Perang Ukraina mendorong AS, kesepakatan UE untuk melemahkan energi Rusia
Uncategorized

Perang Ukraina mendorong AS, kesepakatan UE untuk melemahkan energi Rusia

BRUSSEL –

Dengan kecepatan yang menakjubkan, perang Rusia di Ukraina mendorong Eropa Barat ke pelukan Amerika Serikat lagi, dan pelukan itu terutama terlihat ketika Presiden AS Joe Biden menawarkan perluasan besar pengiriman gas alam kepada mitranya dari Uni Eropa pada hari Jumat.

Berbicara dengan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, Biden mengatakan masalah inti adalah “membantu Eropa mengurangi ketergantungannya pada gas Rusia secepat mungkin.” Dan Eropa, yang bergantung pada Moskow untuk 40% dari gas alam yang digunakan untuk memanaskan rumah, menghasilkan listrik dan menggerakkan industri, membutuhkan bantuan.

Sebuah kesalahan perhitungan ekonomi dengan konsekuensi geopolitik yang besar, banyak negara Uni Eropa membiarkan diri mereka menjadi semakin bergantung pada bahan bakar fosil Rusia selama bertahun-tahun, dengan sia-sia berharap perdagangan akan mengatasi permusuhan Perang Dingin di benua yang terlalu sering terbelah oleh konflik.

Praktik yang sudah berlangsung lama itu berarti blok 27 negara tidak bisa begitu saja menghentikan impor energi Rusia sebagai bagian dari sanksi Barat untuk menghukum Moskow atas invasi sebulan yang lalu.

Dan mengubah kebijakan energi sama rumitnya dengan membalikkan pembawa gas alam cair di laut yang bergelombang. Pada kenyataannya, itu akan memakan waktu bertahun-tahun.

Di sinilah Biden melangkah pada hari Jumat. Berdasarkan rencana tersebut, Amerika Serikat dan beberapa mitra yang berpikiran sama akan meningkatkan ekspor gas alam cair, atau LNG, ke Eropa sebesar 15 miliar meter kubik tahun ini. Ekspor tersebut akan meningkat tiga kali lipat di tahun-tahun berikutnya, sebuah langkah yang diperlukan jika UE dapat mendukung klaimnya untuk menyingkirkan impor Rusia dalam lima tahun.

“Kami berada di jalur yang tepat sekarang untuk melakukan diversifikasi dari gas Rusia dan menuju pemasok yang dapat diandalkan dan dapat dipercaya dari teman dan mitra kami,” kata von der Leyen.

Ini akan membutuhkan investasi besar, dan mendapatkan lebih banyak gas alam cair ke Eropa bisa jadi sulit. Fasilitas ekspor AS sudah beroperasi pada kapasitasnya, dan kebanyakan terminal baru masih dalam tahap perencanaan. Sebagian besar pengiriman AS sudah pergi ke Eropa.

Bahkan jika AS dapat mengirimkan lebih banyak gas ke Eropa, benua itu mungkin kesulitan untuk menerimanya. Terminal impor berada di daerah pesisir, dan sistem perpipaan Eropa tidak memiliki semua koneksi yang diperlukan untuk mengirim gas alam ke seluruh benua.

Tetapi Eropa mencari solusi di mana pun. Beberapa negara – Jerman, Italia dan Bulgaria di antaranya – lebih bergantung pada gas Rusia daripada yang lain, memperumit upaya untuk menyepakati jalan keluar yang lebih cepat atau boikot total sekarang.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan embargo langsung melalui sanksi energi akan menelan biaya ribuan pekerjaan dan membuat sekolah dan rumah tidak memanas. Sementara itu, Eropa masih harus mengisi kembali cadangan gas yang sangat menipis selama musim dingin lalu.

Namun, LNG tidak bisa begitu saja disulap begitu saja. Hal ini membutuhkan terminal ekspor yang mengubah gas menjadi cairan super-dingin, kemudian terminal penerimaan di ujung lain untuk mengubahnya kembali menjadi bentuk gas untuk masuk ke sistem pipa Eropa. Terminal menelan biaya miliaran dan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dibangun. Dengan harga gas yang tinggi akibat krisis energi dan goncangan perang hingga pasar energi yang bergejolak, terminal dan kapal tanker di seluruh dunia sudah penuh dipesan, membuat pelanggan bersaing untuk mendapatkan pengiriman yang tersedia.

Meskipun inisiatif AS-UE kemungkinan akan membutuhkan fasilitas baru untuk mengimpor gas alam cair, Gedung Putih mengatakan hal itu juga diarahkan untuk mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil dalam jangka panjang melalui efisiensi energi dan sumber energi alternatif.

Tetapi para pegiat iklim mengkritik perjanjian tersebut dan sebaliknya meminta AS dan UE untuk fokus pada energi terbarukan dan mengurangi permintaan bahan bakar fosil.

Itu “adalah solusi yang lebih terjangkau dan berkelanjutan yang tidak mengunci Eropa ke dalam infrastruktur atau kesepakatan yang tidak diperlukan,” kata Raphael Hanoteaux, penasihat kebijakan senior di kelompok lingkungan E3G yang berbasis di Brussels.

AS telah secara dramatis meningkatkan ekspor LNG dalam beberapa tahun terakhir, dan sebagian besar sudah pergi ke Eropa, menurut Center for Liquefied Natural Gas, sebuah kelompok lobi industri. Meskipun sebagian besar pasokan sudah dikontrakkan ke pembeli, masih ada peluang untuk mengalihkan tujuannya.

“AS berada dalam posisi unik karena memiliki LNG fleksibel yang dapat dialihkan ke Eropa atau Asia, tergantung pada siapa yang bersedia membayar harga itu,” kata Emily McClain, analis pasar gas di Rystad.

Berdasarkan kesepakatan itu, seorang pejabat senior pemerintah AS mengatakan pemerintah akan melanjutkan upaya yang ada untuk memasok LNG, sementara seiring waktu, Eropa akan berkomitmen untuk permintaan stabil sekitar 50 miliar meter kubik.

Jerman, raksasa industri Eropa, telah mulai melakukan upaya besar untuk membawa gas itu dari terminal pesisir, terutama setelah menangguhkan persetujuan pipa gas alam Nord Stream 2 dari Rusia bulan lalu.

Rencana pemerintah untuk menutup pembangkit nuklir terakhir Jerman tahun ini dan menghapus pembangkit listrik tenaga batu bara pada tahun 2030 sangat bergantung pada gas alam sebagai “jembatan” sampai energi terbarukan yang cukup dapat diproduksi untuk ekonomi terbesar Eropa.

Wakil Kanselir Robert Habeck mengatakan Jerman sekarang berharap dapat menjadi hampir sepenuhnya independen dari gas Rusia pada pertengahan tahun 2024. Untuk melakukan ini, pemerintah telah mengamankan penggunaan tiga terminal “mengambang” yang mampu mengubah LNG yang dibawa oleh kapal kembali dalam bentuk gas dan bekerja keras untuk membangun terminal LNG permanen untuk impor jangka panjang.

“Pada saat terminal dapat membantu kita, kita sudah bisa mencapai transisi” ke energi terbarukan, aktivis pemuda Clara Duvigneau mengatakan pada rapat umum iklim di Berlin.


——–


Reporter Associated Press Chris Megarian dan Sam Petrequin di Brussels, Cathy Bussewitz di New York, dan Frank Jordans dari Berlin berkontribusi


Berhubungan


Apakah Anda memiliki anggota keluarga Ukraina dan Rusia? Bagaimana Anda menangani krisis? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.
  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.

Posted By : togel hongkonģ hari ini