Permintaan Kanada akan pasir berkontribusi pada krisis keberlanjutan
Brody

Permintaan Kanada akan pasir berkontribusi pada krisis keberlanjutan

Ketika kita berbicara tentang menipisnya sumber daya alam, pasir tampaknya tidak menjadi perhatian kebanyakan orang. Bagaimanapun, tampaknya menjadi sumber daya alam yang melimpah di seluruh dunia, di gurun, dasar laut dan pantai.

Namun faktanya, pasir adalah sumber daya alam yang paling banyak dieksploitasi ketiga di dunia setelah udara dan air, menurut Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP), dan para ahli mengatakan pengelolaan sumber daya pasir bisa menjadi salah satu tantangan keberlanjutan terbesar di dunia. abad ke 21.

Dari jalan dan rumah hingga elektronik dan botol kaca dalam vaksin virus corona, penggunaan pasir seringkali tidak diketahui dan kurang dihargai. Meskipun paling penting untuk konstruksi, pasir juga merupakan komponen kunci dalam tampilan layar, smartphone, pasta gigi, kosmetik, panel surya, kaca, dan bahkan chip elektronik. Menurut laporan UNEP, dunia mengekstraksi lebih dari 40 miliar ton pasir setiap tahun.

Menurut The Observatory of Economic Complexity (OEC), Kanada menyumbang 12,1 persen dari total impor (berdasarkan volume) pasir alam, silika, dan pasir kuarsa, menjadikannya pengimpor terbesar sumber daya alam, dengan nilai US$231 juta. pasir pada tahun 2019. Sembilan puluh delapan persen pasir yang diimpor berasal dari AS, pengekspor pasir terbesar.

Menurut Statistik Kanada, Wisconsin adalah negara bagian AS terkemuka dalam hal mengekspor penambangan dan penggalian pasir, kerikil, tanah liat, dan keramik dan mineral tahan api ke Kanada, diikuti oleh Wyoming dan Georgia.

Tetapi sementara Kanada mengimpor pasir dalam jumlah besar, beberapa konsumen terbesar adalah negara-negara Cina, Singapura, dan UEA. Saat ini, China dan India memimpin dalam pembangunan infrastruktur global, dengan China meningkatkan penggunaan beton sebesar 540 persen dalam 20 tahun terakhir, dan dengan inisiatif Belt and Road (BRI) yang baru, permintaan akan meningkat di 70 negara. BRI adalah proyek besar senilai US$1 triliun yang diluncurkan pada tahun 2014 dengan tujuan untuk menghubungkan China ke seluruh Asia, Afrika, dan Eropa melalui jaringan kereta api, jalan raya, dan Eropa.

Jadi mengapa para peneliti menaikkan lonceng peringatan seputar konsumsi pasir?

Menurut sebuah makalah kerja yang diterbitkan dalam jurnal online Science pada tahun 2017, pasir dan kerikil digunakan untuk konstruksi, reklamasi lahan, dan jalan raya, menjadikannya kelompok bahan yang paling banyak diekstraksi jauh melebihi bahan bakar fosil dan biomassa.

Sebuah studi tinjauan oleh para peneliti di Universitas McGill dan Universitas Kopenhagen tentang industri pasir baru-baru ini menyoroti keprihatinan serius yang dapat berdampak signifikan terhadap ekosistem.

Mette Bendixen, asisten profesor di McGill University dan rekan penulis studi tinjauan, mengatakan temuan menunjukkan bahwa industri pasir bertentangan langsung dengan lebih dari setengah Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB.

“Kami menilai masing-masing dari 169 target di bawah 17 tujuan yang ditetapkan oleh Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB dan menemukan bahwa pasir bertentangan dengan sebagian besar tujuan ini,” kata Bendixen kepada CTVNews.ca dalam wawancara Zoom.

Permintaan pasir meningkat tetapi pasir yang paling diinginkan tidak berkelanjutan

Meskipun pasir tampaknya sudah tersedia, tidak semua jenis pasir dapat digunakan untuk konstruksi, terutama pasir.

Daerah yang terletak dekat dengan gurun tampaknya memiliki endapan pasir yang luas, tetapi butiran pasir gurun terlalu halus dan bulat untuk diikat menjadi satu untuk tujuan konstruksi. Misalnya, UEA mengimpor pasir, batu, dan kerikil senilai US$456 juta pada tahun 2014 untuk membangun Burj Khalifa setinggi 830 meter, menara tertinggi di dunia, Dubai mengimpor pasir dari Australia. Menara ini menggunakan 330.000 meter kubik beton dan 103.000 meter persegi kaca, bersama dengan tulangan baja dan baja tahan karat.

Pasir dasar sungai lebih disukai untuk bahan konstruksi, tetapi di sinilah konsekuensi terbesar terhadap lingkungan dan manusia dari aktivitas penambangan terjadi, menurut studi tinjauan. Pengambilan pasir secara agregat dari sungai menyebabkan polusi, banjir, penurunan permukaan air, air yang tidak dapat diminum, memperburuk terjadinya kekeringan, dan ancaman terhadap habitat alami.

Penggalian pasir terutama terjadi di sepanjang sungai di negara-negara berpenghasilan rendah hingga menengah dan pemindahan endapan pasir ini dapat berdampak pada ekosistem. Kontributor utama perubahan iklim dan dianggap sebagai penghasil CO2 besar oleh para ilmuwan iklim, beton digunakan untuk membangun gedung, jalan raya, jembatan, jalan raya, dan banyak lagi.

Diperkirakan, secara global, manusia mengonsumsi hingga 50 miliar ton pasir dan kerikil setiap tahun untuk konstruksi, reklamasi lahan, dan jalan raya, menjadikannya kelompok bahan yang paling banyak diekstraksi, jauh melebihi bahan bakar fosil dan biomassa. Menipisnya cadangan pasir yang ada merupakan bencana bagi ekosistem. Alasan utamanya adalah pasir ditambang lebih cepat daripada diisi ulang secara alami, menurut World Economic Forum. Diperlukan waktu antara 100 hingga 10.000 tahun untuk pasir sampai ke pantai.

Untuk persiapan beton, untuk setiap ton semen, industri konstruksi membutuhkan sekitar enam hingga tujuh kali lebih banyak ton pasir dan kerikil. Menurut lembaga think tank Inggris, Chatham House, lebih dari 4 miliar ton semen diproduksi dan proses itu merupakan sumber sekitar 8 persen emisi karbon dioksida (CO2) dunia.

Antara 2011 dan 2013, China menggunakan pasir untuk beton sebanyak yang dilakukan seluruh AS selama abad terakhir. Karena keinginan besar untuk konstruksi bangunan dan populasi yang terus bertambah, permintaan pasir hanya meningkat di negara-negara. Dengan permintaan yang melebihi pasokan, perdagangan pasir telah bergeser secara drastis dari perdagangan regional ke global dengan perkiraan pertumbuhan 5,5 persen setiap tahun.

Sedikit atau bahkan tidak ada peraturan tentang pasir yang menyebabkan penyalahgunaan dan eksploitasi

Penambangan pasir bertanggung jawab atas 85 persen ekstraksi pertambangan dunia, dan masih disebut-sebut sebagai salah satu yang paling tidak diatur di banyak wilayah.

Menurut Bendixen, di banyak tempat, peraturan seputar pasir hampir tidak ada. “Karena ini adalah komoditas murah, orang menambang pasir di ‘halaman belakang’ mereka, di mana peraturannya terbatas,” kata Bendixen, mencatat ada kegiatan ilegal di lebih dari 70 negara tetapi sulit untuk melacak semua jumlahnya.

Dampak lingkungan dari penambangan pasir begitu parah sehingga dasar sungai turun enam kaki dan beberapa sungai di India kehilangan pasir dengan kecepatan 40 persen lebih tinggi daripada tingkat pengisian alami. Sementara negara telah melarang penambangan pasir di sungai, itu hanya menyebabkan lebih banyak penambangan pasir ilegal. Hilangnya 24 pulau pasir Indonesia juga disebabkan oleh ekspor pasir berat ke Singapura.

Penambangan pasir telah menghancurkan danau air tawar Danau Poyang di Cina. Sebagian besar beton yang digunakan untuk membangun gedung pencakar langit China berasal dari danau ini. Selama dua dekade terakhir, danau telah mengalami tingkat air yang sangat rendah untuk irigasi, dan menyusutnya habitat burung dan ikan. Singapura telah menciptakan 50 mil persegi tanah dengan 500 juta ton pasir impor.

Kekhawatiran lain tentang sumber daya alam ini adalah inkonsistensi besar dalam besarnya masalah dan kesadaran publik dan solusi di sekitarnya.

Alternatif untuk pasir

Para peneliti mengatakan dunia, bagaimanapun, perlahan-lahan menyadari masalah seputar kekurangan pasir.

Kaca daur ulang, tanah liat, dan beton daur ulang adalah beberapa alternatif untuk pasir. Tetapi Bendixen mengatakan sejauh ini solusinya tidak terlalu memungkinkan. Dia menambahkan bahwa di Afrika, batu pecah dapat digunakan untuk membuat pasir tetapi untuk memanaskan batu, udara beracun dilepaskan, yang berdampak pada kesehatan para pekerja. Selain itu, banyak dari pekerjaan ini sangat padat karya dan sebagian besar diserahkan kepada perempuan dan anak-anak dari keluarga tersebut.

Pemerhati lingkungan di seluruh dunia telah meminta pemerintah mereka untuk membatasi penambangan pasir.

Banyak negara telah meningkatkan kesadaran ini dan mencoba mengganti pasir dengan bahan yang lebih berkelanjutan. Zurich, Swiss menggunakan 98 persen beton daur ulang untuk bangunannya dan merupakan langkah menuju konstruksi yang lebih berkelanjutan. Amsterdam berkomitmen untuk menjadi ekonomi sirkular 100 persen pada tahun 2050 dan bertujuan untuk mengurangi separuh penggunaan sumber daya alamnya pada tahun 2030, yang meliputi mineral, logam, dan bahan bakar fosil.

Data hilang

Tetapi sebagian besar diskusi seputar pasir adalah data, yang tidak hanya ketinggalan zaman tetapi juga hilang.

Bendixen menyoroti frustrasi data ini.

“Salah satu tantangan besar yang tidak kita ketahui adalah berapa banyak pasir yang ditambang/diekstraksi di seluruh dunia. Bekas luka dari penambangan pasir di sungai kurang mudah dilihat dan dideteksi di citra satelit daripada di darat,” katanya.

Bendixen telah melacak pasir selama lima tahun sekarang dan dia berkata sementara ada peningkatan kesadaran akan hal itu, masih banyak yang harus dilakukan dalam hal penelitian dan analis.


Posted By : keluaran hongkong malam ini