Petani India membatalkan protes setelah jaminan pemerintah
World

Petani India membatalkan protes setelah jaminan pemerintah

NEW DELHI — Petani India membatalkan protes selama setahun pada Kamis setelah pemerintah mengakui sejumlah tuntutan, termasuk jaminan untuk mempertimbangkan jaminan harga untuk semua produk, bukan hanya beras dan gandum, kata para pemimpin serikat pekerja.

Langkah itu dilakukan setelah Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan bulan lalu dia akan membatalkan tiga undang-undang pertanian, berusaha untuk mengakhiri protes petani terlama yang menggembleng jutaan petani yang tetap teguh menentang undang-undang tersebut.

Meskipun pemerintah turun, ribuan petani terus berkemah di jalan raya utama menuju New Delhi untuk mendesak tuntutan lain seperti jaminan harga, serta agar tindakan hukum terhadap pengunjuk rasa dibatalkan.

“Kami telah menerima surat dari pemerintah yang mengabulkan permintaan kami,” kata Balbir Singh Rajewal, seorang pemimpin senior serikat petani.

Pemimpin petani akan bertemu pada 15 Januari untuk meninjau kemajuan jaminan pemerintah, Rajewal mengatakan pada konferensi pers.

“Kami akan melanjutkan protes kami jika pemerintah menjauh dari jaminan,” kata Gurnam Singh Charuni, pemimpin petani lainnya.

Pemerintah akan membentuk panel petani dan pejabat pemerintah untuk menemukan cara untuk memastikan Harga Dukungan Minimum (MSP), sebagaimana tingkat yang dijamin disebut, untuk semua produk pertanian, menurut surat yang dilihat oleh Reuters.

Pemerintah sekarang membeli terutama beras dan gandum dengan harga yang dijamin, yang hanya menguntungkan 6% dari jutaan petani India.

PERMINTAAN LUAR BIASA

Tuntutan petani yang luar biasa termasuk pencabutan kasus hukum yang diajukan terhadap petani yang memprotes dan kompensasi untuk keluarga mereka yang meninggal selama protes.

Administrasi negara telah menyetujui tuntutan tersebut, menurut surat pemerintah yang ditujukan kepada para pemimpin serikat tani.

Petani juga telah meminta pemerintah untuk mencabut rancangan undang-undang listrik yang diusulkan, yang mereka khawatirkan akan menyebabkan pemerintah negara bagian menarik hak mereka atas listrik gratis atau bersubsidi, yang digunakan terutama untuk irigasi.

Pemerintah akan membahas draf tersebut dengan petani.

Petani juga telah menyerukan untuk menjatuhkan denda dan hukuman lain untuk pembakaran limbah tanaman, sumber utama polusi, dan pemerintah telah meyakinkan petani bahwa mereka tidak akan dimintai pertanggungjawaban pidana atas pembakaran limbah tanaman.

“Karena pemerintah telah menangani setiap kemungkinan kekhawatiran petani, hampir tidak ada pembenaran untuk agitasi mereka,” kata seorang pejabat pemerintah yang tidak ingin disebutkan namanya sejalan dengan kebijakan resmi.

Setelah membatalkan protes, beberapa petani mulai membongkar tenda darurat dan mulai memuat barang-barang mereka ke dalam truk dan troli traktor.

Sementara mundurnya Modi telah menyemangati para petani, para ekonom khawatir bahwa pencabutan undang-undang yang bertujuan untuk menderegulasi pasar produk akan membuat sektor pertanian kekurangan investasi swasta yang sangat dibutuhkan dan membebani pemerintah dengan subsidi penghemat anggaran selama bertahun-tahun.


Posted By : pengeluaran hk