‘Perangkap dingin’ karbon dioksida dikonfirmasi di bulan
Brody

‘Perangkap dingin’ karbon dioksida dikonfirmasi di bulan

TORONTO – Para peneliti akhirnya mengkonfirmasi keberadaan ‘perangkap dingin’ karbon dioksida di bulan setelah beberapa dekade penelitian, sebuah penemuan yang merupakan bagian integral dari potensi robot jangka panjang atau kehadiran manusia di sana, menurut sebuah makalah yang diterbitkan bulan lalu di jurnal. Surat Penelitian Geofisika.

Mirip dengan Pluto, daerah kutub bulan yang dibayangi secara permanen bertahan pada suhu yang cukup dingin untuk memungkinkan karbon dioksida membeku dan tetap padat bahkan selama puncak panas di musim panas bulan.

Konfirmasi tersebut kemungkinan akan memiliki “pengaruh besar dalam membentuk misi bulan di masa depan,” menurut rilis berita, karena robot masa depan atau penjelajah manusia dapat menggunakan karbon dioksida beku untuk membuat bahan bakar atau bahan untuk ekspedisi bulan yang lebih lama.

Karbon dioksida dan penemuan potensial lainnya juga dapat membantu para ilmuwan lebih memahami asal usul air dan elemen organik lainnya di bulan.

Sementara perangkap dingin telah diteorikan oleh para peneliti selama bertahun-tahun, penelitian baru ini adalah yang pertama secara definitif mengkonfirmasi dan memetakan keberadaan mereka di bulan.

Untuk menemukannya, para peneliti menganalisis data 11 tahun dari “Percobaan Radiometer Bulan Ilahi”, sebuah instrumen di atas Lunar Reconnaissance Orbiter NASA.

Analisis mereka menunjukkan bahwa perangkap dingin bulan mencakup beberapa kantong yang berkerumun di sekitar kutub bulan selatan, dengan luas total perangkap sama dengan 204 kilometer persegi. Kawah Amundsen memiliki yang terbesar, dengan 82 kilometer persegi perangkap dingin. Suhu di wilayah tersebut tetap di bawah 60 derajat Kelvin atau -213,15 C.

Sementara konfirmasi jebakan dingin karbon dioksida di bulan tidak menjamin keberadaan karbon dioksida padat di sana, kata para peneliti di makalah tersebut, penemuan itu membuat kemungkinan besar misi masa depan dapat menemukan es karbon dioksida di sana.

Jika ada karbon dioksida padat di perangkap dingin, para peneliti berpendapat itu berpotensi digunakan sebagai sumber daya dalam produksi baja, bahan bakar roket, dan biomaterial, yang akan penting untuk keberadaan robot atau manusia yang berkelanjutan di bulan.

Para ilmuwan juga dapat mempelajari karbon dioksida padat untuk lebih memahami bagaimana senyawa organik terbentuk dan jenis molekul alami apa yang dapat diproduksi di lingkungan ekstrem tersebut – itu juga bisa menjadi pelacak sumber air di permukaan bulan.

“Ini harus menjadi situs prioritas tinggi untuk ditargetkan untuk misi mendarat di masa depan,” kata ilmuwan planet Paul Hayne dalam rilisnya. “Ini menunjukkan dengan tepat di mana Anda mungkin pergi ke permukaan bulan untuk menjawab beberapa pertanyaan besar tentang volatil (senyawa kimia) di bulan dan pengirimannya dari tempat lain di tata surya.”


Posted By : keluaran hongkong malam ini