Penundaan operasi karena COVID-19 dapat menyebabkan rentang hidup yang lebih pendek untuk pasien kanker: studi
Canada

Penundaan operasi karena COVID-19 dapat menyebabkan rentang hidup yang lebih pendek untuk pasien kanker: studi

Waktu tunggu yang lebih lama karena perlambatan operasi kanker selama pandemi COVID-19 di Ontario kemungkinan akan menyebabkan penurunan kelangsungan hidup jangka panjang bagi banyak pasien kanker, sebuah studi baru menemukan.

Ketika provinsi dengan cepat menarik kembali pembatasan pandemi dan sistem perawatan kesehatan bergerak maju, sebuah makalah penelitian yang diterbitkan dalam Canadian Medical Association Journal pada hari Senin mengungkapkan dampak dari keputusan pemerintah Ontario untuk mengurangi jumlah operasi kanker, bersama dengan operasi elektif lainnya. , dilakukan di provinsi.

“Makalah penelitian ini menggunakan data dunia nyata, dikombinasikan dengan model simulasi, untuk menunjukkan bahwa penundaan operasi dalam sistem perawatan kesehatan kami di Ontario kemungkinan akan menyebabkan perubahan dalam kelangsungan hidup pasien kanker di masa depan,” kata Dr. Tony Eskander, ahli onkologi bedah di Sunnybrook Health Sciences Center dan penulis utama laporan tersebut.

Keputusan provinsi untuk mengurangi jumlah operasi elektif dilakukan untuk mengantisipasi potensi lonjakan pasien COVID-19. Studi tersebut menyatakan bahwa meskipun diperlukan pada saat itu, strategi tersebut mengakibatkan penundaan operasi kanker, dan beberapa pasien menghadapi waktu tunggu yang lebih lama untuk perawatan bedah.

Studi ini berfokus pada pasien yang menerima operasi kanker non-muncul di Ontario. Penelitian ini melibatkan pasien dengan kanker payudara, gastrointestinal, genitourinari, ginekologi, kepala dan leher, hepatobilier, paru-paru dan prostat.

Studi ini menggunakan simulasi mikro untuk menganalisis konsekuensi jangka panjang dari penundaan operasi terkait pandemi. Itu terlihat pada 22.799 pasien yang menunggu operasi kanker sebelum pandemi, dan kemudian melihat daftar tunggu 20.177 pasien selama pandemi, dan tim peneliti mengarahkan mereka ke waktu tunggu yang berbeda.

“Kami tundukkan mereka pada waktu tunggu reguler, yang rata-rata sebelum pandemi adalah sekitar 25 hari, dan kemudian waktu tunggu pandemi, yang kelebihan waktu ketika pandemi dimulai adalah sekitar 32 hari,” kata Eskander.

“Perbedaan tujuh hari tampak seperti perbedaan yang sangat kecil, tetapi ketika kami mengambil pasien-pasien itu dan kami memasukkan mereka ke dalam sistem kesehatan dalam model, kami mengidentifikasi bahwa menunggu tambahan itu benar-benar menyebabkan perubahan dalam kelangsungan hidup.”

Eskander mencatat bahwa semua pasien dengan kanker di Ontario, secara keseluruhan, kehilangan 843 tahun kehidupan gabungan karena penundaan operasi pada gelombang pertama pandemi.

“Dan, kami hanya benar-benar mencontoh gelombang pertama. Kami hanya benar-benar fokus pada enam bulan pertama pandemi sehingga jumlahnya mungkin jauh lebih besar karena kami memiliki gelombang berikutnya dengan perlambatan berikutnya, ”tambahnya.

Studi ini juga menyoroti bahwa hasil yang dilaporkan dalam makalah penelitian kemungkinan merupakan perkiraan konservatif dari dampak sebenarnya dari pandemi COVID-19 pada hasil pasien dengan kanker.

Studi tersebut mencatat sementara de-eskalasi operasi kanker selama pandemi mungkin diperlukan, pelambatan dikaitkan dengan risiko “bahaya yang tidak diinginkan.”

“Pengelolaan sumber daya perawatan kesehatan yang cermat sangat penting selama masa keterbatasan sumber daya untuk mengurangi konsekuensi yang tidak diinginkan,” studi tersebut menyimpulkan.

Melihat gambaran besarnya, Eskander menambahkan pemerintah Ontario harus fokus pada “pendekatan holistik” yang membangun kapasitas dalam sistem perawatan kesehatan, sehingga “bahkan ketika sistem perawatan kesehatan kita ditekan, kita memiliki kemampuan untuk melanjutkan hidup. menyelamatkan dan benar-benar membutuhkan operasi.”

“Pada kenyataannya, di Ontario, rumah sakit kami sebelum pandemi sudah berjalan 100 persen,” katanya. “Kami masih terjebak dalam upaya mengejar dan memprioritaskan pasien… Yang benar-benar ingin kami lakukan adalah menciptakan kapasitas dalam sistem, di mana pasien yang membutuhkan pembedahan harus memiliki akses yang bebas dan terbuka serta setara.”

“Satu-satunya cara untuk melakukannya adalah dengan membangun lebih banyak rumah sakit, membangun lebih banyak ruang operasi, dan menyediakan lebih banyak akses ke operasi dalam sistem perawatan kesehatan.”

DIAGNOSIS KANKER JATUH MELALUI RETAK

Eskander menyatakan bahwa masalah lain yang diakui dalam penelitian ini adalah banyak individu bahkan tidak didiagnosis kanker mereka sejak awal karena masalah terkait pandemi.

“Kami tertinggal bahkan dalam mendeteksi kanker dan bahkan membawanya ke pengobatan,” katanya. “Kami tahu bahwa ada sejumlah kanker yang didiagnosis pada tingkat yang jauh lebih rendah daripada yang kami harapkan sebelum pandemi.”

Dia mengatakan bahwa sering kali kanker didiagnosis secara tidak sengaja pada pemindaian, termasuk CT scan, MRI dan ultrasound, tetapi selama pandemi pencitraan ini tidak digunakan sesering sebelumnya karena gangguan pada sistem perawatan kesehatan.

Dia menambahkan bahwa program skrining, yang dimaksudkan untuk mendeteksi kanker pada fase awal, juga terganggu selama pandemi.

“Kami masih memiliki backlog. Kami belum benar-benar mengejar penyaringan kami, tetapi mungkin saat kami mengejar, kami akan memiliki gelombang besar pasien kanker yang datang melalui sistem, ”katanya.

Eskander menambahkan alasan terakhir, dan mungkin yang paling penting mengapa diagnosis kanker tidak terjadi sesering biasanya, adalah kurangnya janji temu medis.

“Saya pikir perawatan virtual penting dan akan tetap ada, tetapi saya pikir hanya menemui dokter, atau sebagian besar, merupakan masalah,” katanya. “Karena banyak kanker yang seharusnya dilihat oleh dokter atau dirasakan pada pemeriksaan fisik terlewatkan dan ketahuan di lain waktu.”

Posted By : togel hongkonģ malam ini