Pengadilan Ghislaine Maxwell: Penuduh pertama berdiri
World

Pengadilan Ghislaine Maxwell: Penuduh pertama berdiri

NEW YORK —
Peringatan: Cerita ini berisi detail yang mungkin mengganggu sebagian pembaca.

Yang pertama dari empat wanita yang digambarkan sebagai penuduh utama dalam dakwaan terhadap sosialita Inggris Ghislaine Maxwell bersaksi pada hari Selasa bahwa Maxwell sering berada di ruangan itu ketika saksi, yang saat itu baru berusia 14 tahun, melakukan interaksi seksual dengan pemodal Jeffrey Epstein.

Jaksa pergi ke jantung kasus perdagangan seks mereka terhadap Maxwell dengan saksi kedua mereka, seorang wanita di awal 40-an yang diperkenalkan kepada juri sebagai “Jane,” nama samaran dia bilang dia lebih suka, sebagian untuk melindungi karir akting 22 tahun .

Selama hubungan seksual yang dimulai pada 1994 dan berlanjut hingga 1997, Maxwell “sangat santai,” katanya kepada juri New York City. “Seperti itu bukan masalah besar.”

Saksi bersaksi dengan suara tenang tapi mantap, meskipun dia tersedak dua kali dan juga mengolesi hidungnya dengan tisu saat dia menggambarkan hubungan seksual. Dia mengatakan Maxwell menginstruksikannya tentang cara memberikan pijatan seksual kepada Epstein dan terkadang berpartisipasi secara fisik.

Dia juga sebagian besar menghindari melihat Maxwell, kecuali ketika dia menunjuk jari telunjuk ketika dia diminta untuk mengidentifikasi dirinya. Maxwell mempertahankan pandangan tetap ke arah saksi, sesekali menulis catatan yang dia berikan kepada pengacara. Beberapa juri mencondongkan tubuh ke depan untuk mendengarkan saksi sambil sesekali melirik Maxwell.

Kesaksian saksi ditawarkan oleh jaksa untuk mendukung klaim mereka bahwa Maxwell merekrut dan merawat gadis-gadis untuk Epstein untuk melakukan pelecehan seksual dari tahun 1994 hingga setidaknya 2004.

Saksi pertama kali bertemu Epstein dan Maxwell pada 1994 ketika dia menghadiri kamp musik untuk mengejar karir menyanyi, katanya. Dia bilang dia sedang makan es krim dengan teman-temannya ketika Maxwell mendekat dengan seekor Yorkshire Terrier, menarik perhatian mereka. Setelah teman-temannya pergi, dia berbicara dengan Epstein, yang kemudian datang dan memperkenalkan dirinya sebagai donor. Mereka menemukan bahwa mereka berdua tinggal di Palm Beach, Florida, katanya.

Wanita dan ibunya segera menerima undangan ke rumah Epstein dan meskipun ibunya tidak termasuk dalam undangan berikutnya, dia tetap “sangat terkesan dan terpikat dengan kekayaan, kemakmuran,” dan percaya Maxwell dan Epstein harus benar-benar berpikir putrinya istimewa. , wanita itu bersaksi.

Segera, Epstein dan Maxwell mengajaknya berbelanja pakaian, termasuk pakaian dalam dari Victoria’s Secret, dan menanyakan tentang kehidupannya setelah kematian mendadak ayahnya dengan cara yang tidak terjadi di rumah, di mana percakapan pencarian jiwa tidak pernah terjadi, katanya.

Siklus pelecehan dimulai ketika Epstein tiba-tiba mengambil tangannya suatu hari dan berkata, “Ikuti saya,” sebelum membawanya ke rumah biliar di rumah. Kemudian dia menurunkan celananya, menariknya mendekat dan “melanjutkan masturbasi,” katanya.

“Saya membeku ketakutan,” katanya. “Saya belum pernah melihat penis sebelumnya. … Saya takut dan merasa kotor dan merasa malu.”

Di lain waktu, dia dibawa ke ruang pijat di mana dia dan Maxwell sama-sama memanfaatkannya, katanya.

“Ada tangan di mana-mana dan Jeffrey melanjutkan masturbasi lagi,” katanya.

Pertemuan lain melibatkan mainan seks atau berubah menjadi seks oral “pesta pora” dengan wanita muda lainnya dan Maxwell, tambahnya.

Pada pemeriksaan silang, pengacara pembela Laura Menninger segera menyerang kredibilitas saksi, menanyakan mengapa dia menunggu lebih dari 20 tahun untuk melaporkan dugaan pelecehan oleh Maxwell kepada penegak hukum dan mengapa dia membawa dua pengacara cedera pribadi ke pertemuan pertamanya dengan FBI.

Menninger juga bertanya apakah benar dia sebelumnya berbicara dengan saudara-saudaranya dan orang lain yang dekat dengannya tentang perilaku Epstein, tetapi meninggalkan Maxwell dari akun sebelumnya.

“Kau tidak pernah menyebut Ghislaine Maxwell?” tanya pengacara.

“Saya tidak tahu,” jawab saksi, menambahkan bahwa dia hanya ingat merasa tidak nyaman dengan semua detailnya.

Menninger juga memperoleh kesaksian dari wanita itu bahwa dia dianugerahi $ 5 juta dari dana yang disiapkan untuk memberi kompensasi kepada para korban Epstein dan menerima $ 2,9 juta setelah biaya dan pengeluaran pengacara dipotong.

Pemeriksaan silang diperkirakan akan dilanjutkan Rabu.

Maxwell telah mengaku tidak bersalah. Salah satu pengacaranya mengatakan dalam sebuah pernyataan pembukaan Senin bahwa dia dijadikan kambing hitam untuk Epstein, yang bunuh diri di sel penjara Manhattan pada usia 66 tahun pada 2019 saat dia menunggu persidangan perdagangan seks.

Sebelumnya Selasa, seorang mantan pilot Epstein bersaksi bahwa dia tidak pernah melihat bukti aktivitas seksual di pesawat saat dia menerbangkan bosnya dan orang lain – termasuk seorang pangeran dan mantan presiden – selama hampir tiga dekade.

Lawrence Paul Visoski Jr., saksi pertama persidangan, mengakui bahwa dia tidak pernah menemukan aktivitas seksual di dalam dua jet yang dia kemudikan untuk sekitar 1.000 perjalanan antara tahun 1991 dan 2019.

Meskipun dia adalah seorang saksi pemerintah, kesaksian Visoski tampaknya membantu pembelaan Maxwell ketika dia mengatakan kepada pengacara Maxwell Christian Everdell bahwa dia tidak pernah melihat aktivitas seksual ketika dia meninggalkan kokpit untuk minum kopi atau istirahat di kamar mandi dan tidak pernah menemukan mainan seks atau menggunakan kondom ketika dia dibersihkan.

Dan ketika ditanya apakah dia pernah melihat tindakan seks dengan wanita di bawah umur, dia menjawab: “Sama sekali tidak.”

Visoski juga mengakui bahwa mantan Presiden Bill Clinton adalah penumpang di beberapa penerbangan di tahun 2000-an dan dia telah mengemudikan pesawat dengan Pangeran Andrew dari Inggris, mendiang Senator AS John Glenn dari Ohio — orang Amerika pertama yang mengorbit Bumi — dan mantan Presiden Donald Trump di atas kapal.

Pesawat Epstein secara ejekan dijuluki “The Lolita Express” oleh beberapa media setelah muncul tuduhan bahwa ia telah menggunakannya untuk menerbangkan gadis-gadis remaja ke pulau pribadinya, peternakannya di New Mexico dan townhouse-nya di New York City.

Maxwell, 59, melakukan perjalanan selama beberapa dekade dalam lingkaran yang membuatnya berhubungan dengan orang-orang ulung dan kaya sebelum penangkapannya pada Juli 2020.

Ditanya oleh Asisten Jaksa AS Maurene Comey di mana Maxwell berdiri dalam hierarki dunia Epstein, Visoski mengatakan Maxwell “adalah Nomor 2.” Dia menambahkan bahwa “Epstein adalah Nomor 1 besar.”

Kesaksian itu mendukung apa yang dikatakan Asisten Jaksa AS Lara Pomerantz kepada juri dalam pernyataan pembukaannya Senin: Epstein dan Maxwell adalah “mitra dalam kejahatan.”


Posted By : pengeluaran hk