Perang Rusia-Ukraina: Cdn.  profesor di Ukraina merindukan perdamaian
Canada

Perang Rusia-Ukraina: Cdn. profesor di Ukraina merindukan perdamaian

VANCOUVER — Raungan sirene serangan udara telah menjadi bagian dari soundtrack kehidupan Svitlana Matviyenko.

Pertama kali dia mendengar alarm yang menandakan dia berada di sepanjang lintasan roket Rusia, Matviyenko panik. Sekarang, asisten profesor di sekolah komunikasi Universitas Simon Fraser memiliki rutinitas.

Dia menelepon orang tuanya, yang berusia 80-an dan tinggal satu blok darinya di kota Kamianets-Podilskyi, Ukraina barat, untuk memberi tahu mereka agar masuk ke “ruang aman” — ruang tanpa jendela yang lebih mudah diakses daripada ruang bawah tanah mereka — sampai dia memberi mereka semua-jelas.

Kemudian, dia memantau berbagai aplikasi dan grup perpesanan untuk memeriksa berapa lama waktu yang diharapkan.

Sirene bisa berlangsung selama 15 menit, atau selama dua jam. Satu alarm Sabtu malam berlangsung selama tiga jam. Sirene berbunyi dua atau tiga kali sehari, tetapi sejauh ini, kota itu terhindar dari pengeboman.

“Saya sangat, sangat senang saya di sini. Saya pikir saya akan benar-benar kehilangan akal jika saya (di Kanada),” kata Matviyenko. “Di sini saya merasa seperti saya setidaknya mengendalikan beberapa situasi.”

Seorang penduduk tetap Kanada, Matviyenko pergi ke Ukraina sedikit lebih dari setahun yang lalu untuk merawat ibunya, yang mengalami patah tulang belakang.

Dia juga dapat melanjutkan mengajar seminar pascasarjana tentang sejarah teori komunikasi kepada siswa di kampung halamannya di Metro Vancouver, tetapi hanya jika internet dapat diakses, katanya.

Sebelum Rusia memulai invasi ke Ukraina akhir bulan lalu, dia mengatakan dia memiliki “kebiasaan buruk” meninggalkan televisi saat dia tidur. Tapi kebiasaan itu hilang setelah hari pertama invasi, katanya.

“Saya hanya ingin diam,” katanya.

“Perasaan saya berubah beberapa kali selama minggu pertama perang. Ketika saya bangun dan mendengar keheningan, saya merasakan gelombang hangat mengalir di seluruh tubuh saya, seperti kenikmatan mutlak. Perasaan hampir orgasme. Saya terkejut dengan reaksi mendalam seperti itu. fakta bahwa saya mendengarnya tenang.”

Matviyenko mengatakan dia membuat dirinya sibuk sepanjang hari antara mengajar kelas dan menulis buku.

“Terlalu kuat” untuk mengatakan bahwa dia hidup setiap hari karena ini mungkin yang terakhir, tetapi ada “perasaan halus” bahwa itu mungkin suatu kemungkinan, katanya.

“Saya harus melakukannya lebih cepat, atau saya harus menyelesaikannya lebih cepat. Karena sesuatu mungkin terjadi sekarang,” katanya. “Batas waktu menjadi sedikit terlalu harfiah.”

Ada juga kebutuhan yang terburu-buru namun tenang untuk merayakan momen-momen kehidupan sejak “suara aneh” perang pertama kali dimulai pada pertengahan Februari, katanya.

Untuk pertama kalinya dalam kira-kira 20 tahun sejak Matviyenko meninggalkan rumah, dia mengatakan dia merayakan ulang tahunnya pada hari Jumat bersama orang tuanya. Dia berusia 46 tahun.

Ibunya bersikeras membuat holubtsi, yang merupakan hidangan kubis isi tradisional Ukraina dan favorit, katanya sambil tertawa.

“Kami sangat senang dengan holubtsi sehingga kami benar-benar melewatkan satu sirene serangan udara,” kata Matviyenko. “Tidak mendengarnya sama sekali. Kami hanya tertawa dan merayakannya di sana. Untungnya tidak ada yang terjadi dan kami tidak dipukul.”

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 14 Maret 2022.

___

Berhubungan

Apakah Anda di Ukraina? Apakah Anda memiliki keluarga di Ukraina? Apakah Anda atau keluarga Anda terpengaruh? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.

  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.


Posted By : togel hongkonģ malam ini