Pengeboman taksi Inggris: Polisi membebaskan 4 pria yang ditangkap berdasarkan Undang-Undang Terorisme
World

Pengeboman taksi Inggris: Polisi membebaskan 4 pria yang ditangkap berdasarkan Undang-Undang Terorisme

LONDON – Polisi Inggris telah membebaskan empat pria yang ditangkap berdasarkan undang-undang terorisme oleh detektif yang menyelidiki ledakan bom rakitan di taksi Liverpool, saat mereka bekerja untuk memahami motif tersangka pembom, yang tewas dalam ledakan itu.

Polisi menyebut pengebom itu sebagai Emad Al Swealmeen, 32 tahun, yang datang ke Inggris sebagai pencari suaka beberapa tahun lalu dan telah memeluk agama Kristen pada 2017.

Al Swealmeen tewas dan seorang sopir taksi terluka ketika sebuah ledakan merobek kendaraan saat berhenti di luar Rumah Sakit Wanita Liverpool pada Minggu pagi.

Polisi menyebut ledakan itu sebagai aksi teroris, tetapi mengatakan mereka masih bekerja untuk menentukan motifnya.

Empat pria berusia 20-an yang ditahan di bawah Undang-Undang Terorisme dibebaskan Senin malam. Russ Jackson, kepala kepolisian kontraterorisme untuk barat laut Inggris, mengatakan bahwa “setelah wawancara dengan orang-orang yang ditangkap, kami puas dengan akun yang mereka berikan dan mereka telah dibebaskan dari tahanan polisi.”

Jackson mengatakan bahwa polisi sekarang memiliki “pemahaman yang jauh lebih besar tentang bagian-bagian komponen perangkat, bagaimana mereka diperoleh dan bagaimana bagian-bagian itu kemungkinan telah dirakit.” Namun dia mengatakan “ada cara yang cukup untuk memahami bagaimana insiden ini direncanakan, dipersiapkan dan bagaimana hal itu terjadi.”

Tingkat ancaman resmi Inggris dinaikkan dari substansial menjadi parah – yang berarti serangan sangat mungkin terjadi – setelah ledakan, insiden fatal kedua di Inggris dalam sebulan. Anggota parlemen konservatif David Amess ditikam sampai mati pada Oktober dalam apa yang dikatakan polisi sebagai tindakan terorisme.


Posted By : pengeluaran hk