembakan kedua meleset seluruhnya. Tembakan ketiga yang ditembakkan dari jarak dekat merobek arteri dan vena utama di dekat ketiak kirinya dan mematahkan tulang di bahu dan lengan atasnya.

“Apakah ada yang bisa dilakukan oleh penegak hukum atau EMS untuk menyelamatkan nyawanya di tempat kejadian?” tanya jaksa Linda Dunikoski.

“Saya rasa tidak. Tidak,” jawab Donoghue.

Donoghue melakukan otopsi pada 24 Februari 2020, sehari setelah Arbery dibunuh. Juri melihat foto close-up dari luka-lukanya, termasuk beberapa lecet besar di wajah Arbery sejak dia jatuh tertelungkup di jalan setelah tembakan ketiga. Foto-foto pakaiannya menunjukkan T-shirt-nya berubah menjadi merah karena darah. Video ponsel dari penembakan itu menunjukkan warna putih.

Ditanya oleh jaksa bagaimana Arbery bisa melawan setelah mengalami luka dada yang parah dari tembakan pertama, pemeriksa medis menyebutnya sebagai “reaksi melawan atau lari” yang meningkatkan detak jantung dan tekanan darahnya saat mengirimkan adrenalin mengalir ke seluruh tubuhnya. .

Hakim Pengadilan Tinggi Timothy Walmsley mengatakan pengacara pembela akan memulai kasus mereka Rabu.

Ayah dan anak Greg dan Travis McMichael mempersenjatai diri dan mengejar Arbery dengan truk pickup setelah melihatnya berlari di lingkungan mereka. Tetangga mereka William “Roddie” Bryan ikut mengejar dan merekam video ponsel Travis McMichael yang menembak Arbery. Ketiga pria itu didakwa dengan pembunuhan dan kejahatan lainnya.

McMichaels mengatakan kepada polisi bahwa mereka mengejar Arbery karena curiga dia adalah pencuri setelah kamera keamanan merekamnya beberapa kali di dalam sebuah rumah yang sedang dibangun, lima rumah jauhnya. Pengacara pembela mengatakan McMichael yang lebih muda menembakkan senjatanya untuk membela diri setelah Arbery mencoba mengambilnya darinya.

Jaksa mengatakan mereka mengejar Arbery selama lima menit untuk mencegahnya meninggalkan subdivisi Satilla Shores di luar kota pelabuhan Brunswick. Pengejaran berakhir ketika Arbery, yang dibuntuti oleh truk Bryan, mencoba berlari di sekitar truk McMichaels yang berhenti di jalan di depan. Video tersebut menunjukkan Travis McMichael menghadapi Arbery dan kemudian menembaknya saat dia melemparkan pukulan dan bergulat untuk mendapatkan pistol.

Robert Rubin, salah satu pengacara Travis McMichael, mencatat bahwa pemeriksa medis menulis dalam laporannya bahwa Arbery meninggal karena luka “yang diderita selama perjuangan untuk senapan.”

“Apakah Anda sadar bahwa Tuan Arbery memegang pistol?” Rubin bertanya pada Donoghue, siapa yang menjawab begitu.

Terlepas dari tembakan di pergelangan tangan kanannya, Rubin berkata, “tidak ada yang mencegah Tuan Arbery memegang pistol dengan satu tangan dan mengayunkan serta meninju dengan tangan lainnya.”

Agen GBI Richard Dial, yang memimpin penyelidikan atas kematian Arbery, menunjukkan peta lingkungan tempat penembakan itu terjadi kepada juri dan video drone yang melacak apa yang diyakini pihak berwenang sebagai jalur pengejaran yang berakhir dengan pembunuhan. Dial juga sempat mengulas sekilas video ponsel dari penembakan itu sendiri.

Pengacara Bryan, Kevin Gough, bertanya kepada penyelidik apakah dia setuju bahwa video penembakan Bryan “konsisten dengan seseorang yang menjadi saksi” pengejaran daripada peserta.

“Dia bukan saksi,” jawab Dial. “Akan konsisten bahwa dia masih mengejar Tuan Arbery, mencoba memasukkannya ke antara dua kendaraan yang berbeda.”


Posted By : pengeluaran hk