Phil Fontaine berharap permintaan maaf kepausan akan menawarkan penutupan
Brody

Phil Fontaine berharap permintaan maaf kepausan akan menawarkan penutupan

Setengah tahun setelah penemuan 215 kuburan tak bertanda di bekas sekolah perumahan di Kamloops, BC, jumlah tersebut kini telah berkembang menjadi hampir 1.400 di situs di seluruh Kanada.

Banyak dari sekolah-sekolah ini dijalankan oleh Gereja Katolik, mendorong seruan untuk permintaan maaf resmi dari Paus Fransiskus. Tetapi meskipun kunjungan kepausan ke Kanada direncanakan, itu ditunda sebelum Natal karena varian Omicron baru dan meningkatnya jumlah kasus COVID-19.

Vatikan belum mengkonfirmasi jadwal perjalanan Paus, atau tanggal baru untuk pertemuan kepausan itu dengan para pemimpin Pribumi dari Kanada. Tapi setidaknya satu delegasi terkemuka masih menantikan perjalanan itu untuk menutup lingkaran traumanya sendiri.

“Sudah lama datang,” kata Phil Fontaine kepada CTV News. “Dan ada kesempatan di sini bagi Gereja Katolik untuk melakukan hal yang benar.”

Mantan Ketua Nasional Majelis Bangsa-Bangsa Pertama, Fontaine adalah pemimpin Pribumi pertama yang berbicara di depan umum tentang pelecehan mengerikan yang dideritanya di sebuah sekolah perumahan 31 tahun yang lalu.

Fontaine merundingkan kesepakatan penyelesaian Sekolah Perumahan India pada tahun 2006, yang kemudian mengarah pada pembentukan Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi (TRC).

Dia juga berperan penting dalam permintaan maaf pemerintah federal yang dikeluarkan oleh mantan perdana menteri Stephen Harper pada 2008, dan bertemu dengan Paus Benediktus pada 2009 ketika dia pertama kali pergi ke Roma untuk meminta maaf.

Lebih dari satu dekade kemudian, dia berharap perjalanan kedua ke Vatikan akan membawa perubahan nyata.

“Kali ini sedikit berbeda dari audiensi pribadi kami dengan Benediktus XVI pada tahun 2009,” kata Fontaine kepada CTV News.

“Ada tekanan yang cukup besar pada permintaan maaf.”

Perjalanan tahun 2009 lebih “terpisah”, katanya, sedangkan kali ini, ada lebih banyak seruan publik untuk permintaan maaf resmi dari Gereja Katolik, yang datang dari seluruh penjuru Kanada.

“Warga Kanada menjadi sangat terkejut dan khawatir dengan penemuan kuburan tak bertanda, jadi ada lebih banyak tekanan pada Gereja Katolik untuk melakukan apa yang benar dan pantas,” katanya.

Kali ini, 28 delegasi akan bertemu dengan Paus Fransiskus di Roma, berbeda dengan lima delegasi yang pergi pada 2009.

Dia menambahkan bahwa ada tekanan juga bagi Paus untuk mengunjungi Kanada dan menyampaikan permintaan maaf publik “di tanah Kanada di salah satu komunitas Bangsa Pertama kami.”

Selama pertemuan 2009, Paus Benediktus XVI mengungkapkan “kesedihan” atas pelecehan yang dihadapi para penyintas sekolah tempat tinggal saat berada di sekolah, tetapi tidak meminta maaf dengan jelas.

Fontaine mengatakan bahwa secara pribadi, “tentu saja saya akan senang untuk meminta maaf dari Bapa Suci, seperti saya dengan pernyataan penyesalan dari Paus Benediktus XVI, meskipun saat itu saya lebih suka permintaan maaf penuh.”

Usai lawatan 2009, ia tak ingin mengungkapkan kekecewaannya karena tidak menerima permintaan maaf penuh dari Paus Benediktus XVI.

“Saya ingin memposisikan diri saya untuk meyakinkan para penyintas dan orang lain bahwa pernyataan penyesalan Benediktus XVI, meskipun bukan permintaan maaf penuh, adalah baik bagi kami, karena ada pengakuan di tingkat tertinggi Gereja Katolik bahwa apa yang telah kami katakan secara pribadi dan publik adalah benar.

“Sekarang, kita berbicara tentang permintaan maaf.”

Ketika delegasi bertemu dengan Paus Fransiskus, Fontaine mengatakan fokusnya, selain permintaan maaf, adalah pada “KKR, 94 seruan untuk bertindak, dan 10 prinsip rekonsiliasi.”

Sebagian besar dari apa yang membuat situasi ini berbeda dari yang terjadi pada tahun 2009, kata Fontaine, adalah kemarahan nasional yang meledak dalam menanggapi konfirmasi kuburan tak bertanda di banyak situs di seluruh negeri.

Meskipun komunitas Pribumi telah berbicara tentang kekejaman selama bertahun-tahun, Fontaine mengatakan tampaknya suara-suara itu akhirnya terdengar pada tahun 2021.

“Ketika penemuan Kamloops diumumkan, kami tidak terkejut dengan penemuan itu,” katanya. “Kami telah mengetahui untuk beberapa waktu bahwa ada sejumlah kuburan tak bertanda di berbagai bagian negara.”

Orang Kanada non-Pribumi yang tampaknya bangun, katanya.

“Ini bukan kejutan bagi kami, tetapi bagi orang Kanada, itu mengejutkan. Orang Kanada bertanya pada diri sendiri, ‘Bagaimana ini bisa terjadi? Bagaimana orang bisa diperlakukan seperti ini, di Kanada?’”

Tekanan tambahan dari Kanada itu menimbulkan pertanyaan tentang catatan pemerintah dan gereja terkait dengan sekolah tempat tinggal, serta lebih banyak tekanan untuk permintaan maaf dari Gereja Katolik.

Apakah mungkin ada catatan tentang sekolah perumahan di arsip Vatikan tidak diketahui.

Fontaine berada di sekolah perumahan selama satu dekade mulai tahun 1951, di mana dia mengatakan dia mengalami pelecehan fisik dan seksual.

“Saya tidak ingat ada orang yang meninggal ketika saya di sana, tetapi generasi yang lebih tua, seperti ibu dan ayah saya, bibi kami meninggal di sekolah,” katanya. “Kami tidak tahu penyebabnya selain ‘keadaan yang tidak biasa.’”

Fontaine berharap apa yang bisa dibawa pertemuan dengan Paus Fransiskus.

“Saya benar-benar beruntung bahwa saya memiliki banyak kesempatan untuk berada dalam posisi untuk memberikan kontribusi terhadap perubahan yang diyakini komunitas kami penting dan perlu,” katanya.

Meskipun demikian, ia mencatat bahwa masih ada jalan panjang di depan untuk mencapai rekonsiliasi.

“Apa yang membuat orang utuh? Apa yang akan membuat komunitas utuh? Rekonsiliasi, [but] apa artinya bagi komunitas kita?” dia berkata. “Apa artinya bagi orang Kanada? Kita harus memikirkan ini bersama, karena ini adalah perjalanan yang mencakup semua orang Kanada.

“Ini bukan tanggung jawab atau beban yang dipikul oleh orang-orang yang mengalaminya, tetapi pada semua orang Kanada, karena ini adalah sejarah Kanada.”

Bagian dari itu akhirnya akan mengakhiri Undang-Undang India, kata Fontaine.

“Itu tidak memiliki tempat dalam hidup kita. Ini kuno. Ini rasis. Ini satu-satunya jenis undang-undang di dunia yang membahas tentang ras manusia. Itu hanya harus dicabut, [it] harus disisihkan. Tetapi Anda tidak dapat melakukannya tanpa menempatkan sesuatu yang tidak melarang seperti Undang-Undang India, tetapi memungkinkan undang-undang.”

Dengan varian Omicron yang masih terlalu fluktuatif untuk diprediksi, tidak diketahui secara pasti kapan perjalanan ke Vatikan akan terjadi dan kapan kunjungan paus ke Kanada dapat terjadi. Namun, penyelenggara mengharapkan sekitar musim semi 2022.


Posted By : keluaran hongkong malam ini