Perang Rusia-Ukraina: 3 rumah sakit diserang saat pengepungan meningkat
Uncategorized

Perang Rusia-Ukraina: 3 rumah sakit diserang saat pengepungan meningkat

MARIUPOL, UKRAINE — Sebuah serangan udara di sebuah rumah sakit bersalin di kota pelabuhan Mariupol melukai para wanita yang menunggu untuk melahirkan dan mengubur anak-anak di puing-puing ketika pasukan Rusia mengintensifkan pengepungan mereka di kota-kota Ukraina. Bom juga jatuh di dua rumah sakit di kota lain di sebelah barat Kyiv.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan telah mengkonfirmasi 18 serangan terhadap fasilitas medis sejak invasi Rusia dimulai dua minggu lalu.

Turki, sementara itu, menjadi tuan rumah pembicaraan tingkat tertinggi sejauh ini antara kedua belah pihak pada hari Kamis. Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan dia berharap pertemuan antara Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov dan timpalannya dari Ukraina Dmytro Kuleba “akan membuka pintu bagi gencatan senjata permanen.”

Para pejabat Ukraina mengatakan serangan di sebuah kompleks medis di Mariupol melukai sedikitnya 17 orang.

Tanah bergetar lebih dari satu mil jauhnya ketika serangkaian ledakan menghantam. Ledakan meledakkan jendela dan merobek sebagian besar bagian depan sebuah bangunan. Polisi dan tentara bergegas ke tempat kejadian untuk mengevakuasi korban, membawa seorang wanita berdarah dengan perut bengkak di atas tandu melewati mobil yang terbakar dan hancur.

Wanita lain meratap sambil memeluk anaknya. Di halaman, kawah ledakan memanjang setidaknya dua lantai.

“Hari ini Rusia melakukan kejahatan besar,” kata Volodymir Nikulin, seorang pejabat tinggi polisi regional, berdiri di reruntuhan. “Ini adalah kejahatan perang tanpa pembenaran apapun.”

Di Zhytomyr, sebuah kota berpenduduk 260.000 di sebelah barat Kyiv, bom jatuh di dua rumah sakit, salah satunya rumah sakit anak-anak, kata Walikota Serhii Sukhomlyn di Facebook. Dia mengatakan tidak ada korban luka.

Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan serangan Mariupol menjebak anak-anak dan lainnya di bawah puing-puing.

“Rumah sakit anak. Sebuah rumah sakit bersalin. Bagaimana mereka mengancam Federasi Rusia?” Zelensky bertanya dalam alamat video malamnya, beralih ke bahasa Rusia untuk mengekspresikan kengerian pada pemogokan itu. “Negara macam apa ini, Federasi Rusia, yang takut pada rumah sakit, takut pada rumah sakit bersalin, dan menghancurkannya?”

Dia mendesak Barat untuk menjatuhkan sanksi yang lebih keras, sehingga Rusia “tidak lagi memiliki kemungkinan untuk melanjutkan genosida ini.”

Video yang dibagikan oleh Zelensky menunjukkan lorong-lorong yang dicat dengan ceria dipenuhi dengan logam bengkok.

“Ada beberapa hal yang lebih bejat daripada menargetkan mereka yang rentan dan tidak berdaya,” tulis Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, menambahkan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin akan dimintai pertanggungjawaban atas kejahatannya yang mengerikan.

WHO mengatakan telah mengkonfirmasi 10 kematian dalam serangan terhadap fasilitas kesehatan dan ambulans sejak pertempuran dimulai. Tidak jelas apakah jumlahnya termasuk serangan terhadap rumah sakit bersalin.

Menteri Luar Negeri AS Antony J. Blinken mengutuk “serangan tidak berbudi” Rusia dalam panggilan telepon dengan Kuleba-nya, kata Departemen Luar Negeri.

Dua minggu setelah serangan Rusia di Ukraina, militernya berjuang lebih dari yang diharapkan, tetapi pasukan invasi Putin yang berjumlah lebih dari 150.000 tentara mempertahankan keunggulan senjata yang mungkin tidak dapat diatasi saat menyerang kota-kota utama.

Meskipun sering terjadi penembakan berat di daerah berpenduduk, pejabat militer Amerika melaporkan sedikit perubahan di lapangan selama 24 jam sebelumnya, selain kemajuan Rusia melawan kota Kharkiv dan Mykolaiv, dalam pertempuran sengit. Para pejabat berbicara dengan syarat anonim untuk menilai situasi militer.

Pihak berwenang mengumumkan gencatan senjata baru untuk memungkinkan ribuan warga sipil melarikan diri dari kota-kota yang dibombardir. Zelensky mengatakan tiga koridor kemanusiaan beroperasi pada Rabu, dari Sumy di timur laut dekat perbatasan Rusia, dari pinggiran Kyiv dan dari Enerhodar, kota selatan tempat pasukan Rusia mengambil alih pembangkit nuklir besar.

Secara keseluruhan, katanya, sekitar 35.000 orang keluar. Evakuasi lebih lanjut direncanakan pada Kamis.

Orang-orang berhamburan keluar dari pinggiran kota Kyiv, banyak yang menuju ke pusat kota, saat ledakan terdengar di ibu kota dan sirene serangan udara terdengar berulang kali. Dari sana, para pengungsi berencana untuk naik kereta api menuju wilayah Ukraina barat tidak diserang.

Warga sipil yang meninggalkan pinggiran Kyiv, Irpin, terpaksa menyeberangi papan kayu licin dari jembatan darurat, karena Ukraina meledakkan beton yang mengarah ke Kyiv beberapa hari yang lalu untuk memperlambat kemajuan Rusia.

Dengan tembakan sporadis bergema di belakang mereka, petugas pemadam kebakaran menyeret seorang lelaki tua ke tempat yang aman dengan gerobak dorong, seorang anak mencengkeram tangan seorang prajurit yang membantu, dan seorang wanita berjalan beringsut, menggendong kucing berbulu di dalam mantel musim dinginnya. Mereka berjalan dengan susah payah melewati sebuah van yang jatuh dengan kata-kata “Ukraina Kami” yang tertulis di debu yang melapisi jendelanya.

“Kami memiliki waktu singkat saat ini,” kata Yevhen Nyshchuk, anggota pasukan pertahanan teritorial Ukraina. “Bahkan jika ada gencatan senjata sekarang, ada risiko tinggi peluru jatuh setiap saat.”

Upaya sebelumnya untuk membangun koridor evakuasi yang aman selama beberapa hari terakhir sebagian besar gagal karena apa yang dikatakan Ukraina sebagai serangan Rusia. Tapi Putin, dalam panggilan telepon dengan kanselir Jerman, menuduh militan nasionalis Ukraina menghambat evakuasi.

Di Mariupol, sebuah kota berpenduduk 430.000 orang di Laut Azov, pihak berwenang setempat bergegas menguburkan orang mati dari pertempuran dua minggu terakhir di kuburan massal. Pekerja kota menggali parit sepanjang 25 meter di salah satu kuburan tua kota dan membuat tanda salib saat mereka mendorong tubuh yang terbungkus karpet atau tas ke tepi.

Sekitar 1.200 orang tewas dalam pengepungan kota selama sembilan hari, kata kantor Zelensky.

Di seluruh negeri, ribuan diperkirakan telah tewas, baik warga sipil maupun tentara, sejak pasukan Putin menyerbu. PBB memperkirakan lebih dari 2 juta orang telah meninggalkan negara itu, eksodus pengungsi terbesar di Eropa sejak akhir Perang Dunia II.

Pertempuran mematikan listrik ke pembangkit nuklir Chornobyl yang dinonaktifkan, meningkatkan kekhawatiran tentang bahan bakar radioaktif bekas yang disimpan di lokasi dan harus tetap dingin. Namun badan pengawas nuklir PBB mengatakan pihaknya melihat “tidak ada dampak kritis terhadap keselamatan” dari hilangnya daya.

Krisis kemungkinan akan bertambah buruk karena pasukan Moskow meningkatkan pemboman kota-kota mereka dalam menanggapi apa yang tampaknya menjadi perlawanan Ukraina yang lebih kuat dan kerugian Rusia yang lebih besar daripada yang diantisipasi.

Pemerintahan Biden memperingatkan bahwa Rusia mungkin berusaha menggunakan senjata kimia atau biologi di Ukraina. Gedung Putih menolak klaim Rusia tentang pengembangan senjata kimia ilegal di negara yang diserbunya.

Minggu ini, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova – tanpa bukti – menuduh Ukraina menjalankan laboratorium senjata kimia dan biologi dengan dukungan AS. Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki menyebut klaim itu “tidak masuk akal” dan mengatakan itu bisa menjadi bagian dari upaya Rusia untuk meletakkan dasar bagi penggunaan senjata semacam itu sendiri terhadap Ukraina.

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengatakan serangan Rusia akan menjadi “lebih brutal dan tidak pandang bulu” ketika Putin mencoba untuk mendapatkan kembali momentum.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan pertempuran berlanjut di barat laut Kyiv. Kharkiv, Chernihiv, Sumy dan Mariupol dikepung dan tetap dikepung oleh pasukan Rusia.

Pasukan Rusia menempatkan peralatan militer di pertanian dan di tengah bangunan tempat tinggal di kota utara Chernihiv, kata militer Ukraina. Di selatan, Rusia dengan pakaian sipil maju ke kota Mykolaiv, pusat pembuatan kapal Laut Hitam yang berpenduduk setengah juta orang, katanya.

Militer Ukraina, sementara itu, sedang membangun pertahanan di kota-kota di utara, selatan dan timur, dan pasukan di sekitar Kyiv “bertahan” melawan serangan Rusia, kata pihak berwenang.

___

Jurnalis Associated Press Yuras Karmanau di Lviv, Ukraina, serta Felipe Dana dan Andrew Drake di Kyiv berkontribusi bersama dengan reporter lain di seluruh dunia.

——

Berhubungan

Apakah Anda di Ukraina? Apakah Anda memiliki keluarga di Ukraina? Apakah Anda atau keluarga Anda terpengaruh? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.

  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.


Posted By : pengeluaran hk