Perang Rusia di Ukraina: Melihat klaim yang dibuat
Brody

Perang Rusia di Ukraina: Melihat klaim yang dibuat

Saat Ukraina dan Rusia bertempur di medan perang, kedua belah pihak juga berperang dalam perang informasi online dan di ruang media.

Para ahli telah mencatat penggunaan disinformasi atau perang kognitif oleh Rusia, termasuk pengabadian gagasan bahwa Rusia adalah korban dan di bawah ancaman terus-menerus, dalam hal ini oleh Ukraina.

Analis telah melihat gelombang konten anti-Ukraina sejak invasi dimulai akhir bulan lalu, dan beberapa perusahaan teknologi telah mengambil langkah-langkah untuk membatasi dampak media milik negara Rusia.

Rusia juga telah membuat sejumlah tuduhan untuk membenarkan perangnya di Ukraina, sambil melawan laporan kemunduran militer, kematian warga sipil dan laporan yang menyebut serangan itu sebagai invasi.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah menjadikannya sebagai kejahatan, yang dapat dihukum hingga 15 tahun penjara, untuk menyebarkan apa yang dianggap Moskow sebagai laporan “palsu”.

Berikut adalah beberapa narasi yang dimiliki dan terus dilontarkan Rusia, yang oleh banyak orang di Barat disebut sebagai propaganda.

TINDAKAN YANG DIAMBIL SAMPAI TANGGAL

RT News dan Sputnik tidak lagi tersedia untuk diunduh di App Store Apple di luar Rusia, dan Microsoft tidak menampilkan iklan dari RT dan Sputnik atau menyertakan aplikasi RT di app store-nya.

Facebook, Twitter, dan YouTube menindak konten yang dibagikan oleh media Rusia. RT dan Sputnik juga telah dinonaktifkan di Eropa pada TikTok China.

Anggota parlemen di Kanada telah mempertimbangkan dampak memiliki media pemerintah Rusia di gelombang udara Kanada, dengan Menteri Luar Negeri Mélanie Joly mengatakan Kanada sedang mempertimbangkan untuk mencabut izin siaran RT Kanada.

FASILITAS BIOWEAPONS

Media pemerintah dan pejabat pemerintah menyebut invasi Rusia ke Ukraina sebagai “operasi militer khusus” yang menargetkan fasilitas militer.

Namun, banyak gambar dan video menunjukkan daerah pemukiman di seluruh Ukraina ditembaki, menewaskan warga sipil.

Wartawan investigasi Justin Ling mengatakan kepada CTV’s Your Morning pada 2 Maret bahwa Rusia sangat pandai menciptakan narasi baru yang, dalam hal ini, dirancang untuk melemahkan moral Ukraina dan dukungan barat untuk negara itu – menjelaskan invasi sebagai sesuatu yang “altruistik dan baik. “

“Pada sejumlah saluran disinformasi Rusia, termasuk beberapa saluran dari Amerika dan Kanada, Anda melihat narasi ini bahwa alasan Rusia menginvasi Ukraina adalah untuk menghancurkan fasilitas senjata biologis di Ukraina, saya pikir mungkin meminjam halaman dari invasi AS ke Irak. sekitar 15 tahun yang lalu,” kata Ling.

“Tetapi Anda melihat gagasan ini menyebar bahwa Rusia memiliki tujuan rahasia mengapa ia benar-benar meluncurkan invasi ini dan kami harus selalu waspada terhadap pemerintah atau saluran apa pun yang terkait dengan pemerintah yang memberi tahu kami bahwa ada plot rahasia yang sedang terjadi yang benar-benar menjelaskan motif mereka. .”

Situs web pemeriksa fakta PolitiFact dan Snopes, serta media lain, telah menyebut klaim tentang fasilitas senjata biologis ini salah, menunjuk pada program antara Departemen Pertahanan AS dan Ukraina yang bertujuan membendung ancaman biologis.

Kedutaan AS di Ukraina menangani klaim tersebut pada awal April 2020.

GENOSIDA DAN ‘DE-NAZIFIKASI’

Putin dan Rusia telah menyatakan bahwa “operasi militer khusus” mereka dimaksudkan untuk demiliterisasi dan “de-Nazify” Ukraina, sesuatu yang terus dirujuk oleh media pemerintah Rusia seperti Sputnik.

Rusia juga menuduh Ukraina melakukan genosida terhadap penutur bahasa Rusia di wilayah Donbas di Ukraina timur, di mana separatis yang didukung Rusia di Donetsk dan Luhansk mendeklarasikan kemerdekaan mereka pada tahun 2014, menyusul pencaplokan Krimea oleh Rusia pada tahun yang sama, yang mengakibatkan konflik bersenjata.

Tidak ada bukti yang diajukan untuk mendukung klaim genosida terhadap penutur bahasa Rusia di Ukraina.

Akhir bulan lalu, Ukraina mengajukan gugatan terhadap Rusia di Mahkamah Internasional di Den Haag, Belanda, menolak klaim Moskow bahwa mereka melancarkan invasi untuk mencegah genosida.

Upaya untuk “de-Nazify” Ukraina mungkin mengacu pada Batalyon Azov, sebuah formasi penjaga nasional yang bersekutu dengan Ukraina yang mendukung pandangan neo-Nazi dan telah dituduh melakukan penyiksaan dan kejahatan perang lainnya.

Namun, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky sendiri adalah orang Yahudi.

“Jelas ada perbedaan dalam cara orang mengonsumsi berita, tetapi rezim Putin, menurut saya adil untuk dikatakan, alergi terhadap kebenaran tentang invasinya ke Ukraina,” Wesley Wark, rekan senior di Pusat Inovasi Tata Kelola Internasional di Waterloo, Ontario., mengatakan kepada CTV’s Your Morning pada 3 Maret.

“Mereka bersikeras bahwa semua media di Rusia melaporkannya sebagai operasi militer khusus. Mereka menceritakan kisah-kisah tertentu tentang perang di Ukraina, yang berfokus pada keberhasilan militer Rusia, tidak ada catatan tentang perlawanan Ukraina.”

Rusia menuduh Ukraina melakukan kejahatan perang, seperti menggunakan wanita dan anak-anak sebagai tameng manusia, kata Wark.

Tetapi Rusia tampaknya kalah perang propaganda sejauh bagaimana Ukraina, dan komunitas internasional, memahami konflik tersebut sebagaimana dibuktikan oleh seruan PBB yang luar biasa kepada Rusia untuk mengakhiri invasinya ke Ukraina.

Putin pada akhirnya mungkin tidak berhasil mengendalikan perang informasi di dalam negeri, kata Wark.

“Jika kehilangan dukungan itu, itu dalam potensi bahaya eksistensial dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Dengan file dari CTV News, The Associated Press, Reuters dan CNN


Posted By : keluaran hongkong malam ini