Perawat yang terlatih secara internasional di Kanada ingin bekerja
HEalth

Perawat yang terlatih secara internasional di Kanada ingin bekerja

TORONTO — Lonjakan infeksi COVID-19 yang didorong oleh Omikron memperburuk kekurangan perawat di rumah sakit Kanada. Tetapi ada ribuan perawat yang terlatih secara internasional yang mengatakan bahwa mereka dapat mengurangi beban pada sistem perawatan kesehatan jika mereka diberi kesempatan untuk bekerja.

“Kami dapat membantu. Ayo, teman-teman. Kami di sini. Dan kami telah dilatih dan bekerja selama bertahun-tahun. Kami hanya berharap mereka dapat mempertimbangkan kami,” kata Antonette Licuanan kepada CTV News.

Licuanan adalah seorang perawat di Filipina selama tujuh tahun sebelum pindah ke Ontario, tetapi dia tidak dapat bekerja sebagai perawat sampai dia menyelesaikan proses sertifikasi yang panjang, rumit, dan mahal.

“Setiap negara, mereka memiliki standar yang berbeda. Tetapi pada (saat yang sama) … Saya tahu pasti betapa sulitnya bagi semua tim perawatan kesehatan di seluruh dunia,” katanya.

Ada kabar baik untuk beberapa perawat yang terlatih secara internasional di Ontario. Provinsi pada hari Selasa mengumumkan bahwa 1.200 perawat ini akan dicocokkan dengan rumah sakit dan rumah perawatan jangka panjang untuk mengatasi kekurangan staf segera.

Tetapi beberapa perawat, bahkan setelah memperoleh sertifikasi yang sesuai, masih tidak dapat berlatih karena penundaan proses imigrasi.

Karla Ducusin adalah perawat terdaftar di Ontario dan sebelumnya bekerja sebagai perawat di Filipina selama empat tahun. Namun meski memiliki kredensial yang tepat, dia masih menunggu petugas imigrasi untuk memproses permohonan izin tinggal tetapnya, yang dia ajukan pada Oktober 2020.

“Ini sangat, sangat membuat frustrasi, jujur. Saya melihat berita, saya membaca di artikel bahwa perawat kelelahan. Perawat lelah. Mereka kelelahan karena bekerja lembur,” katanya kepada CTV News. “Kami di sini. Kami bisa membantu.”

Ducusin telah bekerja keras untuk mendapatkan kredensial keperawatannya di Ontario, sebuah proses yang menghabiskan semua tabungannya. Tetapi penundaan terkait pandemi dalam proses imigrasi terus membuatnya dalam ketidakpastian.

“Dengan dokumen keimigrasian, saya tidak memilikinya. Saya ditinggalkan begitu saja. Rasanya hidup saya tertahan. Saya hanya menunggu dan menunggu dan tidak terjadi apa-apa. Ini sangat membuat frustrasi,” katanya.

Kekurangan perawat adalah masalah sebelum pandemi. Tetapi munculnya varian Omicron telah menyebabkan lonjakan infeksi di antara perawat, yang harus mengisolasi dan tidak dapat bekerja. Selain itu, rawat inap dan penerimaan ICU meningkat, memberikan tekanan lebih lanjut pada sistem perawatan kesehatan.

“Segalanya memiliki potensi … untuk menjadi lebih buruk daripada sekarang dan kita belum berada di tempat yang baik,” kata Morgan Hoffarth, presiden Asosiasi Perawat Terdaftar di Ontario.

Asosiasi tersebut mengatakan ada sekitar 15.000 perawat berpendidikan internasional di provinsi tersebut yang tidak berpraktik di bidangnya, meskipun sebenarnya bisa.

“Ini jumlah yang besar, dan akan membuat perbedaan besar untuk membantu sistem perawatan kesehatan kita,” kata Hoffarth.

“Dalam empat hingga enam minggu ke depan. Kami membutuhkan bantuan. Kami membutuhkan tubuh. Kami perlu mempercepat pendaftaran dan izin kerja untuk perawat berpendidikan internasional.”

Ini adalah cerita serupa di Pantai Barat. Serikat Perawat BC juga ingin melihat proses sertifikasi disederhanakan untuk perawat berpendidikan internasional.

“Ada banyak sekali perawat di BC yang merupakan perawat berpendidikan internasional dan sangat mahal bagi mereka untuk melewati rintangan dan rintangan perizinan,” Danette Thomsen, wakil presiden sementara serikat pekerja, mengatakan kepada CTV News. “Ini adalah sumber daya yang belum dimanfaatkan.”

Bahkan sebelum mendapatkan semua sertifikasi yang tepat, Thomsen mengatakan perawat seperti Licuanan dapat dipekerjakan sekarang melakukan tugas-tugas non-kritis dan mengambil sebagian dari beban perawat lain.

“Perawat kami mengatakan bahwa beban pasien mereka dua hingga dua setengah kali lebih berat dari biasanya. Itu tidak mungkin untuk memberikan perawatan pasien yang aman,” kata Thomsen.


Posted By : hk hari ini