Penipuan: Kiat tentang cara menemukan penipuan COVID-19
Business

Penipuan: Kiat tentang cara menemukan penipuan COVID-19

Dengan ribuan penipuan terkait COVID yang dilaporkan selama pandemi, seorang pengacara Toronto menyarankan warga Kanada untuk melakukan penelitian sebelum membeli sesuatu secara online, melakukan investasi, atau memberikan informasi pribadi.

Tanya Walker, seorang pengacara dan mitra pengelola di Walker Law di Toronto, mengatakan dalam 15 tahun praktiknya dia telah melihat “peningkatan besar dalam jumlah kasus jenis penipuan di mana orang-orang ditipu, dan sangat sulit untuk mengumpulkan uang mereka. .”

Penipuan mungkin termasuk skema Ponzi; phishing di mana scammer mengirim email atau teks yang berpura-pura dari lembaga seperti bank, Netflix, atau Amazon untuk mengelabui orang agar memberikan informasi pribadi atau keuangan; penipuan asmara dan Lele; dan toko online palsu yang dirancang untuk mencuri informasi kartu kredit.

“Jika itu toko, Anda mungkin ingin mencoba menelepon toko itu,” kata Walker kepada CTV’s Your Morning pada hari Senin.

“Anda dapat memeriksa dengan Better Business Bureau, hanya ada beberapa cara berbeda untuk memverifikasi apakah toko itu benar-benar asli. Periksa juga URL-nya. Beberapa URL tidak benar-benar sah. Jadi, penting untuk melakukan sedikit riset saja. untuk memastikan toko itu benar-benar toko tempat Anda membeli.”

CTV’s Your Morning mengutip peningkatan laporan penipuan di Amerika Serikat tahun lalu, dengan Komisi Perdagangan Federal AS mengirimkan lebih dari 4,7 juta laporan melalui Jaringan Sentinel Konsumen, termasuk lebih dari 2,1 juta yang melibatkan penipuan. Konsumen di AS melaporkan kehilangan lebih dari $3,3 miliar karena penipuan pada tahun 2020.

Ini dibandingkan dengan 2019, ketika FTC menerima 3,2 juta laporan melalui Sentinel, termasuk hampir 1,7 juta laporan penipuan, serta pencurian identitas dan insiden lainnya. Konsumen melaporkan lebih dari $1,9 miliar hilang karena penipuan.

Sementara itu di Kanada, Canadian Anti-Fraud Center melaporkan bahwa sejak 6 Maret 2020 hingga 30 September 2021, ada lebih dari 28.000 laporan penipuan COVID-19, dengan lebih dari 26.000 warga Kanada menjadi korban. Secara total, $7,75 juta telah hilang karena penipuan COVID-19, lapor pusat tersebut.

KELUHAN SPAM MENINGKAT MELALUI 2021

Walker menunjuk empat alasan yang mungkin menjelaskan mengapa laporan tentang penipuan muncul selama pandemi, termasuk orang menghabiskan lebih banyak waktu di media sosial, penipuan yang tampak sah, kemudahan memindahkan uang masuk dan keluar negeri, dan investasi yang relatif rendah. tarif, dengan lebih banyak orang tertarik untuk berinvestasi secara pribadi dibandingkan dengan lembaga keuangan.

Dia menambahkan bahwa “jika pengembalian investasi tampaknya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, mungkin memang demikian.”

“Kadang-kadang, jika sebuah perusahaan menelepon saya, saya mungkin berkata, ‘Saya tidak nyaman memberi Anda informasi saya di telepon. Dapatkah saya menutup telepon dan menelepon Anda kembali? Beri saya ekstensi Anda,’ dan kemudian saya akan melakukannya sedikit riset online untuk memastikan nomor yang mereka berikan kepada saya adalah nomor perusahaan yang sebenarnya.”

Pilihan lain, Walker menyarankan, adalah bagi warga Kanada untuk mendaftarkan nomor mereka ke Daftar Do Not Call Nasional untuk mengurangi kemungkinan menerima panggilan telemarketing, dengan denda mulai dari hingga $ 1.500 untuk individu hingga $ 15.000 untuk perusahaan.

Komisi Radio-televisi dan Telekomunikasi Kanada melacak keluhan yang diajukan ke Pusat Pelaporan Spam. Lebih dari 163.500 pengaduan dibuat antara 1 Oktober 2019, dan 31 Maret 2020. Selama enam bulan berikutnya, turun menjadi lebih dari 140.945 sebelum naik menjadi 144.560 antara 1 Oktober 2020, dan 31 Maret 2021, dan lagi menjadi lebih dari 154.406 dari 1 April 2021 hingga 30 September 2021.


Posted By : togel hongkonģ hari ini