Penyakit kronis lebih mungkin berkembang pada kelompok orang dengan kecemasan dan depresi ini
HEalth

Penyakit kronis lebih mungkin berkembang pada kelompok orang dengan kecemasan dan depresi ini

Wanita dari segala usia dan pria yang lebih muda dengan gangguan mood tertentu lebih mungkin mengembangkan penyakit kronis tertentu, menurut penelitian baru.

Para peneliti dari studi retrospektif yang diterbitkan dalam jurnal JAMA Network Open menganalisis data kesehatan 40.360 orang dewasa dari Olmsted County di Minnesota, dari sistem hubungan catatan medis Proyek Epidemiologi Rochester. Basis data ini mengumpulkan informasi medis berkelanjutan dari orang-orang yang tinggal di Olmsted County.

Tim peneliti membagi orang dewasa menjadi tiga kelompok usia berdasarkan jenis kelamin: 20, 40 dan 60 tahun. Setiap peserta diurutkan berdasarkan apakah mereka merayakan ulang tahun tonggak tersebut antara 2005 dan 2014. Studi ini juga menyertakan tindak lanjut pada 31 Desember 2017.

Para peserta selanjutnya dibagi menjadi empat kelompok: mereka yang mengalami kecemasan; depresi; kecemasan dan depresi; atau tidak kecemasan atau depresi.

Wanita di ketiga kelompok usia dan pria berusia 20-an yang mengalami depresi atau kecemasan dan depresi berada pada risiko yang lebih tinggi secara signifikan untuk mengembangkan kondisi kronis, dibandingkan dengan peserta tanpa kecemasan atau depresi.

Beberapa dari 15 kondisi kronis yang diamati dalam penelitian ini termasuk hipertensi, asma, penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) dan sebagian besar kanker.

“Kita cenderung menganggap anak muda sebagai hal yang vital, bugar, dan sehat. Kita juga cenderung berpikir bahwa kondisi medis kronis hanya menyerang orang yang lebih tua. Sayangnya, bagi orang yang mengalami gangguan jiwa, kenyataannya bisa terlihat sangat berbeda,” kata Jasmin Wertz. seorang dosen psikologi di School of Philosophy, Psychology and Language Sciences di The University of Edinburgh di Inggris, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Dari semua wanita dalam penelitian ini, wanita berusia 20-an paling mungkin mengembangkan penyakit kronis jika mereka mengalami kecemasan dan depresi, dengan peningkatan risiko lebih dari 61% dibandingkan dengan peserta tanpa gangguan mental. Wanita berusia 60-an paling tidak mungkin jika mereka mengalami kecemasan sendirian, dengan peningkatan risiko lebih dari 5% dibandingkan dengan peserta yang tidak mengalami kecemasan atau depresi.

Dari pria dalam penelitian ini, mereka yang mengalami kecemasan dan depresi pada kelompok usia 20 tahun paling mungkin mengembangkan kondisi kronis, dengan peningkatan risiko hampir 72% dibandingkan dengan kelompok kontrol, dan pria dengan kecemasan pada kelompok usia 60 tahun paling sedikit mengalami gangguan kecemasan. kemungkinan dengan penurunan risiko lebih dari 8%.

PENJELASAN YANG MUNGKIN UNTUK DISPARITAS

Para peneliti tidak dapat menentukan mengapa wanita lebih mungkin terkena daripada pria, tetapi ada beberapa hipotesis yang mungkin, kata penulis studi Dr. William Bobo, profesor psikiatri, dan ketua dan konsultan departemen psikiatri dan psikologi di Mayo. Klinik di Jacksonville, Florida.

“Ada perbedaan jenis kelamin dalam frekuensi diagnosis gangguan kecemasan dan depresi dan itu mungkin berperan,” katanya.

Wanita lebih mungkin didiagnosis dengan gangguan kecemasan umum daripada pria dan lebih dari dua kali lebih mungkin didiagnosis dengan depresi, menurut Mayo Clinic.

Faktor hormonal, biologis dan psikologis mungkin juga berperan, tambah Bobo.

Peserta dengan kecemasan dan depresi juga dipengaruhi oleh beberapa kondisi kronis, bukan hanya satu atau dua, kata Wertz.

LEBIH BANYAK ORANG YANG DAPAT TERDENGAR

Studi ini tidak memasukkan penyakit kronis yang sudah diderita orang ketika mereka memasuki penelitian, dan lebih menganalisis data yang dikumpulkan pada setiap tonggak sejarah, kata Kyle Bourassa, seorang peneliti lanjutan di Pusat Penelitian, Pendidikan dan Klinis Geriatri di Sistem Perawatan Kesehatan Durham VA di Karolina utara. Dia tidak terlibat dalam penelitian.

Seseorang yang berada dalam kelompok usia 60 tahun mungkin telah mengalami kecemasan dan/atau depresi hampir sepanjang hidupnya dan telah mengembangkan penyakit kronis pada usia 60 karena itu, jelasnya.

“Ini adalah keputusan yang baik untuk menjadi konservatif dengan perkiraan dalam penelitian tetapi juga dapat mengakibatkan meremehkan efek di antara orang dewasa yang lebih tua yang diteliti di sini,” kata Bourassa.

Lebih dari 86% peserta berkulit putih, yang merupakan faktor pembatas lainnya, menurut Wertz.

Ada perbedaan ras dan etnis yang besar dalam kesehatan mental dan fisik karena orang-orang yang berasal dari latar belakang minoritas sering kekurangan akses ke perawatan kesehatan yang berkualitas, katanya.

Ini berarti orang dengan latar belakang ras dan etnis minoritas mungkin memiliki hubungan yang lebih besar antara kecemasan dan depresi, yang dapat diterjemahkan ke dalam risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan kondisi kronis daripada yang dilaporkan, Wertz menjelaskan.

CARA MENURUNKAN RISIKO ANDA

Ada perawatan perilaku dan farmakologis untuk kecemasan dan depresi, yang telah terbukti meningkatkan kesejahteraan pasien, kata Bourassa.

Penemuan yang dibuat dari penelitian ini menunjukkan bahwa perawatan tersebut juga dapat meningkatkan kesehatan fisik, terutama ketika orang lebih muda, katanya.

Memasukkan aktivitas fisik yang cukup, meditasi penuh perhatian, dan tidur dalam rutinitas harian Anda juga telah terbukti mengurangi kecemasan dan depresi, menurut Bourassa.

Selain aktivitas tersebut, menghindari merokok dan minum alkohol berat dapat membantu menurunkan risiko mengembangkan kondisi kronis, katanya.

Jika Anda merasa mungkin mengalami kecemasan atau depresi, Anda harus berbicara dengan dokter atau terapis Anda untuk membuat rencana perawatan, kata Wertz. Aliansi Nasional Kesehatan Mental juga memiliki saluran bantuan, tambahnya.

data result singapore hari ini dan pada mulanya yang sudah kami catat pada tabel data sgp prize paling lengkap ini tentu mempunyai banyak fungsi bagi pemain. Dimana lewat data sgp harian ini pemain mampu lihat ulang semua hasil pengeluaran sgp tercepat dan teranyar hari ini. Bahkan togelmania mampu memandang lagi seluruh nomer pengeluaran togel singapore yang telah pernah berlangsung sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kami ini pasti selamanya mencatat seluruh nomer pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan menggunakan Info information pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain beroleh kemudahan mencari sebuah no hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini pada tabel knowledge keluar hk 2022 paling lengkap ini kerap digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun selalu saja para togelers perlu lebih waspada dalam mencari Info knowledge togel singapore pools ini. Pasalnya tidak seluruh website pengeluaran sgp teranyar menyajikan knowledge singapore yang sebenarnya. Kesalahan Info togel singapore ini tentu dapat menyebabkan prediksi sgp jitu menjadi tidak akurat bagi para pemain.

hongkong prize hari ini 2022 memang mempunyai fungsi perlu agar selalu dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu samasekali termasuk tetap butuh data sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk membawa dampak sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa seluruh web site keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online kudu melaksanakan pengkinian no singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kami ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah web site formal singapore pools itu sendiri.