Pengadilan Pakistan menghukum mati seorang wanita karena penghujatan WhatsApp
Science

Pengadilan Pakistan menghukum mati seorang wanita karena penghujatan WhatsApp

MULTAN, PAKISTAN — Pengadilan Pakistan menjatuhkan hukuman mati terhadap seorang wanita Muslim setelah dinyatakan bersalah melakukan penistaan ​​agama karena menghina Nabi Muhammad dalam pesan teks yang dia kirimkan kepada seorang teman, kata seorang pejabat Kamis.

Wanita itu, Aneeqa Atteeq, ditangkap pada Mei 2020 setelah pria itu memberi tahu polisi bahwa dia mengiriminya karikatur Nabi – yang dianggap asusila – melalui WhatsApp.

Di bawah undang-undang penistaan ​​agama Pakistan, siapa pun yang dinyatakan bersalah menghina agama atau tokoh agama dapat dihukum mati. Sementara pihak berwenang belum menjatuhkan hukuman mati untuk penodaan agama, tuduhan itu dapat menyebabkan kerusuhan.

Menurut perintah pengadilan, wanita itu juga dijatuhi hukuman 10 tahun penjara.

Awais Ahmed, seorang pejabat pemerintah, mengatakan pengadilan mengumumkan putusan terhadap Atteeq pada Rabu di kota garnisun Rawalpindi.

Kelompok hak asasi manusia domestik dan internasional mengatakan tuduhan penistaan ​​agama sering digunakan untuk mengintimidasi minoritas agama dan untuk menyelesaikan masalah pribadi. Pada bulan Desember, massa Muslim turun ke pabrik peralatan olahraga di distrik Sialkot Pakistan, membunuh seorang pria Sri Lanka dan membakar tubuhnya di depan umum atas tuduhan penistaan.

Insiden itu menuai kecaman nasional dan pihak berwenang menangkap puluhan orang atas keterlibatan dalam pembunuhan Priyantha Kumara. Mereka yang terkait dengan pembunuhan Kumara sedang menghadapi persidangan di Pakistan.


Posted By : angka keluar hk