Sports

Pengadilan FIFA: Blatter, Platini akan menghadapi tuduhan penipuan

JENEWA –

Pengadilan 11 hari Sepp Blatter dan Michel Platini atas tuduhan menipu FIFA dimulai Rabu – akhirnya membawa kejatuhan epik mantan pemimpin dunia sepak bola ke pengadilan pidana.

Dampak dari kasus tersebut menggulingkan Blatter lebih cepat dari jadwal sebagai presiden FIFA dan mengakhiri kampanye Platini untuk menggantikan mantan mentornya. Itu juga mencopot Platini sebagai presiden UEFA, badan pengatur sepak bola Eropa.

Pada tahun 2015, jaksa federal di Swiss mengungkapkan penyelidikan mereka atas pembayaran US$2 juta dari FIFA kepada Platini dari empat tahun sebelumnya. Pasangan ini akan diadili di Bellinzona.

Tuduhan anak perusahaan termasuk pemalsuan faktur pada tahun 2011 yang memungkinkan Blatter untuk memberi wewenang kepada FIFA untuk membayar 2 juta franc Swiss (sekitar $2 juta) yang diminta Platini. Klaimnya adalah agar mantan pemain sepak bola Prancis yang hebat itu dibayar uang ekstra karena menjadi penasihat — tanpa memiliki kontrak untuk itu — dalam masa jabatan presiden pertama Blatter dari 1998-2002.

Keduanya telah lama membantah melakukan kesalahan dan mengklaim mereka memiliki kesepakatan lisan pada tahun 1998. Pembelaan itu pertama kali gagal dengan hakim di komite etik FIFA, yang melarang mereka dari sepak bola, dan kemudian dalam banding terpisah di Pengadilan Arbitrase Olahraga.

Sekarang kasus itu dibawa ke pengadilan pidana yang hanya akan duduk sampai jam makan siang setiap hari karena kesehatan Blatter yang berusia 86 tahun, 18 bulan setelah dia koma setelah operasi jantung.

Blatter akan diinterogasi Rabu dan Platini satu hari kemudian. Keduanya diharapkan memberikan pernyataan penutup pada 22 Juni, saat persidangan berakhir.

Tiga hakim federal yang mengadili kasus tersebut dijadwalkan untuk memberikan vonis mereka pada 8 Juli. Blatter dan Platini masing-masing menghadapi hukuman hingga lima tahun penjara, tetapi hukuman percobaan adalah pilihan yang mungkin.

Blatter mengatakan dalam sebuah pernyataan semuanya diperhitungkan dengan benar dan dia optimis tentang peluangnya di persidangan. Platini mencela apa yang disebutnya “tuduhan tidak berdasar dan tidak adil.” Dia mengklaim tuduhan itu diberikan kepada jaksa dalam sebuah plot untuk menghentikannya menjadi presiden FIFA.

Argumen dan bukti di pengadilan akan meninjau kembali budaya politik FIFA yang didiskreditkan secara luas selama 17 tahun kepresidenan Blatter, dan sekitar waktu itu Qatar secara kontroversial memenangkan hak tuan rumah Piala Dunia tahun ini.

Platini mengirimkan tagihannya ke FIFA pada Januari 2011, hanya beberapa minggu setelah pemungutan suara Piala Dunia. Itu dengan cepat dibayar ketika kampanye pemilihan ulang Blatter berikutnya mulai terbentuk.

Ofisial sepak bola top Qatar, Mohamed bin Hammam, menggunakan momentum peningkatan status negaranya dalam sebuah tantangan yang gagal untuk Blatter. Platini dianggap sebagai pewaris Blatter, kemungkinan pada tahun 2015, dan sekutu kunci Bin Hammam diperlukan untuk memenangkan suara Eropa.

Dalam dakwaan yang diterbitkan, jaksa Swiss tidak menyebut politik FIFA sebagai motif pembayaran. Mereka fokus pada fakta bahwa Platini diperkaya oleh klaim gaji yang diduga melanggar hukum dan tambahan 229.000 franc Swiss ($238.000) pajak jaminan sosial yang dibayarkan oleh FIFA di Zurich.

Uang Platini “dipertanggungjawabkan sesuai dan disetujui oleh semua otoritas FIFA yang bertanggung jawab,” kata Blatter dalam sebuah pernyataan. Namun, pandangan itu dibantah oleh seorang mantan karyawan.

Uang tambahan tidak pernah diperoleh sebagaimana mestinya di rekening FIFA dari tahun 1999, menurut akuntan-FIFA Jeannine Erni, yang diwawancarai untuk penyelidikan yang berbeda. Dia mengatakan pembayaran itu “aneh” dan tampak terkait dengan pemilihan presiden 2011.

Mantan staf lainnya, yang saat itu menjadi kepala kepatuhan FIFA Ivo Bischofsberger, mengatakan dalam pertanyaan yang dikutip oleh CAS bahwa dia “selalu meragukan keseluruhan cerita. Apakah baunya? Ya.”

Kontrak Platini dengan FIFA, ditandatangani pada Agustus 1999, adalah untuk 300.000 franc Swiss ($ 312.000) per tahun. Platini mengatakan dia meminta “1 juta” tetapi Blatter hanya akan membayar sama dengan sekretaris jenderal FIFA saat itu dan menjanjikan sisanya nanti.

Kontrak Platini berakhir pada tahun 2002, ketika ia terpilih menjadi komite eksekutif FIFA. Sebuah surat kepadanya, yang ditandatangani oleh Blatter pada September 2002 dan dilihat oleh The Associated Press, mengatakan bahwa kesepakatan mereka telah diselesaikan dan diakhiri.

Platini bersaksi di CAS bahwa dia pertama kali meminta uang tambahan pada awal 2010 setelah FIFA membayar tujuh digit pesangon kepada Jerome Champagne, seorang mantan diplomat Prancis yang digulingkan sebagai ajudan Blatter. Faktur tersebut akhirnya meminta tambahan 500.000 franc Swiss ($520.000) untuk setiap tahun pekerjaan konsultasi.

Saksi yang akan hadir di pengadilan termasuk dua mantan pejabat FIFA dan UEFA terpilih, Angel Maria Villar dari Spanyol dan Antonio Mattarese dari Italia, dan mantan jaksa federal Olivier Thormann, yang dibebaskan pada 2018 dari pelanggaran dalam penyelidikan FIFA.

Thormann akan diinterogasi Kamis saat pengacara Platini mencoba menunjukkan kantor kejaksaan berkolusi dengan pejabat sepak bola, dan membantu Gianni Infantino menjadi presiden FIFA pada 2016.

Upaya untuk memanggil Infantino untuk diinterogasi di pengadilan telah gagal. Platini juga telah mengajukan tuntutan pidana di Prancis terhadap Infantino, mantan sekretaris jenderalnya di UEFA.

Platini dan Blatter sama-sama mempertanyakan bagaimana jaksa mengetahui tentang pembayaran yang disengketakan.

Jaksa Swiss mulai menyelidiki FIFA pada November 2014 ketika badan sepak bola itu mengajukan pengaduan pidana tentang dugaan pencucian uang dalam kontes penawaran untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2018 dan 2022. Rusia dan Qatar memenangkan suara itu oleh komite eksekutif FIFA pada Desember 2010.

Pihak berwenang Swiss menyita dokumen dan data di markas besar FIFA pada 27 Mei 2015 — hari di mana para pejabat sepak bola ditangkap di hotel-hotel Zurich dalam penyelidikan korupsi Amerika yang terpisah.

Tiga minggu kemudian, jaksa agung Michael Lauber mengatakan 53 transaksi yang diduga terkait dengan penawaran Piala Dunia telah diberitahukan oleh bank-bank di Swiss.

Lebih dari 11 tahun setelah Platini dibayar, FIFA berusaha mengembalikan uang itu.

“FIFA telah mengajukan gugatan perdata terhadap Blatter dan Platini agar uang yang disalahgunakan secara ilegal dikembalikan ke FIFA,” kata pengacara badan sepak bola itu, Catherine Hohl-Chirazi, dalam sebuah pernyataan, “sehingga dapat digunakan untuk tujuan tunggal. yang awalnya dimaksudkan – sepak bola.”

result hk malam ini hari ini dan sebelumnya yang sudah kami catat terhadap tabel data sgp prize paling lengkap ini tentu mempunyai banyak fungsi bagi pemain. Dimana melalui knowledge sgp harian ini pemain dapat lihat kembali seluruh hasil pengeluaran sgp tercepat dan teranyar hari ini. Bahkan togelmania sanggup menyaksikan ulang semua nomor pengeluaran togel singapore yang telah pernah berlangsung sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kami ini pasti tetap mencatat seluruh nomor pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan pakai informasi information pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain beroleh kemudahan melacak sebuah nomer hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini terhadap tabel data singapore prize paling lengkap ini sering digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun tetap saja para togelers perlu lebih waspada didalam melacak informasi knowledge togel singapore pools ini. Pasalnya tidak seluruh web site pengeluaran sgp teranyar menyajikan information singapore yang sebenarnya. Kesalahan informasi togel singapore ini pasti dapat membuat prediksi sgp jitu jadi tidak akurat bagi para pemain.

totohk 2022 sesungguhnya memiliki manfaat perlu agar tetap dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sama sekali juga selalu butuh data sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk menyebabkan sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa seluruh website keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online wajib melakukan pengkinian no singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kami ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah situs formal singapore pools itu sendiri.