Penguat COVID-19: Haruskah Anda tetap mendapatkannya jika Anda sakit?
Brody

Penguat COVID-19: Haruskah Anda tetap mendapatkannya jika Anda sakit?

Sementara jumlah orang Kanada yang telah menerima dosis ketiga vaksin COVID-19 terus meningkat, bersaing dengannya adalah munculnya varian Omicron.

Pejabat kesehatan terus mendesak warga Kanada untuk mendapatkan dosis ketiga mereka sebagai cara melindungi dari infeksi parah. Sementara gejala Omicron mungkin lebih ringan dibandingkan dengan varian lain, kekhawatiran tetap ada pada tingkat penularan yang tinggi.

Jadi, apa yang harus dilakukan seseorang jika mereka mulai mengembangkan gejala COVID-19 tepat sebelum mereka dijadwalkan untuk mendapatkan dosis ketiga?

“Orang yang memiliki gejala, dengan prevalensi penyakit yang kita miliki, kemungkinan besar memiliki COVID dan jika Anda kemungkinan memiliki COVID, sekarang bukan saatnya untuk terburu-buru ke booster,” Dr. David Carr, seorang dokter darurat di Universitas Jaringan Kesehatan di Toronto, mengatakan kepada CTVNews.ca dalam sebuah wawancara telepon pada hari Rabu. “Kami tidak akan merekomendasikan mendapatkan suntikan booster selama infeksi aktif.”

Sebaliknya, baik Carr dan Dr. Gerald Evans, ketua divisi penyakit menular Queen’s University di Kingston, Ontario, merekomendasikan agar siapa pun yang mengalami gejala COVID-19 harus menunda mendapatkan dosis ketiga sampai mereka pulih. Ini berlaku apakah gejalanya benar-benar terkait dengan COVID-19 atau virus yang berbeda, kata keduanya.

Sebagian alasan untuk ini adalah “efek imunogenisitas yang berkurang” yang sering datang dengan mendapatkan segala jenis vaksin saat mengalami infeksi virus, kata Evans, terutama jika infeksinya parah.

“Kami tidak memberikannya kepada Anda saat Anda sakit parah karena vaksin tampaknya memiliki efek yang lebih kecil dalam menghasilkan respons yang kita inginkan dari sistem kekebalan tubuh,” katanya kepada CTVNews.ca pada hari Rabu dalam sebuah wawancara telepon. “Sistem kekebalan Anda tampaknya tidak merespons vaksin dengan baik seperti ketika Anda merasa sehat.”

Secara umum, ini berlaku untuk vaksin apa pun, kata kedua ahli tersebut. Alasan lain untuk ini adalah bahwa hal itu dapat menyebabkan kebingungan mengenai apakah ada efek samping yang terkait dengan vaksin atau perkembangan penyakit, kata Carr.

“Ini membingungkan gambaran klinis [and] dapat kembali menantang sistem kekebalan Anda, hanya saja bukan waktu yang tepat,” katanya. “Sebagai aturan umum, kami tidak ingin memperkenalkan vaksin ketika seseorang sedang tidak enak badan.”

BERAPA LAMA ANDA HARUS MENUNGGU?

Carr mengatakan bahwa sebagai prinsip umum dengan vaksin, disarankan untuk menunggu sekitar satu bulan setelah timbulnya gejala sebelum divaksinasi. Jika seseorang terinfeksi COVID-19, ini memberi mereka lebih dari cukup waktu untuk pulih, katanya, dan mereka yang terinfeksi virus tidak perlu khawatir akan terinfeksi kembali segera setelahnya.

“Parameter umum dengan sebagian besar kasus dalam virologi adalah jika Anda baru saja menderita penyakit, Anda mungkin tidak akan langsung terkena penyakit yang sama persis, Anda memiliki tingkat antibodi yang beredar yang akan melindungi Anda,” katanya. “Jika Anda memiliki COVID dengan Omicron hari ini, saya tidak dapat melihat Anda terinfeksi ulang dalam tiga minggu, itu tidak akan terjadi.”

Tetapi Evans mengatakan bahwa berkat pengawasan pasca-vaksin setelah miliaran dosis yang telah diberikan di seluruh dunia, data menunjukkan bahwa tampaknya tidak ada masalah dengan mendapatkan vaksin COVID-19 segera setelah gejala yang lebih serius pulih.

Gejala COVID-19 sering kali termasuk batuk dan demam yang baru atau memburuk, serta sakit tenggorokan dan hidung tersumbat, kata Evans. Begitu gejala-gejala ini menunjukkan tanda-tanda mulai sembuh, tidak apa-apa untuk melanjutkan dengan mendapatkan dosis ketiga vaksin, katanya.

“Setelah tenggorokan Anda tidak begitu sakit lagi, hidung Anda tersumbat, Anda bisa bernapas dengan baik [and] Anda tidak batuk sebanyak yang Anda lakukan … maka itu waktu yang masuk akal untuk memesan vaksin Anda, ”katanya.

Tapi itu tidak berarti orang harus menunggu sampai mereka merasa benar-benar kembali normal lagi sebelum mendapatkan dosis ketiga, kata Evans.

“Bahkan orang yang paling sehat, setelah mereka pilek atau flu, seringkali memiliki semacam gejala yang menetap yang dapat berlangsung selama beberapa minggu,” katanya. “[Maybe] batuk itu telah berlangsung sedikit, atau mereka sedikit lebih lelah daripada sebelum mereka sakit … jangan khawatir tentang itu.”

Menurut rekomendasi dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, jika seseorang mengalami “penyakit sedang atau berat”, disarankan untuk menunggu sampai mereka pulih sebelum mendapatkan vaksin COVID-19. Tetapi bagi orang dengan penyakit ringan, atau yang mulai melihat gejalanya membaik, dimungkinkan untuk divaksinasi. Siapa pun yang sebenarnya sakit COVID-19 disarankan untuk menunda vaksinnya sampai pulih dari gejala akut.

APA LANGKAH SELANJUTNYA?

Jika seseorang mulai mengalami gejala COVID-19, langkah pertama adalah memastikan apakah mereka terkait COVID-19 atau tidak dengan menggunakan tes antigen cepat atau PCR, kata Carr. Hal ini terutama terjadi pada orang-orang yang tidak divaksinasi, karena mereka “memiliki risiko yang jauh lebih tinggi untuk penyakit parah,” katanya.

Namun, Carr mengatakan bahwa tantangan seputar akses dan persyaratan kelayakan dapat mempersulit beberapa orang untuk diuji. Jika tidak memungkinkan untuk dites segera, ia merekomendasikan untuk mengikuti pedoman kesehatan masyarakat setempat dan mengasingkan diri selama waktu yang diperlukan sampai gejala membaik setidaknya selama 24 jam. Dia juga menyarankan memanggil dokter keluarga untuk panduan lebih lanjut, jika diperlukan.

Dari sana, Evans menyarankan untuk terus mengamati bagaimana gejala berkembang dari waktu ke waktu; hanya ketika mereka mulai bersih barulah seseorang mendapatkan dosis ketiga mereka, katanya.

“Bersabarlah, tunda vaksin Anda dan pesan ulang,” kata Evans.


Posted By : keluaran hongkong malam ini