Perang Rusia-Ukraina: Pembicaraan dilanjutkan saat serangan melebar
Uncategorized

Perang Rusia-Ukraina: Pembicaraan dilanjutkan saat serangan melebar

LVIV, UKRAINA — Ukraina yang terkepung memberikan harapan pada Senin bahwa pembicaraan diplomatik baru dengan Rusia mungkin membuka jalan bagi lebih banyak warga sipil untuk mengungsi, sehari setelah Moskow meningkatkan serangannya dengan menembaki daerah-daerah yang sangat dekat dengan perbatasan Polandia. Pemimpin Ukraina memperingatkan bahwa serangan itu dapat meluas ke negara-negara tetangga.

Rudal Rusia menghantam sebuah pangkalan militer di Ukraina barat pada hari Minggu, menewaskan 35 orang dalam serangan terhadap fasilitas yang berfungsi sebagai pusat penting untuk kerjasama antara Ukraina dan negara-negara NATO yang mendukung pertahanannya. Ini meningkatkan kemungkinan bahwa aliansi dapat ditarik ke dalam pertarungan. Serangan itu juga sarat dengan simbolisme dalam konflik yang telah menghidupkan kembali persaingan lama Perang Dingin dan mengancam akan menulis ulang tatanan keamanan global saat ini.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyebutnya sebagai “hari hitam,” dan sekali lagi mendesak para pemimpin NATO untuk menetapkan zona larangan terbang di atas negara itu, sebuah permohonan yang Barat katakan dapat meningkatkan perang menjadi konfrontasi nuklir.

“Jika Anda tidak menutup langit kami, hanya masalah waktu sebelum rudal Rusia jatuh di wilayah Anda. wilayah NATO. Di rumah warga negara-negara NATO,” kata Zelensky, mendesak Presiden Rusia Vladimir Putin untuk bertemu dengannya secara langsung, permintaan yang tidak dijawab oleh Kremlin.

Para diplomat akan melanjutkan pembicaraan Senin, menurut kantor berita negara Rusia Tass. Sementara itu, Presiden AS Joe Biden mengirim penasihat keamanan nasionalnya ke Roma untuk bertemu dengan seorang pejabat China atas kekhawatiran bahwa Beijing memperkuat disinformasi Rusia dan dapat membantu Moskow menghindari sanksi ekonomi Barat.

PBB telah mencatat setidaknya 596 kematian warga sipil, meskipun diyakini jumlah korban sebenarnya jauh lebih tinggi, dan kantor Jaksa Agung Ukraina mengatakan bahwa setidaknya 85 anak-anak termasuk di antara mereka. Jutaan orang lagi telah meninggalkan rumah mereka di tengah konflik tanah terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II.

Sejak invasi mereka lebih dari dua minggu lalu, pasukan Rusia telah berjuang untuk maju melintasi Ukraina, dalam menghadapi perlawanan yang lebih keras dari yang diperkirakan, didukung oleh dukungan senjata Barat. Sebaliknya, pasukan Rusia telah mengepung beberapa kota dan memukul mereka dengan serangan, menghantam dua lusin fasilitas medis dan menciptakan serangkaian krisis kemanusiaan.

Pertempuran itu meluas Minggu ke fasilitas luas di Yavoriv, ​​yang telah lama digunakan untuk melatih tentara Ukraina, seringkali dengan instruktur dari Amerika Serikat dan negara-negara lain dalam aliansi Barat. Lebih dari 30 rudal jelajah Rusia menargetkan situs tersebut. Selain korban jiwa, Kementerian Pertahanan Ukraina mengatakan 134 orang terluka dalam serangan itu.

Pangkalan itu berjarak kurang dari 25 kilometer dari perbatasan Polandia dan tampaknya menjadi target paling barat yang diserang selama 18 hari invasi Rusia. Ini telah menjadi tuan rumah latihan pelatihan NATO, menjadikannya simbol kuat dari ketakutan lama Rusia bahwa perluasan 30 anggota aliansi militer Barat untuk memasukkan negara-negara bekas Soviet mengancam keamanannya – sesuatu yang disangkal NATO. Namun, ancaman yang dirasakan dari NATO adalah pusat pembenaran Moskow untuk perang, dan telah menuntut Ukraina membatalkan ambisinya untuk bergabung dengan aliansi.

Ina Padi, seorang Ukraina berusia 40 tahun yang melintasi perbatasan dengan keluarganya, sedang berlindung di sebuah stasiun pemadam kebakaran di Wielkie Oczy, Polandia, ketika dia terbangun oleh ledakan Minggu pagi yang mengguncang jendelanya.

“Saya mengerti pada saat itu, bahkan jika kita bebas darinya, (perang) masih mengejar kita,” katanya.

Pejuang Rusia juga menembaki bandara di kota barat Ivano-Frankivsk, yang berjarak kurang dari 150 kilometer sebelah utara Rumania dan 250 kilometer dari Hongaria, dua sekutu NATO lainnya.

NATO mengatakan hari Minggu bahwa mereka saat ini tidak memiliki personel di Ukraina, meskipun Amerika Serikat telah meningkatkan jumlah pasukan AS yang dikerahkan ke Polandia. Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan Barat akan menanggapi jika serangan Rusia menyebar ke luar Ukraina dan mengenai anggota NATO, bahkan secara tidak sengaja.

Para pemimpin Ukraina dan Eropa telah mendorong dengan keberhasilan yang terbatas bagi Rusia untuk memberikan jalan yang aman bagi warga sipil yang terjebak oleh pertempuran. Pihak berwenang Ukraina mengatakan Minggu bahwa lebih dari 10 koridor kemanusiaan akan dibuka, termasuk dari kota pelabuhan Mariupol yang terkepung. Tetapi janji-janji seperti itu telah berulang kali dilanggar, dan pada Minggu malam tidak ada kabar apakah orang dapat menggunakan jalur evakuasi.

Komite Palang Merah Internasional mengatakan penderitaan di Mariupol “sangat besar” dan ratusan ribu orang menghadapi kekurangan makanan, air dan obat-obatan.

“Mayat, warga sipil dan kombatan, tetap terperangkap di bawah puing-puing atau tergeletak di tempat terbuka di mana mereka jatuh,” kata Palang Merah dalam sebuah pernyataan. “Cedera yang mengubah hidup dan kondisi kronis yang melemahkan tidak dapat diobati.”

Pertarungan untuk Mariupol sangat penting karena penangkapannya dapat membantu Rusia membangun koridor darat ke Krimea, yang direbutnya dari Ukraina pada 2014.

Di tempat lain, pertempuran berlanjut di berbagai bidang.

Di kota Mykolaiv, Ukraina selatan, dekat Laut Hitam, pihak berwenang melaporkan sembilan orang tewas dalam pengeboman. Mereka mengatakan serangan udara Rusia di sebuah biara dan sebuah resor anak-anak di wilayah Donetsk timur menghantam tempat-tempat di mana para biarawan dan lainnya berlindung, melukai 32 orang.

Di sekitar ibukota, Kyiv, target politik dan strategis utama untuk invasi, pertempuran juga meningkat, dengan penembakan semalam di pinggiran barat laut dan serangan rudal hari Minggu yang menghancurkan sebuah gudang di timur. Seorang pembuat film dan jurnalis Amerika tewas dalam serangan oleh pasukan Rusia.

Di pinggiran Kyiv Irpin, tentara Ukraina Alexei Lipirdi, 46, mengatakan bahwa Rusia “ingin mengintimidasi kami sehingga kami tidak akan tenang,” tetapi dia dan unitnya tetap menentang. Saat dia berbicara, asap mengepul dari gedung-gedung yang jauh dan mobil-mobil berdiri rusak atau ditinggalkan.

___

Jurnalis Associated Press dari seluruh dunia berkontribusi pada laporan ini.

___

Berhubungan

Apakah Anda di Ukraina? Apakah Anda memiliki keluarga di Ukraina? Apakah Anda atau keluarga Anda terpengaruh? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.

  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.


Posted By : keluaran hongkong malam ini