Pijakan Rusia di Timur Tengah, Afrika meningkatkan ancaman bagi NATO
World

Pijakan Rusia di Timur Tengah, Afrika meningkatkan ancaman bagi NATO

BEIRUT — Invasi Presiden Rusia Vladimir Putin ke Ukraina mendominasi perhatian dunia. Tetapi dengan pengawasan global yang lebih sedikit, Putin juga sibuk memajukan kehadiran Rusia di Timur Tengah dan Afrika — sebuah ekspansi yang dipandang oleh para pemimpin militer dan sipil sebagai ancaman lain, jika tidak segera, terhadap keamanan di Barat.

Strategi Putin di Timur Tengah dan Afrika sederhana, dan berhasil: Dia mencari aliansi keamanan dengan otokrat, pemimpin kudeta, dan lainnya yang telah ditolak atau diabaikan oleh AS dan Eropa, baik karena pelanggaran berdarah mereka atau karena persaingan Barat. kepentingan strategis.

— Di Suriah, menteri pertahanan Rusia bulan lalu memamerkan pembom berkemampuan nuklir dan rudal hipersonik di atas Mediterania, bagian dari kemitraan keamanan yang kini membuat Kremlin mengancam akan mengirim pejuang Suriah ke Ukraina.

— Di Sudan, seorang pemimpin junta yang merebut kekuasaan di negara Afrika Timur itu memiliki aliansi ekonomi baru dengan Kremlin, menghidupkan kembali impian Rusia tentang pangkalan angkatan laut di Laut Merah.

— Di Mali, pemerintah adalah yang terbaru dari lebih dari selusin negara Afrika yang kaya sumber daya untuk menjalin aliansi keamanan dengan tentara bayaran sekutu Kremlin, menurut pejabat AS.

Terutama dalam lima atau enam tahun terakhir, “apa yang Anda lihat adalah Rusia yang jauh lebih ekspedisi dan mengerahkan kekuatan militernya lebih jauh dan lebih luas,” pensiunan Jenderal AS Philip M. Breedlove mengatakan kepada The Associated Press.

“Rusia sedang mencoba untuk menunjukkan dirinya sebagai kekuatan besar, seperti di kursi dalam urusan dunia, sebagai pendorong situasi internasional,” kata Breedlove, komandan militer tertinggi kedua di NATO dari 2013 hingga 2016, dan sekarang menjadi ketua terkemuka di Middle Lembaga think tank East Institute di Washington.

Tetapi dengan tangan Putin yang sudah penuh memerangi perlawanan sengit dari militer Ukraina yang jauh lebih lemah, para ahli memandang tujuan ekspansionisnya di Timur Tengah dan Afrika sebagai ancaman jangka panjang potensial, bukan bahaya saat ini bagi Eropa atau aliansi NATO.

“Ini mengancam NATO dari bawah,” Kristina Kausch, pakar keamanan Eropa di lembaga pemikir German Marshall Fund, mengatakan tentang pengaruh yang diperoleh Rusia. “Rusia telah merasa dikepung oleh NATO – dan sekarang mereka ingin mengepung NATO,” katanya.

Untuk mencapai tujuan strategisnya, Rusia menyediakan militer konvensional atau tentara bayaran sekutu Kremlin untuk melindungi rezim para pemimpin yang sering terbuang. Sebagai imbalannya, para pemimpin ini membayar kembali Rusia dalam beberapa cara: uang tunai atau sumber daya alam, pengaruh dalam urusan mereka, dan tempat pementasan bagi para pejuang Rusia.

Aliansi ini membantu memajukan ambisi Putin untuk mengembalikan pengaruh Rusia ke batas-batas lama Perang Dinginnya.

Kemitraan keamanan baru Rusia juga membantunya secara diplomatis. Ketika Majelis Umum PBB mengutuk invasi Putin ke Ukraina bulan ini, Suriah bergabung dengan Rusia dalam pemungutan suara menentang, dan banyak pemerintah Afrika yang telah menandatangani kesepakatan keamanan dengan tentara bayaran Rusia abstain.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan pada hari Jumat bahwa Rusia akan membawa rekrutan dari Suriah untuk berperang di Ukraina. Ancaman itu dilihat terutama sebagai taktik intimidasi dan pejabat AS mengatakan tidak ada tanda-tanda perekrutan Suriah di Ukraina. Beberapa pakar keamanan mengatakan tentara bayaran Rusia menggunakan Mali sebagai tempat pementasan untuk ditempatkan ke Ukraina, tetapi pejabat AS belum mengkonfirmasi laporan ini.

Terlepas dari seberapa dekat ancaman itu, para pemimpin AS dan Eropa semakin memperhatikan langkah-langkah Putin di Timur Tengah dan Afrika – dan aliansi Rusia yang berkembang dengan China – saat merumuskan rencana untuk melindungi Barat dari agresi di masa depan.

Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengatakan pada pertengahan Februari bahwa Barat tidak bisa lagi mengabaikan persaingan untuk pengaruh di seluruh Afrika, di mana China menghabiskan miliaran untuk proyek infrastruktur untuk mengamankan hak mineral, dan Rusia memberikan keamanan melalui tentara bayaran sekutu Kremlin.

“Kami melihat dan menyadari bahwa jika kami menarik diri dari kompetisi ini sebagai demokrasi liberal, maka yang lain akan mengisi celah ini,” kata Baerbock saat diplomat Barat membahas krisis Ukraina, pada hari-hari terakhir sebelum invasi Rusia.

Mungkin contoh paling berani dari Rusia yang melenturkan jangkauan globalnya adalah ketika mengirim menteri pertahanan Sergei Shoigu bulan lalu ke Damaskus untuk mengawasi latihan militer terbesar Rusia di Mediterania sejak Perang Dingin, sama seperti militer Rusia membuat persiapan akhir untuk serangannya ke Ukraina.

Latihan tersebut, yang melibatkan 15 kapal perang dan sekitar 30 pesawat, tampak dikoreografikan untuk menunjukkan kemampuan militer Rusia untuk mengancam kelompok penyerang kapal induk AS di Mediterania.

Pangkalan udara Hmeimeem Rusia di pantai Mediterania Suriah telah berfungsi sebagai pos terdepan untuk melancarkan serangan di Suriah sejak September 2015. Serangan Rusia di Suriah, yang meratakan kota-kota kuno dan mengirim jutaan pengungsi ke Eropa, memungkinkan pemerintah brutal Presiden Bashar al-Assad untuk merebut kembali menguasai sebagian besar negara setelah perang saudara yang menghancurkan.

“Pangkalan Hmeimeem sekarang menjadi bagian integral dari strategi pertahanan Rusia tidak hanya di Timur Tengah tetapi di seluruh dunia,” kata Ibrahim Hamidi, seorang jurnalis Suriah dan editor diplomatik senior untuk urusan Suriah di surat kabar Asharq al-Awsat yang berbasis di London.

Di Afrika juga, Rusia terbuka untuk bekerja dengan para pemimpin yang dikenal karena tindakan anti-demokrasi dan pelanggaran hak asasi manusia.

Pada malam invasi Rusia dengan Ukraina, pejabat Kremlin bertemu di Moskow dengan seorang perwira junta militer yang merebut kekuasaan di Sudan.

Terisolasi oleh Barat, Jenderal Mohamed Hamdan Dagolo dengan hangat menanggapi tawaran Rusia akan aliansi baru yang berfokus pada ekonomi. Sekembalinya ke tanah air, Jenderal Dagolo mengumumkan bahwa Sudan akan terbuka untuk mengizinkan Rusia membangun pangkalan angkatan laut yang telah lama diharapkan di Port Sudan di Laut Merah.

Masih jauh dari kepastian bahwa Rusia akan dapat mengambil keuntungan dalam waktu dekat. Invasi Ukraina membebani sumber daya militer dan keuangannya dan menunjukkan kelemahan militer Rusia, dan sanksi internasional melumpuhkan ekonominya.

Tetapi dalam jangka panjang, pelabuhan Laut Merah dapat membantu memberikan peran yang lebih besar di Mediterania dan Laut Hitam, meningkatkan akses Rusia di Terusan Suez dan jalur pelayaran lalu lintas tinggi lainnya, dan memungkinkan Rusia untuk memproyeksikan kekuatan di Laut Arab dan India. Laut.

“Mereka tentu saja dapat menciptakan kekacauan yang cukup untuk menimbulkan masalah,” kata Breedlove, mantan komandan NATO.

Aliansi Rusia yang berkembang tidak hanya tentang militer konvensionalnya.

Dari 2015 hingga 2021, pasukan keamanan tentara bayaran Rusia meningkatkan kehadiran mereka di seluruh dunia tujuh kali lipat, dengan operasi di 27 negara pada tahun lalu, menurut Pusat Studi Strategis dan Internasional. Yang paling menonjol adalah Grup Wagner, yang dianggap AS dan UE sebagai pengganti militer Rusia, tetapi yang disangkal oleh Kremlin bahkan ada.

Dari Libya hingga Madagaskar, kontrak keamanan yang diberikan kepada Wagner Group dan yang lainnya memberi Rusia akses ke sumber daya mineral, landasan pementasan untuk penempatan dan pijakan substansial yang menantang pengaruh negara-negara Barat di sana.

Di Mali, AS dan Eropa menyatakan kekhawatirannya pada bulan Desember atas laporan bahwa Grup Wagner telah menandatangani kontrak keamanan senilai US$10 juta per bulan dengan pemerintah tersebut. Para ahli mengatakan Wagner mengambil keuntungan dari ketidakbahagiaan lokal atas kegagalan pengerahan pimpinan Prancis selama bertahun-tahun di sub-Sahara yang menargetkan faksi-faksi ekstremis.

Mali membantah pengerahan semacam itu, tetapi beberapa di Mali melihat kedatangan Rusia sebagai pukulan keras terhadap penguasa kolonial Mali, Prancis, yang telah berjuang untuk melindungi mereka dari ekstremis bersenjata. Mereka berharap untuk hasil yang lebih baik dari setiap pejuang Rusia yang tiba di sub-Sahara. “Hidup Rusia!” seru seorang pria di tengah kerumunan yang bersorak melihat delegasi Rusia di ibu kota pada bulan Januari. “Hidup rakyat Mali!”

Knickmeyer melaporkan dari Washington. Reporter Associated Press Bassem Mroue berkontribusi dari Beirut.


Posted By : pengeluaran hk