Pengemudi bermain video game?  AS sedang menyelidiki kasus Tesla
Science

Pengemudi bermain video game? AS sedang menyelidiki kasus Tesla

Agustus lalu, Vince Patton sedang menonton video YouTube dari pemilik Tesla yang telah membuat pengamatan mengejutkan: Pengemudi Tesla sekarang dapat memainkan video game di dasbor layar sentuh mobil mereka — saat kendaraan bergerak.

Penasaran ingin melihatnya sendiri, Patton mengendarai Tesla Model 3 2021 miliknya sendiri ke tempat parkir community college yang kosong, mengaktifkan permainan yang disebut “Sky Force Reloaded” dari menu dan melakukan beberapa putaran.

“Saya hanya tercengang bahwa, ya, tentu saja, video game canggih ini muncul,” kata Patton, pensiunan jurnalis siaran berusia 59 tahun yang tinggal di dekat Portland, Oregon.

Dia mencoba Solitaire juga, dan mampu mengaktifkan game itu saat mengemudi. Kemudian, dia menemukan dia bisa menjelajah internet saat mobilnya bergerak.

Patton, yang mencintai mobilnya dan mengatakan dia tidak menentang Tesla, khawatir pengemudi akan bermain-main dan menjadi berbahaya.

“Seseorang akan terbunuh,” katanya. “Ini benar-benar gila.”

Itulah sebabnya awal bulan lalu, Patton memutuskan untuk mengajukan keluhan kepada Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional, badan keselamatan jalan pemerintah.

“NHTSA perlu melarang semua video langsung di kursi depan dan semua penjelajahan web interaktif langsung saat mobil sedang berjalan,” tulis Patton dalam pengaduannya. “Menciptakan gangguan berbahaya bagi pengemudi adalah kelalaian yang ceroboh.”

Pada hari Rabu, NHTSA mengkonfirmasi bahwa mereka sedang menyelidiki masalah ini. Berita keluhan Patton pertama kali dilaporkan Selasa oleh The New York Times.

“Kami menyadari kekhawatiran pengemudi dan sedang mendiskusikan fitur tersebut dengan pabrikan,” tulis juru bicara NHTSA dalam email. “Undang-Undang Keselamatan Kendaraan melarang produsen menjual kendaraan dengan cacat desain yang menimbulkan risiko yang tidak masuk akal terhadap keselamatan.”

Juru bicara itu menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut tentang percakapannya dengan Tesla. Badan tersebut belum membuka penyelidikan formal, yang akan melibatkan permintaan dokumen dan informasi rinci lainnya. Tesla, yang telah membubarkan departemen hubungan medianya, tidak menanggapi pesan dari The Associated Press.

Penyelidikan NHTSA menandai yang terbaru dalam daftar kemungkinan pelanggaran yang melibatkan teknologi otomotif canggih yang sedang ditinjau oleh dua agen federal sebagai potensi risiko keselamatan.

Pemerintah sedang melihat ke dalam sistem mengemudi otomatis sebagian Tesla Autopilot, serta sistem perangkat lunak “Full Self-Driving”, yang sedang diuji oleh pemilik terpilih di jalan umum. Selain itu, karena meningkatkan pengawasan di bawah Presiden Joe Biden, NHTSA sedang menyelidiki pembaruan perangkat lunak over-the-internet yang dimaksudkan untuk memperbaiki masalah keamanan dan kebakaran baterai Tesla.

Dalam pernyataannya, NHTSA mengatakan bahwa mereka terus meneliti gangguan mengemudi dan mengeluarkan pedoman sukarela bagi pembuat mobil untuk menentukan apakah tugas tertentu mengganggu perhatian pengemudi.

“Jika tugas tidak memenuhi kriteria penerimaan,” kata pernyataan itu, “pedoman NHTSA merekomendasikan bahwa tugas tersebut dibuat tidak dapat diakses untuk kinerja oleh pengemudi saat mengemudi.”

Badan tersebut mencatat bahwa kecelakaan yang melibatkan pengemudi yang terganggu menewaskan lebih dari 3.100 orang pada 2019, mewakili sekitar 9% dari semua kematian lalu lintas AS. Tetapi para ahli keselamatan berpendapat bahwa kecelakaan mengemudi yang terganggu tidak diperhitungkan.

Tidak jelas berapa lama Tesla mengizinkan permainan dimainkan saat kendaraan bergerak. Tetapi Patton mengatakan pembaruan perangkat lunak yang dia perhatikan selama musim panas mungkin mulai memungkinkan “Sky Force Reloaded” digunakan oleh pengemudi. Permainan, katanya, melibatkan rudal dan laser yang dapat ditembakkan ke objek.

Sebelum video game dapat diaktifkan saat mobil bergerak, pengemudi ditanya apakah mereka penumpang dan harus mengklik tombol yang menyatakan mereka penumpang. Tetapi Patton mengatakan tampaknya tidak ada cara bagi Tesla untuk mengkonfirmasi fakta itu.

“Kalau sendirian di mobil,” katanya, pengemudi bisa berbohong dan masih bisa bermain sambil mengemudi.

“Itu bukan penghalang keamanan,” katanya.

Meski hanya seorang penumpang yang memainkan game tersebut, kata Patton, hal itu tetap dapat mengganggu perhatian pengemudi karena game tersebut memakan sekitar dua pertiga dari layar sentuh. Ini juga mempersulit pengemudi untuk melihat peringatan dan kontrol untuk defroster kaca depan, katanya.

Sebelumnya, kata Patton, permainan hanya bisa dimainkan saat kendaraan berada di taman. Banyak pengemudi menggunakannya sambil menunggu baterai diisi ulang di stasiun Supercharger Tesla, katanya.

Jason Levine, direktur eksekutif Center for Auto Safety nirlaba, mengatakan dalam sebuah email bahwa NHTSA memiliki wewenang untuk menyatakan kendaraan tersebut rusak dan meminta penarikan kembali.

“Ada sedikit pertanyaan bahwa memiliki layar besar di sebelah pengemudi di mana pengemudi, atau penumpang, dapat memainkan video game saat kendaraan bergerak adalah risiko yang tidak masuk akal untuk keselamatan,” tulis Levine. “Pernyataan NHTSA baru-baru ini akan menyarankan fitur ini telah melanggar semangat dan surat pedoman gangguan pengemudi NHTSA dan hukum.”

Sistem Autopilot Tesla telah disalahgunakan oleh pengemudi di masa lalu, yang telah menggagalkan sistemnya untuk mendeteksi tangan di kemudi. Dalam satu kasus, seorang pengemudi di California ditangkap saat mengendarai di kursi belakang saat mobil meluncur di jalan bebas hambatan.

Setelah menyelidiki dua kecelakaan fatal yang melibatkan Autopilot, Dewan Keselamatan Transportasi Nasional merekomendasikan Tesla memasang sistem kamera untuk memastikan pengemudi memperhatikan. Agensi mengatakan pada bulan Oktober bahwa Tesla belum secara resmi menanggapi.

Tesla telah mengatakan bahwa, terlepas dari nama mereka, Autopilot dan “Full Self-Driving” hanyalah sistem bantuan pengemudi dan tidak dapat mengemudi sendiri. Dikatakan pengemudi harus selalu memperhatikan dan siap mengambil tindakan.

——–

Peneliti Associated Press Rhonda Shafner di New York dan reporter AP Gillian Flaccus di Portland, Oregon, berkontribusi pada laporan ini

Posted By : angka keluar hk