Perbatasan Polandia-Belarus: Kamp kosong, upaya penyeberangan terus berlanjut
World

Perbatasan Polandia-Belarus: Kamp kosong, upaya penyeberangan terus berlanjut

WARSAW, POLANDIA — Pihak berwenang Polandia, Jumat, mengatakan tidak ada lagi migran yang berkemah di sepanjang sisi Belarus di perbatasan timur Uni Eropa, tetapi upaya penyeberangan secara ilegal ke wilayah blok itu terus berlanjut dan menjadi lebih agresif.

Dan Ukraina, yang juga berbatasan dengan Belarus, mengatakan akan membangun pagar perbatasan dan parit dan mengadakan latihan militer untuk mencegah setiap upaya masuknya migran.

Sekitar 50 migran melewati pagar ke Polandia anggota Uni Eropa pada hari Kamis, Anna Michalska, juru bicara Penjaga Perbatasan Polandia mengatakan. Mereka termasuk keluarga beranggotakan lima orang yang mengatakan mereka ingin tinggal di Polandia, membuka prosedur menuju penyelesaian. Yang lain harus kembali ke Belarus, kata Michalska.

Dua kelompok besar migran lainnya dicegah masuk. Beberapa migran melemparkan batu dan menggunakan ranting pohon untuk memukul penjaga perbatasan Polandia.

Ratusan warga Irak terbang pulang Kamis dari Belarusia setelah meninggalkan harapan mereka untuk mencapai Uni Eropa.

Namun, banyak migran tetap berada di gudang berpemanas yang baru-baru ini disediakan oleh Belarus di dekat perbatasan. Mereka telah berkemah di hutan yang dingin dan basah sejak 8 November.

Sebuah pengumpulan amal diadakan di Michalow, dekat perbatasan Polandia dengan Belarus, dengan penduduk lokal dan beberapa dari seluruh negeri membawa pakaian, selimut dan barang-barang lainnya untuk ratusan migran yang telah memasuki Polandia. Mereka sekarang berada di rumah sakit atau di pusat penjagaan bagi orang asing, menunggu aplikasi perlindungan internasional mereka diproses. Dalam kebanyakan kasus mereka ditolak.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg pada hari Jumat mengulangi peringatannya bahwa situasi di perbatasan merupakan tantangan keamanan.

“Kami siap memberikan dukungan,” kata Stoltenberg kepada wartawan di Berlin.

Dia menyambut “fakta bahwa Irak sekarang menerima kembali orang-orang dan telah menghentikan” migran yang terbang ke Belarus.

Dia juga mencatat bahwa NATO telah melihat “penumpukan militer yang signifikan oleh Rusia di dekat perbatasan Ukraina (dengan) konsentrasi pasukan yang tidak biasa.”

“Kami meminta Rusia untuk bersikap transparan dan untuk mencegah eskalasi dan untuk membantu dan mengurangi ketegangan di sepanjang perbatasan dengan Ukraina,” kata Stoltenberg.

Sementara itu, Presiden Polandia Andrzej Duda, dalam kunjungan ke Makedonia Utara, mengatakan bahwa dalam pembicaraan baru-baru ini dengan Stoltenberg dia telah “menunjukkan semua kemungkinan ancaman militer hipotetis” yang mungkin berasal dari Belarus.

“Saya percaya bahwa … kita akan mengatasi krisis ini dan bahwa rezim Belarusia akan menghentikan serangan hibridanya terhadap negara kita,” kata Duda.

Polandia telah memberi tahu Belarusia bahwa mereka bermaksud untuk menghentikan lalu lintas barang kereta api di persimpangan perbatasan dekat Kuznica pada hari Minggu, karena masalah keamanan, karena kehadiran migran yang terus berlanjut di gudang di sana. Lalu lintas jalan dihentikan di sana minggu lalu.

Ketegangan berkobar di perbatasan Polandia-Belarus dalam beberapa hari terakhir, dengan sekitar 2.000 orang terjebak di antara pasukan dari kedua negara. Badan pengungsi PBB mengatakan sekitar setengah dari migran di daerah perbatasan adalah perempuan dan anak-anak.

Kebuntuan itu membuat bel alarm berbunyi di wilayah tersebut. Barat menuduh Presiden Belarus Alexander Lukashenko menggunakan para migran sebagai pion untuk mengacaukan Uni Eropa sebagai pembalasan atas sanksinya terhadap rezim otoriternya. Belarusia membantah merekayasa krisis, yang telah melihat para migran memasuki negara itu sejak musim panas lalu dan kemudian mencoba menyeberang ke Polandia, Lituania dan Latvia.

Ukraina, yang berbatasan dengan Belarus dan Rusia, Jumat mengatakan akan membangun pagar sepanjang 2.500 kilometer (1.550 mil) di sepanjang perbatasannya dengan tetangga-tetangga itu untuk membantu menangkis masuknya migran ilegal.

Dana harus dialokasikan tahun depan untuk pembangunan pagar yang akan menelan biaya sekitar 17 miliar hryvnas (sekitar $640 juta), kata Menteri Dalam Negeri Denys Monastyrskiy.

“Membangun pagar, jaring dan kawat berduri, dengan cakupan total oleh sistem pengawasan dan alarm, di sepanjang perbatasan … adalah keputusan yang paling rasional,” kata Monastyrskiy, berbicara di parlemen Ukraina.

Pihak berwenang Ukraina juga berencana untuk menggali parit selebar 4 meter (13 kaki) dan sedalam 2 meter (6,5 kaki) di bagian terbuka perbatasan negara itu dengan Rusia dan Belarus.

Negara ini merencanakan latihan militer dalam dua minggu ke depan untuk mempersiapkan upaya para migran untuk menyeberang secara ilegal ke dalamnya.

“Tujuan utama kami adalah untuk menghentikan dan menahan kemungkinan masuknya migran ilegal secara massal,” kata Monastyrskiy.

Pada hari Jumat, pihak berwenang Ukraina melaporkan mencegat sekelompok 15 orang keturunan Timur Tengah yang mencoba menyeberang ke Ukraina dari Belarusia – insiden pertama di perbatasan Ukraina sejak krisis berkobar.

——–

Daria Litvinova di Moskow; Yuras Karmanau di Kyiv, Ukraina dan Konstantin Testorides di Skopje, Makedonia Utara, berkontribusi


Posted By : pengeluaran hk