Perang Ukraina memicu ketakutan di kalangan pemuda Rusia usia wajib militer
World

Perang Ukraina memicu ketakutan di kalangan pemuda Rusia usia wajib militer

Ketika pasukan Moskow terjebak di Ukraina, banyak anak muda Rusia usia wajib militer semakin gelisah tentang prospek dikirim ke medan perang. Membuat ketakutan itu sangat akut adalah wajib militer musim semi tahunan yang dimulai Jumat dan bertujuan untuk mengumpulkan 134.500 orang untuk tur satu tahun tugas militer.

Menteri Pertahanan Sergei Shoigu berjanji pada pertemuan petinggi militer minggu ini bahwa rekrutan baru tidak akan dikirim ke garis depan atau “titik panas”.

Namun pernyataan itu disambut dengan skeptis oleh banyak orang di Rusia yang mengingat perang separatis di republik selatan Chechnya pada 1990-an dan awal 2000-an, ketika ribuan pemuda yang kurang terlatih tewas.

“Saya tidak mempercayai mereka ketika mereka mengatakan bahwa mereka tidak akan mengirim wajib militer ke dalam pertempuran. Mereka berbohong sepanjang waktu,” kata Vladislav, 22 tahun yang sedang menyelesaikan studinya dan khawatir dia bisa menghadapi wajib militer segera setelah lulus. Dia meminta agar nama belakangnya tidak digunakan, karena takut akan pembalasan.

Semua pria Rusia berusia 18-27 harus menjalani satu tahun di militer, tetapi sebagian besar menghindari wajib militer karena alasan kesehatan atau penangguhan yang diberikan kepada mahasiswa. Bagian pria yang menghindari wajib militer sangat besar di Moskow dan kota-kota besar lainnya.

Bahkan ketika Presiden Vladimir Putin dan para pejabatnya mengatakan bahwa wajib militer tidak terlibat dalam apa yang disebut otoritas Rusia sebagai “operasi militer khusus di Ukraina”, banyak yang tampaknya telah ditawan pada hari-hari awalnya. Video muncul dari Ukraina dari orang Rusia yang ditangkap, beberapa ditampilkan memanggil orang tua mereka, dan ditempatkan di media sosial.

Ibu dari salah satu tahanan mengatakan dia mengenali putranya yang berusia 20 tahun dalam sebuah video meskipun dia diperlihatkan ditutup matanya.

“Saya mengenalinya dari bibirnya, dari dagunya. Anda tahu, saya akan mengenalinya dengan jari-jarinya,” kata wanita itu, yang meminta untuk disebutkan namanya hanya dengan nama depannya, Lyubov, untuk alasan keamanan. “Saya menyusuinya. Saya membesarkannya.”

Kementerian Pertahanan terpaksa menarik kembali pernyataannya dan mengakui bahwa beberapa wajib militer dikirim ke Ukraina “secara tidak sengaja” dan ditawan saat bertugas dengan unit suplai jauh dari depan.

Ada dugaan bahwa sebelum invasi, beberapa wajib militer dipaksa untuk menandatangani kontrak militer yang memungkinkan mereka untuk dikirim ke medan pertempuran — tugas yang biasanya hanya diperuntukkan bagi sukarelawan di ketentaraan. Beberapa tentara yang ditangkap mengatakan bahwa mereka diberitahu oleh komandan mereka bahwa mereka akan pergi ke latihan militer tetapi tiba-tiba menemukan diri mereka bertempur di Ukraina.

Lyudmila Narusova, anggota majelis tinggi parlemen Rusia, pada awal Maret berbicara tentang seluruh kompi yang terdiri dari 100 orang yang dipaksa menandatangani kontrak semacam itu dan dikirim ke zona pertempuran — dan hanya empat yang selamat. Pejabat militer tidak mengomentari tuduhannya.

Svetlana Agapitova, komisaris hak asasi manusia di St. Petersburg, mengatakan Rabu bahwa kerabat dari tujuh tentara telah menulis kepadanya untuk mengeluh bahwa orang-orang itu dipaksa untuk menandatangani kontrak dan dikirim ke Ukraina di luar keinginan mereka. Dia mengatakan dua dari mereka sudah dibawa kembali ke Rusia.

Dalam beberapa tahun terakhir, Kremlin telah menekankan peningkatan bagian dari tentara kontrak sukarela karena berusaha untuk memodernisasi tentara dan meningkatkan kesiapannya. Kekuatan 1 juta sekarang memiliki lebih dari 400.000 tentara kontrak, termasuk 147.000 di infanteri. Jika perang berlarut-larut, jumlah itu mungkin tidak cukup untuk menopang operasi.

Kremlin pada akhirnya dapat menghadapi pilihan: Tetap berjuang dengan jumlah pasukan yang terbatas dan melihat kebuntuan ofensif, atau mencoba untuk mengisi kembali barisan dengan rancangan yang lebih luas dan berisiko menimbulkan kemarahan publik yang dapat memicu sentimen anti-draf dan mengacaukan situasi politik. Skenario seperti itu terjadi selama pertempuran di Chechnya.

Dmitry, seorang ahli IT berusia 25 tahun, memiliki penundaan yang seharusnya membuatnya keluar dari wajib militer karena alasan medis. Tapi dia masih gugup seperti banyak orang lain, takut pihak berwenang bisa tiba-tiba mengabaikan beberapa penangguhan untuk mendukung militer.

“Aku benci perang. Saya pikir itu bencana total, ”kata Dmitry, yang juga meminta agar namanya tidak disebutkan, karena takut akan pembalasan. “Saya khawatir pemerintah bisa mengubah aturan dan saya bisa menghadapi RUU itu. Mereka juga mengatakan selama berbulan-bulan bahwa mereka tidak akan menyerang Ukraina, jadi mengapa saya harus mempercayai apa yang mereka katakan tentang rancangan itu sekarang?”

Undang-undang yang diusulkan akan memfasilitasi rancangan tersebut dengan memungkinkan perekrut militer untuk memanggil wajib militer dengan lebih mudah, tetapi RUU tersebut telah ditunda untuk saat ini.

Namun, itu menambah kecemasan publik.

Alexei Tabalov, seorang pengacara yang menyarankan wajib militer, mengatakan panel medis di kantor perekrutan sering menerima pemuda yang harus dibebaskan dari layanan karena sakit. Sekarang, tambahnya, sikap mereka bisa tumbuh lebih keras.

“Sangat mungkin dokter menutup mata terhadap penyakit wajib militer dan menyatakan mereka layak untuk tugas militer,” kata Tabalov.

Selain menurunkan standar medis untuk wajib militer, ada kekhawatiran bahwa pemerintah dapat mencoba memberlakukan semacam darurat militer yang akan melarang pria Rusia meninggalkan negara itu dan, seperti Ukraina, memaksa mereka untuk berperang.

“Kami telah menerima banyak telepon dari orang-orang yang takut akan mobilisasi,” kata Tabalov. “Orang-orang sekarang takut akan segala sesuatu dalam situasi ini. Tidak ada yang berpikir sebelumnya tentang perlunya menganalisis undang-undang tentang mobilisasi.”

Kremlin membantah keras rencana semacam itu, dan pejabat militer bersikeras bahwa tentara memiliki cukup tentara kontrak untuk bertugas di Ukraina. Namun, banyak orang Rusia tetap skeptis terhadap penolakan para pejabat, mengingat rekam jejak mereka.

“Kepercayaan macam apa yang bisa ada jika Putin mengatakan suatu hari bahwa wajib militer tidak akan dikirim ke sana … dan kemudian Kementerian Pertahanan mengakui bahwa mereka ada di sana?” tanya Tabalov.

Undang-undang yang ada mengizinkan layanan sipil alternatif selama 21 bulan di rumah sakit, panti jompo, dan fasilitas lain bagi mereka yang menganggap tugas militer tidak sesuai dengan keyakinan mereka, tetapi kantor wajib militer sering mengabaikan permintaan untuk layanan tersebut.

Setelah perang dimulai, Tabalov mengatakan kelompoknya melihat peningkatan besar dalam pertanyaan tentang undang-undang dinas alternatif, yang diungkapkan secara samar-samar dan memungkinkan pejabat militer untuk dengan mudah menolak lamaran.

“Kami khawatir bahwa dalam suasana militer saat ini, kantor wajib militer dapat mengambil sikap lebih keras dan menolak banding untuk layanan sipil alternatif,” katanya.

___

Berhubungan

Apakah Anda memiliki anggota keluarga Ukraina dan Rusia? Bagaimana Anda menangani krisis? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.

  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.


Posted By : pengeluaran hk