Penyelidikan ulang kematian Malcolm X: 2 orang akan dibebaskan setelah dihukum pada tahun 1965
World

Penyelidikan ulang kematian Malcolm X: 2 orang akan dibebaskan setelah dihukum pada tahun 1965

NEW YORK – Dua pria yang selama beberapa dekade dengan teguh mempertahankan ketidakbersalahan mereka dalam pembunuhan ikon hak-hak sipil Malcolm X tahun 1965 akan dibebaskan Kamis, setelah penyelidikan ulang selama hampir dua tahun.

Muhammad Aziz, sekarang 83 tahun, dan mendiang Khalil Islam dihukum pada tahun 1966, setelah pengadilan di mana pihak berwenang menahan bukti yang mendukung pembelaan, kata pengacara mereka, Proyek Innocence dan pengacara hak-hak sipil David Shanies.

Kantor Jaksa Distrik Manhattan Cyrus Vance Jr. diharapkan bergabung dengan pengacara pria itu Kamis dalam meminta hakim untuk membatalkan hukuman.

Malcolm X terbunuh pada 21 Februari 1965, di Audubon Ballroom di Harlem, saat dia memulai pidato.

Aziz, Islam dan orang ketiga, Mujahid Abdul Halim — juga dikenal sebagai Talmadge Hayer dan Thomas Hagan — dihukum karena pembunuhan pada Maret 1966 dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Hagan mengatakan dia adalah salah satu dari tiga pria bersenjata yang menembak Malcolm X, tetapi dia bersaksi bahwa baik Aziz maupun Islam tidak terlibat. Keduanya selalu mengatakan bahwa mereka tidak bersalah dan menawarkan alibi. Tidak ada bukti fisik yang menghubungkan mereka dengan kejahatan tersebut.

Malcolm X menjadi terkenal secara nasional sebagai suara Nation of Islam, berbicara tentang pentingnya orang kulit hitam mengklaim hak-hak sipil mereka “dengan cara apapun yang diperlukan” dalam perannya yang sangat terlihat dengan organisasi Muslim Hitam.

Tapi dia kemudian berpisah dengan kelompok itu dan, setelah melakukan perjalanan ke Mekah, mulai berbicara tentang potensi persatuan ras. Ini membuatnya marah beberapa orang di Nation of Islam, yang melihatnya sebagai pengkhianat.

Aziz dibebaskan pada 1985. Islam dibebaskan dua tahun kemudian dan meninggal pada 2009. Keduanya terus mendesak untuk membersihkan nama mereka.


Posted By : pengeluaran hk