Pengadilan Eropa menolak untuk mengambil kasus kue pernikahan pro-gay
Business

Pengadilan Eropa menolak untuk mengambil kasus kue pernikahan pro-gay

LONDON –

Sebuah pengadilan tinggi Eropa Kamis menolak untuk memutuskan dalam kasus diskriminasi tingkat tinggi yang berpusat pada permintaan seorang aktivis untuk memiliki kue yang dihias dengan karakter “Sesame Street” Bert dan Ernie dan kata-kata “Dukung Pernikahan Gay.”

Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa mengatakan kasus itu tidak dapat diterima karena aktivis Gareth Lee telah gagal untuk “menghabiskan solusi domestik” dalam kasusnya terhadap toko roti Irlandia Utara.

Itu adalah keputusan terbaru dalam pertempuran hukum yang berlangsung lama yang dimulai pada tahun 2014 ketika Ashers Baking Co. menolak untuk membuat kue yang diinginkan Lee.

Pemiliknya berargumen bahwa mereka senang memanggang barang untuk siapa pun tetapi tidak akan menaruh pesan pada produk mereka yang bertentangan dengan kepercayaan Kristen mereka.

Lee mengatakan bahwa dia frustrasi karena kasus itu dibatalkan karena apa yang dia sebut “teknis” dan mengatakan bahwa kebebasan berekspresi “harus sama-sama berlaku untuk orang lesbian, gay, biseksual dan trans.”

Dia awalnya memesan kue untuk mendukung kampanye untuk mengizinkan pernikahan sesama jenis di Irlandia Utara. Kampanye itu berhasil ketika Parlemen Inggris masuk untuk membawa kawasan itu sejajar dengan bagian lain negara itu. Dua wanita yang menikah pada Februari 2020 menjadi pasangan gay pertama yang menikah di Irlandia Utara.

Mahkamah Agung Inggris memutuskan pada 2018 bahwa penolakan toko roti untuk membuat kue yang dipesan Lee tidak termasuk diskriminasi, membalikkan keputusan pengadilan yang lebih rendah.

Lee kemudian membawa kasusnya ke Strasbourg, pengadilan hak asasi manusia yang berbasis di Prancis, dengan alasan bahwa keputusan Mahkamah Agung Inggris melanggar Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia.

Dalam putusan tertulis, pengadilan hak mengatakan tidak bisa memutuskan karena Lee tidak mengangkat konvensi dalam tindakan pengadilan Inggris-nya.

“Karena dia gagal untuk menyelesaikan pemulihan domestik, aplikasi itu tidak dapat diterima,” kata Pengadilan Hak Asasi Manusia.

Kelompok pendukung LGBTQ, Proyek Pelangi, menyebut putusan itu mengecewakan.

“Ketika bisnis komersial memberikan layanan kepada publik, mereka tidak dapat mendiskriminasi pelanggan atau klien mereka dengan alasan apa pun yang dilindungi oleh undang-undang kesetaraan,” kata John O’Doherty, direktur grup tersebut.

Dia mengatakan putusan Mahkamah Agung Inggris 2018 menciptakan ketidakpastian hukum di seluruh negeri.

“Sayangnya, dengan keputusan hari ini, ketidakpastian itu akan tetap ada,” katanya.

Institut Kristen, yang telah mendukung perjuangan hukum keluarga McArthur yang menjalankan Ashers Baking Co., menyambut baik keputusan itu, yang oleh seorang juru bicara disebut “kabar baik untuk kebebasan berbicara, kabar baik bagi orang Kristen, dan kabar baik bagi keluarga McArthur.”

“Mahkamah Agung Inggris terlibat panjang lebar dengan argumen hak asasi manusia dalam kasus ini dan menjunjung tinggi hak McArthur atas kebebasan berekspresi dan beragama,” kata juru bicara Simon Calvert.

Posted By : togel hongkonģ hari ini