Pfizer menguji suntikan COVID-19 ekstra untuk anak-anak di bawah 5 tahun dalam kemunduran
HEalth

Pfizer menguji suntikan COVID-19 ekstra untuk anak-anak di bawah 5 tahun dalam kemunduran

LAURAN NEERGAARD ​​– Pfizer mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya mengubah rencana dan menguji tiga dosis vaksin COVID-19 pada bayi dan anak-anak prasekolah setelah dua suntikan yang biasa tampaknya tidak cukup kuat untuk beberapa anak.

Pfizer mengumumkan perubahan tersebut setelah analisis awal menemukan bahwa anak-anak berusia 2 hingga 4 tahun tidak memiliki respons kekebalan yang kuat seperti yang diharapkan pada suntikan dosis sangat rendah yang sedang diuji perusahaan pada anak-anak bungsu.

Ini adalah berita yang mengecewakan bagi keluarga yang ingin memvaksinasi anak mereka. Pfizer mengharapkan data tentang seberapa baik vaksin bekerja pada anak di bawah 5 tahun pada akhir tahun, dan tidak jelas berapa lama perubahan akan menunda jawaban akhir.

Pfizer dan mitranya BioNTech mengatakan jika studi tiga dosis berhasil, mereka berencana untuk mengajukan izin darurat sekitar paruh pertama tahun 2022.

Versi vaksin Pfizer untuk anak-anak sudah tersedia untuk anak berusia 5 hingga 11 tahun, yang sepertiga dari dosis yang diberikan kepada orang lain yang berusia 12 tahun ke atas.

Untuk anak-anak di bawah 5 tahun, Pfizer sedang menguji dosis yang lebih kecil, hanya 3 mikrogram atau sepersepuluh dari dosis dewasa.

Para peneliti menganalisis subset anak-anak dalam penelitian sebulan setelah dosis kedua mereka untuk melihat apakah anak-anak itu mengembangkan tingkat antibodi penangkal virus yang serupa dengan remaja dan dewasa muda yang mendapatkan suntikan biasa.

Suntikan dosis sangat rendah tampaknya berhasil pada anak-anak di bawah usia 2 tahun, yang menghasilkan tingkat antibodi yang serupa. Tetapi respons kekebalan pada anak berusia 2 hingga 4 tahun lebih rendah dari yang diperlukan penelitian, kepala penelitian vaksin Pfizer Kathrin Jansen mengatakan Jumat dalam panggilan dengan investor.

Daripada mencoba suntikan dosis tinggi untuk anak-anak prasekolah, Pfizer memutuskan untuk memperluas penelitian untuk mengevaluasi tiga dari suntikan dosis sangat rendah di semua peserta penelitian — dari 6 bulan hingga usia 5 tahun. Suntikan ketiga itu akan datang setidaknya dua bulan setelah dosis kedua anak-anak itu.

Tidak ada masalah keamanan yang terlihat dalam penelitian ini, kata perusahaan tersebut.

Jansen mengutip data lain yang menunjukkan suntikan booster untuk orang berusia 16 tahun ke atas memulihkan perlindungan yang kuat, lonjakan kekebalan yang diharapkan para ilmuwan juga akan membantu menangkis varian omicron baru.

Perusahaan juga sedang bersiap untuk menguji booster untuk anak berusia 5 hingga 11 tahun, yang baru saja mendapatkan vaksinasi dua dosis. Dan mereka sedang menguji pilihan dosis yang berbeda untuk booster remaja.

Jansen mengatakan jika pengujian pediatrik tambahan berhasil, “kami akan memiliki pendekatan vaksin tiga dosis yang konsisten untuk segala usia.”


Posted By : hk hari ini