Pertahanan bertumpu pada persidangan Jussie Smollett
Entertainment

Pertahanan bertumpu pada persidangan Jussie Smollett

CHICAGO — Jussie Smollett pada hari Selasa berulang kali membantah dia melakukan serangan rasis, anti-gay pada dirinya sendiri untuk publisitas, mengatakan kepada jaksa saat persidangan mendekati akhir bahwa “tidak ada tipuan di pihak saya” dan bahwa dua saudara lelaki yang bersaksi melawannya adalah “pembohong.”

Pengacara untuk mantan aktor “Empire” mengistirahatkan kasus mereka tak lama setelah Smollett menyelesaikan kesaksian hari kedua di gedung pengadilan Chicago atas tuduhan dia berbohong kepada polisi tentang serangan Januari 2019.

Jaksa mengatakan mereka tidak memiliki saksi lain untuk dipanggil, dan Hakim James Linn menjadwalkan argumen penutup pada hari Rabu.

Pada hari Senin, Smollett menyebut kesaksian saudara-saudara Osundairo bahwa dia membayar mereka US$3.500 untuk melakukan serangan palsu itu “100 persen salah,” dan menggambarkan bagaimana dia menjadi korban kejahatan kebencian saat berjalan di lingkungan pusat kota Chicago.

Dia juga bersaksi bahwa cek sebesar US$3.500 kepada Abimbola Osundairo adalah untuk rencana makan dan olahraga karena dia mencoba untuk bersiap-siap untuk video musik yang akan datang.

Di bawah pemeriksaan silang oleh jaksa khusus Dan Webb, Smollett mengatakan Selasa bahwa beberapa hari sebelum serangan yang dituduhkan, dia menjemput Abimbola Osundairo di mobilnya untuk pergi berolahraga dan saudara laki-laki Osundairo, Olabingo Osundairo, datang.

Smollett menyangkal kesaksian saudara-saudara sebelumnya bahwa mereka berkendara bersama – mengitari area di mana dugaan serangan terjadi tiga kali – sebagai bagian dari “lari kering” untuk serangan palsu. Dia mengatakan mengitari area bukanlah perilaku yang tidak biasa baginya, dan bahwa dia membatalkan rencana untuk berolahraga karena dia tidak ingin berolahraga dengan Olabingo Osundairo, yang tidak dia undang.

Smollett, yang tenang selama berjam-jam memberikan kesaksian dengan pengacara pembelanya pada hari Senin, tampak semakin jengkel selama percakapannya dengan Webb pada hari Selasa, pada satu titik mengatakan kepada jaksa veteran bahwa dia tidak mengerti aplikasi media sosial Instagram.

Pemeriksaan silang Webb juga mengungkapkan beberapa inkonsistensi dalam kesaksian Smollett, termasuk tentang apakah dia mengirim pesan pribadi untuk mengkonfirmasi waktu dugaan serangan dan apakah penyerangnya berkulit putih, seperti yang dikatakan polisi kepada mereka.

Ketika Webb bertanya kepada Smollett apakah dia mengirim pesan pribadi mengenai waktu serangan palsu ke Abimbola Osundairo menggunakan aplikasi pada malam dugaan serangan, Smollett menjawab, “tidak ada serangan palsu” dan membantah mengirim pesan.

Setelah Webb menunjukkan kepada Smollett empat pesan yang Smollett kirimkan kepada Abimbola Osundairo malam itu ketika aktor tersebut berada di bandara karena penerbangan pulang ke Chicago tertunda, Smollett memberi tahu Webb: “Jika Anda berkata begitu, Pak.”

Dalam pesan terakhir – dikirim pukul 12:41 pada 29 Januari 2019, atau sekitar 90 menit sebelum dugaan serangan – Smollett memberi tahu Osundairo bahwa dia akhirnya berhasil pulang. Smollett bersaksi bahwa dia mengirim pesan untuk mengatur sesi latihan, bukan serangan palsu.

Dalam kesaksiannya pada hari Senin, Smollett mengatakan bahwa dia baru saja pulang dari membeli sandwich sekitar pukul 2 pagi ketika seseorang meneriakkan komentar rasis dan homofobik yang merujuk pada acara TV “Empire.”

Orang itu juga meneriakkan sesuatu tentang “negara MAGA,” yang merujuk pada slogan Presiden Donald Trump saat itu, “Jadikan Amerika Hebat Lagi.” Slogan itu juga telah digoreskan pada secarik surat kebencian – termasuk gambar tongkat yang digantung dengan tali – yang telah diterima Smollett sebelumnya di set “Empire”, dia bersaksi.

Smollett mengatakan ketika dia berbalik untuk menghadapi orang itu, seorang pria memukul kepalanya dan dia jatuh ke tanah, di mana dia mengatakan pria lain menendangnya sebelum penyerang melarikan diri.

Smollett mengatakan dia melihat tali, seperti jerat, di lehernya setelah serangan itu. Ketika dia kembali ke rumah, seorang teman menelepon polisi Chicago, sesuatu yang Smollett katakan tidak akan dia lakukan karena sebagai pria kulit hitam dia tidak mempercayai polisi.

Ditanya oleh Webb Tuesday apakah dia mengatakan saudara-saudaranya adalah penyerangnya, Smollett menjawab, “Tidak, saya tidak tahu. Tidak ada cara bagiku untuk mengetahuinya.” Webb kemudian bertanya apakah Smollett mengenali suara Abimbola Osundairo – yang akrab disapa Bola – saat kejadian.

“Pada saat itu, saya tidak akan berhenti dan berkata, ‘Hei Bola, apakah itu kamu?’” Smollett bersaksi.

Saudara-saudara bersaksi minggu lalu bahwa serangan palsu itu adalah ide Smollett, dan bahwa dia memberi mereka US$100 untuk membeli persediaan termasuk tali untuk mengikat lehernya, dan mengarahkan mereka untuk meneriakkan hinaan rasial dan gay dan “MAGA.”

Smollett juga mengatakan tentang kesaksian Osundairo bersaudara bahwa dialah yang melancarkan serangan: “Mereka pembohong.”

Smollett, 39, didakwa dengan enam tuduhan melakukan tindak kejahatan yang tidak tertib karena membuat apa yang dikatakan jaksa sebagai laporan polisi palsu tentang serangan yang dituduhkan – satu tuduhan untuk setiap kali dia memberikan laporan – kepada tiga petugas yang berbeda.

Kejahatan kelas 4 membawa hukuman penjara hingga tiga tahun, tetapi para ahli mengatakan jika Smollett terbukti bersalah, dia kemungkinan akan ditempatkan dalam masa percobaan dan diperintahkan untuk melakukan pelayanan masyarakat.


Posted By : data hk 2021