Penyelamat saluran dituduh melakukan pembunuhan dalam kematian migran
World

Penyelamat saluran dituduh melakukan pembunuhan dalam kematian migran

PARIS — Kantor kejaksaan Paris mengatakan telah menerima tuntutan pembunuhan karena gagal membantu dalam peristiwa terbaliknya kapal di Selat Inggris bulan lalu yang menewaskan sedikitnya 27 orang yang berusaha mencapai Inggris.

Gugatan pembunuhan, yang diajukan Jumat oleh organisasi kemanusiaan Prancis Utopia 56, menuduh prefek maritim Channel dan Laut Utara, Pusat Operasional Regional untuk Pengawasan dan Penyelamatan Gris-Nez di Pas-de-Calais dan Penjaga Pantai Inggris tidak melakukan cukup untuk mencegah kematian.

Utopia 56 mengatakan “bermaksud agar penyelidikan dilakukan untuk menentukan tanggung jawab layanan penyelamatan Prancis dan Inggris dalam tragedi ini,” menambahkan bahwa orang-orang itu ditinggalkan “meskipun ada panggilan ke layanan penyelamatan Inggris dan Prancis.”

Nikolai Posner, juru bicara Utopia 56, mengatakan kepada The Associated Press pada hari Senin bahwa gugatan itu juga dimaksudkan untuk “mengingatkan pemerintah kita bahwa sangat mendesak untuk mempertanyakan kebijakan di perbatasan kita, yang merenggut nyawa manusia setiap hari.”

Dua orang yang selamat dari bencana itu mengatakan kepada media Kurdi bahwa para migran di kapal itu membuat panggilan darurat yang diabaikan karena kano mereka kempes dan mesin mereka rusak.

Mereka mengklaim Inggris mengatakan kapal itu berada di perairan Prancis, dan Prancis sebaliknya. Akun-akun ini dikonfirmasi oleh anggota keluarga korban, yang melakukan kontak telepon selama upaya penyeberangan.

Prefek maritim Selat dan Laut Utara tidak segera dapat dihubungi untuk dimintai komentar Senin.

Di London, proses hukum juga telah dilakukan secara resmi oleh keluarga korban dari Kurdistan Irak.

Awal bulan ini, 26 korban secara resmi diidentifikasi, termasuk tujuh wanita, seorang remaja dan seorang gadis berusia 7 tahun. Identitas salah satu migran masih belum diketahui.

Penyelidik dapat mengkonfirmasi identitas 16 orang Kurdi Irak, termasuk empat wanita, seorang remaja berusia 16 tahun dan seorang gadis berusia 7 tahun.

Para korban juga termasuk seorang Kurdi Iran, tiga orang Etiopia termasuk dua wanita, seorang wanita Somalia, empat pria Afghanistan dan seorang pria Mesir, kata pernyataan itu. Usia dewasa berkisar antara 19 hingga 46 tahun.

Kapal mereka terbalik pada 24 November di lepas pantai utara Prancis, yang oleh menteri dalam negeri disebut sebagai tragedi migrasi terbesar di persimpangan berbahaya ke Inggris hingga saat ini.

Semakin banyak orang yang melarikan diri dari konflik atau kemiskinan mempertaruhkan perjalanan berbahaya dari Prancis, berharap untuk memenangkan suaka atau menemukan peluang yang lebih baik di Inggris. Penyeberangan meningkat tiga kali lipat tahun ini dibandingkan dengan 2020.

Tragedi itu memicu krisis politik baru antara Inggris dan Prancis, yang masing-masing menuduh satu sama lain tidak berbuat cukup untuk mencegah orang menyeberangi Selat.

Pejabat migrasi Eropa setuju untuk mengirim pesawat untuk memantau pantai Selat Inggris untuk aktivitas penyelundupan.


Posted By : pengeluaran hk