Petugas Vancouver yang memborgol pria Pribumi di luar BMO ‘bertindak menindas’: hakim
Brody

Petugas Vancouver yang memborgol pria Pribumi di luar BMO ‘bertindak menindas’: hakim

Seorang mantan hakim yang ditunjuk untuk menilai tindakan dua petugas Vancouver ketika mereka memborgol seorang pria Pribumi yang tidak bersalah dan cucunya pada tahun 2019 telah menentukan bahwa mereka “bertindak menindas,” kata BC First Nation.

Keputusan Komisaris Pengaduan Kantor Polisi, yang dibagikan Rabu oleh Bangsa Heiltsuk, menguraikan penyelidikan pensiunan hakim Brian Neal atas sebuah insiden yang terjadi di cabang Bank of Montreal lebih dari dua tahun lalu. Dalam keputusan itu, Neal menggambarkan peristiwa itu sebagai “mengganggu dan sangat tidak sopan.”

“Saya telah menemukan bahwa tindakan petugas dalam menangkap dan memborgol para pihak dilakukan tanpa alasan yang masuk akal dan mungkin,” tulis Neal dalam keputusan yang dibagikan oleh Bangsa Heiltsuk.

“Saya telah menemukan bahwa tidak ada petugas polisi yang masuk akal yang berdiri di posisi kedua petugas yang dapat mendukung tindakan seperti itu berdasarkan kecurigaan saja.”

Pada bulan Desember 2019, Maxwell Johnson dan cucunya yang berusia 12 tahun pergi untuk membuka rekening bank di BMO di Burrard Street di Vancouver. Namun, setelah mencurigai mereka melakukan penipuan, seorang karyawan BMO menelepon 911.

Dua petugas polisi menanggapi insiden itu dan memborgol pasangan itu. Mereka akhirnya dibebaskan dan bank kemudian meminta maaf.

OPCC memerintahkan penyelidikan atas tindakan petugas yang menanggapi dan Kepala Polisi Victoria Del Manak memutuskan bahwa tidak diperlukan disiplin. Dalam investigasi yang melibatkan petugas polisi, pejabat dari yurisdiksi lain terkadang dipanggil untuk menghindari penyelidikan departemen lokal itu sendiri.

Namun, Juli lalu, komisaris memutuskan untuk mencari second opinion, setelah menilai temuan Manak bisa jadi tidak benar. Pada saat itu Neal ditunjuk untuk mempertimbangkan insiden tersebut dan kemungkinan proses disipliner.

“Kebutuhan keamanan budaya Mr. Maxwell dan cucunya, penduduk asli yang mendapati diri mereka di bawah pengawasan polisi, sama sekali tidak dipertimbangkan oleh petugas yang bersangkutan,” kata keputusan yang diposting oleh Heiltsuk Nation.

“Akibatnya, dua orang yang rentan dari warisan Pribumi terkena trauma dan ketakutan yang tidak perlu, dan ditinggalkan dengan persepsi ketidakadilan yang serius dalam perlakuan mereka di tangan polisi.”

Laporan Neal mengatakan penasihat Maxwell dan cucunya menyarankan agar ada lebih banyak pendidikan dan pelatihan tentang perspektif budaya Pribumi bagi para petugas, menambahkan bahwa itu bisa terjadi pada pertemuan komunitas Heiltsuk.

Neal menulis dia berharap setiap tindakan disipliner dan korektif “mengatasi, dan jika mungkin memulihkan, kepercayaan, dan keyakinan dalam kepolisian.”

Laporan tersebut dibagikan oleh negara tetapi tampaknya tidak diposting di situs web OPCC.

Marilyn Slett, ketua terpilih Bangsa Heiltsuk, menggemakan permintaan para perwira untuk mengunjungi negara itu.

“Kami mengundang petugas untuk melakukan perjalanan ke Bella Bella untuk mengambil bagian dalam upacara permintaan maaf dengan Max, cucunya, dan komunitas kami,” kata Slett dalam sebuah pernyataan tentang laporan Neal.

“Kisah ini telah menjadi simbol perjuangan melawan rasisme sistemik, dan kami berkomitmen untuk bekerja dengan petugas untuk membuat perubahan yang lebih luas dan memastikan ini tidak pernah terjadi lagi.”


Dengan file dari Maria Weisgarber dan Ben Nesbit dari CTV News Vancouver

Posted By : keluaran hongkong malam ini