Piala Dunia: Kanada lapar untuk lolos, kata Herdman
Sports

Piala Dunia: Kanada lapar untuk lolos, kata Herdman

TORONTO –

Bahkan dalam kekalahan, Kanada terkesan.

Dan hari Minggu, tim John Herdman dapat mengubah kekecewaan atas kekalahan 1-0 pada hari Kamis di Kosta Rika menjadi perayaan dengan mengirimkan Jamaika untuk mengamankan kualifikasi Piala Dunia di depan kerumunan yang terjual habis di Lapangan BMO Toronto.

Angka tersebut jelas untuk peringkat 33 pria Kanada (7-1-4, 25 poin). Hasil imbang melawan No. 62 Jamaika (1-6-5, delapan poin) dan mereka memesan tiket ke Qatar 2022. Mereka masih bisa lolos dengan kekalahan jika Kosta Rika (5-3-4, 19 poin) kehilangan poin di El Salvador (2-6-4, 10 poin).

Bahkan jika Kanada kalah dari Jamaika dan Panama No. 63 (5-4-3, 18 poin) di Panama City Rabu depan dan Kosta Rika mengalahkan El Salvador dan AS yang berkunjung, Kosta Rika harus membuat defisit yang cukup besar di selisih gol (Kanada plus-13 sementara Kosta Rika plus-dua) dengan tim sama-sama mengumpulkan 25 poin.

Tiga tim teratas dalam putaran final delapan negara CONCACAF akan mewakili Amerika Utara dan Tengah serta Karibia di Qatar pada November-Desember ini. Pemenang tempat keempat akan menghadapi tim Oceana dalam playoff antarbenua untuk melihat siapa yang bergabung dengan mereka.

Jadi, kecuali ada perubahan dalam proporsi alkitabiah, Kanada — yang berada di puncak klasemen dengan keunggulan tiga poin atas peringkat 13 AS dan Meksiko No. 12 dan enam poin di atas No. 42 Kosta Rika – hanya beberapa jam lagi dari mengakhiri 36 tahun absen dari Piala Dunia putra.

“Kami akan keluar dari keadaan lapar ini,” kata Herdman setelah pertandingan Kamis di San Jose. “Kami akan pergi ke Kanada dan seperti yang (kiper) Milan (Borjan) katakan setelah pertandingan, adalah tugas kami untuk melakukan ini di kandang, untuk lolos di kandang.

“Jadi kita akan kembali siap untuk bertarung dengan api ekstra di perut sekarang.”

Pria Kanada tidak pernah kalah dalam pertandingan kompetitif (11-0-5) di BMO Field.

Meski kalah Kamis, Kanada punya banyak hal yang bisa dibanggakan. Dikurangi menjadi 10 pemain setelah gelandang Mark-Anthony Kaye diusir keluar lapangan karena mendapatkan kartu kuning kedua pada menit ke-34, tim Kanada itu memberikannya kepada Kosta Rika di babak kedua dan menyerang dengan keras untuk menyamakan kedudukan yang akan mengirim mereka ke Qatar.

Kanada mengalahkan Kosta Rika 14-6 (3-2 dalam tembakan tepat sasaran) di babak kedua dan selesai dengan 68 persen penguasaan bola meski bermain dengan 10 pemain.

Herdman memuji tim Kosta Rika atas pertahanan mereka yang tegas dalam memberikan timnya kekalahan pertama dalam 18 pertandingan (13-1-4) selama tiga putaran kualifikasi.

Richie Laryea dan Tajon Buchanan menjadi duri konstan di sisi Kosta Rika dan mendorong serangan Kanada dari sayap.

Performa Laryea sangat mengesankan mengingat kurangnya waktu bermainnya sejak pindah ke Nottingham Forest Inggris pada awal Januari. Fullback/wingback berusia 27 tahun itu mengalami kesulitan untuk memecahkan susunan pemain Forest yang memiliki 10-2-3 sejak ia bergabung dengan mereka — dengan satu-satunya kekalahan melawan Liverpool, dalam pertandingan Piala FA, dan Cardiff.

Namun melawan Kosta Rika, Laryea yang biasa dilihat oleh penggemar Toronto FC. Sang wingback berlari ke arah lawan, mencetak gol dan menjadi dirinya yang runcing sepanjang malam.

Ini menandai kedua kalinya dalam lima bulan Laryea bermain 90 menit, kata Herdman.

Kecepatan dan tipu muslihat Buchanan juga menjadi masalah bagi Kosta Rika.

Keduanya nyaris mencetak gol Kanada pada menit ke-73 ketika tembakan mendatar Laryea memaksa penyelamatan dari Keylor Navas dan sundulan Buchanan dari rebound membentur mistar gawang.

Seperti Laryea, pemain Kanada Stephen Eustaquio lebih banyak menonton daripada bermain di FC Porto Portugal dalam beberapa pekan terakhir. Dan sementara ada beberapa operan yang gagal menemukan sasaran mereka, gelandang berpengaruh itu melepaskan bola berbahaya dari bola mati, melepaskan kaos kakinya sambil menunjukkan penglihatan normalnya dan hampir mencetak gol dengan tendangan sudut rendah yang melebar pada menit ke-64.

Herdman memuji kedua pemain, menyebut mereka “pejuang mutlak.”

Pertandingan hari Kamis juga menunjukkan pentingnya bek Steven Vitoria, yang berada di bangku cadangan tetapi tidak terlihat beraksi karena cedera yang dibawanya. Di hampir enam kaki lima, Vitoria adalah kekuatan di udara di kedua ujung lapangan dan dia terjawab.

Dengan Vitoria tidak tersedia dan Doneil Henry dan Sam Adekugbe diskors, Herdman menurunkan kapten Atiba Hutchinson dari lini tengah ke bek tengah. Dan sementara kapten berusia 39 tahun itu menampilkan penampilan normalnya yang tenang, Kanada rentan pada bola mati.

Celso Borges dari Kosta Rika, yang berdiri setinggi enam kaki, naik di atas Eustaquio setinggi lima kaki sembilan untuk menyundul satu-satunya gol dalam pertandingan di perpanjangan waktu babak pertama.

Hutchinson menyelesaikan 95,7 persen umpannya, sementara gelandang Jonathan Osorio melakukan 98,4 persen dengan baik.

Bangku Kanada juga disampaikan.

Veteran Junior Hoilett, masuk dengan 20 menit tersisa, menambah ancaman bagi serangan Kanada. Dan ada debut impresif dari gelandang CF Montreal berusia 19 tahun, Ismael Kone, yang tampil percaya diri dan benar-benar seperti di rumah sendiri setelah masuk pada menit ke-80.

Kaye akan absen pada hari Minggu setelah dikeluarkan pada hari Kamis setelah bahunya melakukan kontak dengan Johan Venegas saat mereka berpapasan menyusul tantangan yang tidak disetujui oleh pemain Kosta Rika yang menjatuhkan pemain Kanada itu. Venegas membuat sebagian besar kontak bahu, jatuh teatrikal ke tanah.

“Dia akan belajar dari ini. Kami mencintainya. Dia saudara kami,” kata Herdman tentang Kaye. “Dan kita akan tetap bersama dan kita akan berjuang bersama.”

Terlepas dari kabut merah yang mahal itu, Kaye menunjukkan keahliannya pada bola dan kemampuannya untuk menghubungkan permainan.

Adapun Kosta Rika, yang datang ke pertandingan tak terkalahkan dalam empat (3-0-1), mereka diuntungkan dari waktu bersama dengan liga domestik ditangguhkan selama dua minggu. Dan mereka tahu kemenangan diperlukan untuk menjaga harapan kualifikasi mereka tetap hidup.

Kanada pulang mencari untuk menyelesaikan pekerjaan. Para pemain tahu apa yang dipertaruhkan, kata Herdman.

“Mereka tahu mereka berjuang untuk sesuatu yang mereka yakini, yaitu membuat tim ini lolos dan menghormati lencana itu dan di negara sepakbola ini. Itu menyatukan kami,” katanya setelah pertandingan Kamis.

“Singkatnya, tim ini peduli. Mereka peduli dengan kesempatan ini. Dan mereka tidak menginginkan apa pun selain membawa pulang ini untuk negara. Mereka menginginkannya malam ini, tetapi mereka akan melakukannya akhir pekan ini.”


Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan 25 Maret 2022

Posted By : hongkong prize