Pertarungan Italia-Kroasia atas nama Prosecco bersiap-siap untuk muncul
Lifestyle

Pertarungan Italia-Kroasia atas nama Prosecco bersiap-siap untuk muncul

PROSECCO — Di kantong-kantong kecil dataran bertingkat yang menghadap ke teluk bersama oleh Italia, Slovenia, dan Kroasia, Milos Skabar menghidupkan kembali tradisi pembuatan anggur berusia berabad-abad yang dikenal sebagai Prosekar, yang memiliki akar yang sama dengan sepupunya yang lebih terkenal, Prosecco.

Tapi campuran soda yang sederhana ini, hampir tidak dikenal di luar kota pelabuhan Italia Trieste di mana itu dibuat di sebidang tanah antara Laut Adriatik dan Slovenia, terjebak dalam perselisihan yang akan meletus: Pembuat anggur bersoda yang sangat populer di Italia, Prosecco berjuang untuk mencegah pembuat anggur Kroasia menggunakan nama Prosek untuk anggur penutup manis mereka.

Segelintir pembuat Prosekar berharap untuk menggunakan ikatan mereka dengan tempat kelahiran Prosecco, tepat di atas Trieste, untuk mendapatkan pengakuan yang lebih besar untuk anggur mereka tetapi khawatir nama mereka juga terancam.

“Anggur Prosekar adalah yang asli, karena lahir 300 tahun sebelum Prosecco,” kata Skabar, mengamati kebun anggurnya dengan pemandangan pelabuhan, perbukitan Slovenia dengan garis hijau gelap di kejauhan. “Jadi, itu adalah bapak dari Prosekar, Prosecco, Prosek dan yang lainnya.”

Yang dipertaruhkan dalam pertempuran tidak hanya kesucian Prosecco, anggur terlaris di dunia, tetapi juga sistem penunjukan geografis Uni Eropa yang dibuat untuk menjamin kekhasan dan kualitas makanan, anggur, dan minuman keras, kata para pembela HAM. Pasar itu bernilai hampir 75 miliar euro (US$87 miliar) per tahun — setengahnya dalam bentuk anggur, menurut sebuah studi tahun 2020 oleh Komisi Eropa, cabang eksekutif UE.

Pemerintah Italia telah berjanji untuk mempertahankan nama Prosecco, dan pembuat produk yang dilindungi lainnya dengan akar geografis yang berbeda, dari keju Parmigiano Reggiano Italia hingga Champagne Prancis, bergerak saat Komisi Eropa bersiap untuk membahas petisi Kroasia untuk memberi label anggur khusus mereka dengan anggur tradisional. Nama prosek.

“Masalahnya bagi kami bukanlah bahwa produsen ini, yang membuat botol dalam jumlah yang sangat kecil, memasuki pasar kami. Tetapi ini adalah kebingungan yang dapat ditimbulkan di antara konsumen,” kata Luca Giavi, direktur umum konsorsium Prosecco DOC, yang mempromosikan Prosecco dan menjamin kualitas anggur di bawah penunjukan “denominasi asal terkendali” UE.

Prosecco memiliki penjualan tahunan sebesar 2,4 miliar euro ($2,8 miliar), sebagian besar diekspor. “Semua orang menganggap situasi ini sebagai ancaman bagi kesuksesan kami,” kata produser Stefano Zanette, dengan pembeli di seluruh dunia mungkin tidak dapat membedakan antara nama-nama yang mirip.

Kroasia berpendapat bahwa nama dan tradisi Prosek sudah berusia berabad-abad, mendahului perlindungan Prosecco dalam sistem UE, dan bahwa tempatnya sebagai anggur pencuci mulut membuatnya berbeda dari Prosecco.

“Konsumen tidak akan bingung dengan ini,” kata Ladislav Ilcic, anggota Parlemen Eropa Kroasia, dalam debat baru-baru ini. “Prosek harus secara sah menerima denominasi asal yang dilindungi, dan produsen harus memiliki akses penuh ke pasar.”

Federasi Anggur Asal Eropa yang berbasis di Brussel sedang mempersiapkan laporan singkat untuk mendukung Italia. Ia percaya keputusan Komisi Eropa untuk mendengar kasus tersebut telah menentang perjuangannya sendiri untuk membuat negara-negara lain dan blok perdagangan mengakui sistem penunjukan geografis Uni Eropa.

Perselisihan, yang akan diputuskan dalam beberapa bulan mendatang, kemungkinan akan menghidupkan kisah asal Prosecco, yang berasal dari desa Prosecco di Italia yang dwibahasa di dekat perbatasan Slovenia di atas Trieste, tempat pembuatan anggur pernah berkembang.

Di sinilah, kata etnis Slovenia Italia yang membuat Prosekar, bahwa anggur yang dikenal sebagai Glera — dasar dari Prosecco dan Prosekar — berasal.

Tapi selain akar etimologi yang sama, Prosekar, Prosecco dan Prosek memiliki sedikit kesamaan.

Prosecco, yang sebagian besar dibuat dari anggur Glera, diproduksi oleh tiga konsorsium yang mencakup sembilan provinsi Italia di kaki bukit alpine yang melengkung di sepanjang Laut Adriatik. Mereka mengeluarkan lebih dari 550 juta botol per tahun.

Prosek adalah anggur manis yang dibuat di Dalmatia dengan anggur asli Kroasia kering, tidak satupun dari mereka Glera, dan mungkin berwarna merah atau putih.

Prosekar, di sisi lain, adalah campuran yang sama dari Glera dan dua buah anggur lainnya, yang dibuat oleh kurang dari selusin produsen mikro. Dalam beberapa dekade terakhir, Prosekar terutama diproduksi di rumah dan dibagikan di antara teman, keluarga, dan tetangga, sering disajikan dari kedai ad-hoc di rumah-rumah pribadi.

Pembuat Prosecco bergerak untuk melindungi indikasi geografis mereka yang didambakan 12 tahun lalu, setelah melihat pembuat anggur di timur laut Italia kehilangan hak untuk menggunakan label Tocai dalam keputusan Eropa yang melindungi anggur yang diproduksi di wilayah Tokaji Hungaria. Di Italia, Tocai hanyalah nama varietas anggur, tanpa ikatan geografis. Keputusan tersebut memusnahkan pembuat Friuli Tocai, yang berjuang untuk menemukan pasar dengan nama baru: Friulano.

Baik wilayah Italia dan Kroasia yang memperebutkan nama Prosecco berbagi sejarah kontrol Venesia dan kemudian Austro-Hungaria, mencakup periode ketika Prosecco bermigrasi ke barat laut, ke Italia saat ini, dan selatan, di sepanjang pantai Dalmatian Kroasia.

Pembela Prosecco mengatakan nama Prosek tidak pernah diterapkan secara seragam dan bahkan berarti bentuk generik anggur pencuci mulut.

Dokumen tertulis menghubungkan desa Prosecco dengan anggur sejak tahun 1600-an dan 1700-an, ketika anggur disebut “dari Prosecco” untuk menunjukkan desa asal mereka, kata sejarawan anggur Stefano Cosma. “Pada 1800-an, itu sudah menjadi anggur bersoda,” katanya.

Di Prosecco saat ini, pembuat anggur Prosekar berharap bahwa karena UE telah memasukkan desa itu sendiri ke dalam wilayah geografis untuk anggur yang dilindungi, mereka mungkin memiliki kesempatan untuk memperluas pasar mereka untuk Prosekar, yang menurut mereka pertama kali dibuat pada tahun 1548.

Tetapi karena anggur mereka belum mendapatkan penunjukan UE, produsen Prosekar dilarang sama seperti pembuat Prosek menggunakan nama mereka. Sejauh ini mereka belum ditantang selama mereka tidak menjual di luar Trieste, kata Andrej Bole, produser Prosekar generasi keenam.

“Kami adalah penjahat,” kata Bole. Tapi “untuk saat ini, kami ditoleransi.”

Mereka bekerja dengan konsorsium Prosecco untuk membantu anggur mereka mendapatkan lencana asal yang didambakan, yang diberikan untuk setiap anggur. Soal legalitas menggunakan nama Prosekar tidak akan diputuskan sampai rintangan itu selesai, kata ketua konsorsium itu.

“Kita harus melihat norma-norma Eropa,” kata Giavi. “Tapi ada opsi itu, yang kami tidak keberatan.”


Posted By : keluaran hk hari ini