Pil aborsi aman untuk diresepkan, penelitian menemukan bertahun-tahun setelah Kanada mencabut pembatasan
HEalth

Pil aborsi aman untuk diresepkan, penelitian menemukan bertahun-tahun setelah Kanada mencabut pembatasan

Sebuah studi baru menyoroti dampak keputusan Kanada untuk membuat satu pil aborsi medis lebih mudah diakses.

Studi yang dipimpin UBC diterbitkan Rabu di New England Journal of Medicine dan melihat tren yang mengikuti penghapusan pembatasan resep untuk pil aborsi medis mifepristone di Kanada pada November 2017.

Sebelumnya, aturan yang berlaku saat obat tersebut pertama kali disetujui pada Juli 2015 termasuk persyaratan bahwa dokter mengamati pasien yang meminum obat. Selain itu, pil hanya dapat dibagikan kepada pasien oleh dokter terlatih khusus yang terdaftar di pabriknya, bukan oleh apoteker itu sendiri.

Menurut rilis berita, para peneliti menggunakan data pemerintah untuk memeriksa 315.000 aborsi di Ontario antara 2012 dan 2020 untuk membandingkan penggunaan, keamanan, dan efektivitas aborsi sebelum dan setelah penghapusan pembatasan pil.

Salah satu temuan utama adalah bahwa tidak ada peningkatan komplikasi kesehatan terkait aborsi setelah penghapusan pembatasan pada pil mifepristone, yang menurut para peneliti dianggap sebagai obat “standar emas” untuk aborsi medis secara global.

“Komplikasi sudah sangat jarang, dan kami menemukan bahwa aborsi tetap aman dan efektif ketika mifepristone diresepkan tanpa batasan,” kata Dr. Laura Schummers, penulis utama studi tersebut, dalam rilis berita. “Ini adalah bukti terkuat bahwa aman untuk memberikan pil aborsi seperti kebanyakan resep lainnya, yang berarti setiap dokter atau praktisi perawat dapat meresepkan, apoteker dapat mengeluarkan, dan pasien dapat meminum pil jika, kapan dan di mana mereka memilih.”

Penelitian tersebut juga menemukan bahwa sebelum mifepristone tersedia, hanya 2,2 persen aborsi yang dilakukan dengan menggunakan obat-obatan, sedangkan dua tahun setelah obat tersebut tersedia sebagai resep normal, persentase itu naik menjadi 31,4 persen.

Pada saat yang sama, para peneliti mengatakan tingkat aborsi secara keseluruhan terus menurun setelah pembatasan dicabut, menurun dari 11,9 menjadi 11,3 aborsi per 1.000 penduduk perempuan berusia 15 hingga 29 tahun.

“Kami melihat bahwa pasien dan penyedia layanan kesehatan mereka dengan cepat mulai memilih aborsi medis, yang terkadang lebih disukai daripada metode bedah dengan menawarkan perawatan yang lebih dekat ke rumah dan lebih awal pada kehamilan,” kata rekan penulis studi Dr. Sheila Dunn dalam rilis berita.

Menurut peneliti, banyak pembatasan yang dihapus di Kanada ini masih diamanatkan oleh banyak negara di dunia, termasuk Amerika Serikat.

“Studi kami adalah sinyal ke negara lain bahwa pembatasan tidak diperlukan untuk memastikan keselamatan pasien,” kata profesor Wendy Norman, penulis senior studi tersebut dalam rilis berita. “Tidak ada pembenaran ilmiah untuk pembatasan mifepristone, yang hanya mempersulit orang untuk mengakses perawatan yang mereka butuhkan. Pengalaman Kanada menawarkan peta jalan bagi negara lain tentang cara meningkatkan akses ke layanan keluarga berencana dengan aman.”

Posted By : hk hari ini