Perang Ukraina: Ukraina menuduh Rusia yang mundur melakukan pembantaian sipil
Brody

Perang Ukraina: Ukraina menuduh Rusia yang mundur melakukan pembantaian sipil

BUCHA, UKRAINA —
Peringatan: Cerita ini berisi detail yang mungkin mengganggu.

Pasukan Ukraina menemukan mayat-mayat brutal dengan tangan terikat, luka tembak di kepala dan tanda-tanda penyiksaan setelah tentara Rusia mundur dari pinggiran Kyiv, kata pihak berwenang Minggu, memicu seruan baru untuk penyelidikan kejahatan perang dan sanksi terhadap Rusia.

Wartawan Associated Press di Bucha, sebuah kota kecil di barat laut ibu kota, melihat mayat sedikitnya sembilan orang berpakaian sipil yang tampaknya telah tewas dari jarak dekat. Setidaknya ada dua orang yang tangannya diikat ke belakang. AP juga melihat dua jenazah terbungkus plastik, diikat dengan selotip dan dibuang ke selokan.

Pihak berwenang mengatakan mereka mendokumentasikan bukti dugaan kekejaman untuk menambah kasus mereka dalam menuntut pejabat Rusia atas kejahatan perang. Untuk menghukum, jaksa Pengadilan Kriminal Internasional perlu menunjukkan pola serangan mematikan tanpa pandang bulu terhadap warga sipil selama invasi Rusia.

Oleksiy Arestovych, seorang penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, mengatakan sejumlah warga ditemukan tewas di jalan-jalan Bucha dan pinggiran Kyiv Irpin dan Hostomel dalam apa yang tampak seperti “adegan dari film horor.”

Beberapa orang ditembak di kepala dan tangan mereka diikat, dan beberapa tubuh menunjukkan tanda-tanda penyiksaan, kata Arestovych. Ada juga laporan pemerkosaan, katanya.

Sehari sebelumnya, wartawan AP menyaksikan tentara Ukraina dengan hati-hati memindahkan setidaknya enam mayat dari sebuah jalan di Bucha dengan kabel jika Rusia memiliki jebakan jenasah dengan bahan peledak sebelum penarikan mereka. Penduduk setempat mengatakan orang-orang yang tewas adalah warga sipil yang dibunuh tanpa provokasi, sebuah klaim yang tidak dapat diverifikasi secara independen.

“Apa yang terjadi di Bucha dan pinggiran lain Kyiv hanya dapat digambarkan sebagai genosida,” kata Wali Kota Kyiv Vitali Klitschko kepada surat kabar Jerman Bild. Klitschko meminta negara-negara lain untuk segera mengakhiri impor gas Rusia, dengan mengatakan mereka mendanai pembunuhan itu.

“Tidak sepeser pun harus pergi ke Rusia lagi. Itu uang berdarah yang digunakan untuk membantai orang. Embargo gas dan minyak harus segera datang,” kata walikota.

Pasukan Rusia bergerak ke Ukraina dari tiga sisi pada 24 Februari, dan tentara yang masuk dari utara di Belarusia menghabiskan waktu berminggu-minggu untuk mencoba membuka jalan ke Kyiv. Kemajuan mereka terhenti di hadapan pembangkangan tegas dari pembela Ukraina, dan Moskow mengatakan minggu ini akan memusatkan invasi di tempat lain ke depan.

Tanda-tanda pertempuran sengit ada di mana-mana setelah pasukan Rusia mundur ke utara untuk kembali ke Belarus: kendaraan lapis baja yang hancur dari kedua tentara tergeletak di jalan-jalan dan ladang bersama dengan peralatan militer yang tersebar. Militer Ukraina mengatakan pasukannya terus menyisir daerah di luar ibu kota untuk mencari ranjau, korban tewas dan untuk setiap pejuang Rusia yang tersisa.

Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba, juga menyerukan sanksi yang lebih keras terhadap Rusia, termasuk embargo energi penuh, atas penemuan di utara Kyiv. Kuleba mentweet hari Minggu bahwa “pembantaian Bucha disengaja,” menuduh “Rusia bertujuan untuk menghilangkan sebanyak mungkin warga Ukraina.”

Charles Michel, presiden Dewan Eropa, menulis di Twitter bahwa dia terkejut dengan “gambaran mengerikan dari kekejaman yang dilakukan oleh tentara Rusia” di wilayah ibu kota. Uni Eropa dan organisasi non-pemerintah membantu dalam upaya untuk melestarikan bukti kejahatan perang, menurut Michel, yang menjanjikan “sanksi Uni Eropa lebih lanjut” terhadap Rusia.

Para menteri luar negeri Prancis, Jerman, Italia, dan Inggris secara terpisah mengutuk apa yang dijelaskan dan mengatakan Rusia akan dimintai pertanggungjawaban.

“Kami tidak akan membiarkan Rusia menutupi keterlibatan mereka dalam kekejaman ini melalui disinformasi sinis dan akan memastikan bahwa realitas tindakan Rusia terungkap,” kata Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss.

Saat Rusia mundur dari ibu kota, bagian lain negara itu dikepung. Rusia mengatakan pihaknya mengarahkan pasukan ke Ukraina timur, di mana separatis yang didukung Rusia telah memerangi pasukan Ukraina selama delapan tahun.

Mariupol, sebuah pelabuhan tenggara yang terletak di Laut Azov, tetap terputus dari bagian lain negara itu ketika pasukan darat Rusia berjuang untuk menduduki kota itu. Sekitar 100.000 warga sipil – kurang dari seperempat dari 430.000 populasi sebelum perang – diyakini terperangkap di sana dengan sedikit atau tanpa makanan, air, bahan bakar, dan obat-obatan.

Komite Palang Merah Internasional mengatakan pihaknya berharap tim yang terdiri dari sembilan staf dan tiga kendaraan yang dikirim Sabtu untuk membantu mengevakuasi penduduk akan mencapai Mariupol pada hari Minggu tetapi memperingatkan, “Situasi di lapangan tidak stabil dan dapat berubah dengan cepat.”

Pihak berwenang Ukraina mengatakan Rusia setuju beberapa hari lalu untuk mengizinkan perjalanan yang aman dari kota itu, yang telah menjadi lokasi beberapa serangan terburuk dan penderitaan terbesar, tetapi perjanjian serupa telah gagal berulang kali di bawah penembakan yang terus berlanjut.

Sebuah tempat parkir supermarket di kota Zaporizhzhia, Ukraina, telah menjadi tempat pementasan bagi puluhan ribu orang yang melarikan diri dari Mariupol.

Peycheva Olena, yang berhasil keluar dari kota yang terkepung, mengatakan kepada Sky News Inggris bahwa dia terpaksa meninggalkan tubuh suaminya tanpa dikubur ketika dia terbunuh dalam penembakan.

“Ada tembakan, dan kami mencoba menyeretnya pergi tapi itu terlalu banyak, kami tidak bisa melakukannya,” jelas putrinya, Kristina Katrikova.

Sementara geografi medan perang berubah, sedikit perubahan bagi banyak orang Ukraina pada hari ke-39 perang yang telah mengirim lebih dari 4 juta orang melarikan diri dari negara itu sebagai pengungsi dan jutaan lainnya mengungsi dari rumah mereka.

Walikota Chernihiv, yang juga telah diserang selama berminggu-minggu, mengatakan Minggu bahwa penembakan Rusia tanpa henti telah menghancurkan 70% kota utara. Seperti di Mariupol, Chernihiv telah terputus dari pengiriman makanan dan persediaan lainnya.

“Orang-orang berpikir bagaimana mereka bisa hidup sampai besok,” kata Walikota Vladyslav Atroshenko.

Pada hari Minggu pagi, pasukan Rusia meluncurkan rudal di pelabuhan Laut Hitam Odesa, di Ukraina selatan, mengirimkan awan asap gelap yang menutupi bagian kota. Militer Rusia mengatakan targetnya adalah pabrik pengolahan minyak dan depot bahan bakar di sekitar Odesa, yang merupakan pelabuhan terbesar di Ukraina dan rumah bagi angkatan lautnya.

“Saya tinggal di gedung delapan lantai itu. Pada pukul enam pagi, Rusia melancarkan serangan, dan bongkahan batu ini mencapai rumah saya,” kata Maiesienko Ilia, yang tinggal di dekat salah satu fasilitas yang ditargetkan.

Dewan kota Odesa mengatakan pertahanan udara Ukraina menembak jatuh beberapa rudal sebelum menghantam kota itu. Juru bicara militer Ukraina Vladyslav Nazarov mengatakan tidak ada korban jiwa dari serangan itu.

Gubernur regional di Kharkiv, Minggu, mengatakan bahwa artileri dan tank Rusia melakukan lebih dari 20 serangan di kota terbesar kedua Ukraina dan pinggirannya di timur laut negara itu selama sehari terakhir.

Kepala delegasi Ukraina dalam pembicaraan dengan Rusia mengatakan para perunding Moskow secara informal menyetujui sebagian besar rancangan proposal yang dibahas selama pembicaraan tatap muka di Istanbul minggu ini, tetapi tidak ada konfirmasi tertulis yang diberikan.

Negosiator Ukraina, Davyd Arakhamia mengatakan di TV Ukraina bahwa dia berharap proposal itu cukup berkembang sehingga Zelenskyy dan Presiden Rusia Vladimir Putin dapat bertemu untuk membahasnya. Tetapi negosiator utama Rusia dalam pembicaraan dengan Ukraina, Vladimir Medinksy, seperti dikutip oleh kantor berita Interfax mengatakan terlalu dini untuk membicarakan pertemuan antara kedua pemimpin.

Saat pasukan negaranya merebut kembali wilayah utara ibu kota dari pasukan Rusia yang berangkat, Zelenskyy meminta semua warga Ukraina untuk melakukan apa pun yang mereka bisa “untuk menggagalkan taktik musuh dan melemahkan kemampuannya.”

“Perdamaian tidak akan menjadi hasil dari keputusan apa pun yang dibuat musuh di suatu tempat di Moskow. Tidak perlu ada harapan kosong bahwa mereka akan meninggalkan tanah kami begitu saja. Kami hanya dapat memiliki perdamaian dengan pertempuran,” kata Zelenskyy Sabtu malam.

——

Yuras Karmanau melaporkan dari Lviv, Ukraina. Andrea Rosa di Irpin, Ukraina, dan wartawan Associated Press di seluruh dunia berkontribusi pada laporan ini.

—-

Berhubungan

Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang serangan di Ukraina? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.

  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.


Posted By : keluaran hongkong malam ini