Piring Rahasia Nick Mason @ Circus Royal (Cirque Royal): Piring penuh nostalgia
totosgp

Piring Rahasia Nick Mason @ Circus Royal (Cirque Royal): Piring penuh nostalgia

© CPU – Bert Savels

Drummer untuk salah satu band paling berpengaruh dalam sejarah musik, Nick Mason adalah satu-satunya yang ada sejak Pink Floyd didirikan pada tahun 1965. Dengan Saucerful of Secrets-nya dia ingin membuat ulang materi masa lalu mereka, sebelumnya Sisi gelap bulan, membawanya ke masyarakat umum. Bukan ide yang buruk, karena dengan 78 tahun Mason mendekati pendewaan karirnya yang mengesankan. Band ini juga terdiri dari bassis Guy Pratt (menantu menantu Richard Wright), vokalis Gary Kemp (mantan Spandau Ballet), gitaris Lee Harris dan keyboardist Dom Beken. Band ini memulai debutnya di London pada Mei 2018 dan merilis album dan film live pada September 2020: Tinggal di Gedung Bundar.

Untuk menebus tur mereka yang ditunda pada tahun 2020, mereka melakukan tur ke Irlandia dan Inggris pada April 2022 untuk membenamkan tidak kurang dari 39 kota Eropa musim panas ini dalam suara psikedelik tahun-tahun awal Pink Floyd. Pada bulan September, Oktober dan November giliran Amerika Utara. Jika kita menghitungnya, Saucerful of Secrets karya Nick Mason akan memberikan tidak kurang dari 88 pertunjukan tahun ini. Tidak buruk bagi seorang kakek berusia hampir delapan puluh tahun, yang bermain drum selama dua jam setiap pertunjukan seolah-olah dia masih remaja.

© CPU – Bert Savels

Royal Circus dipenuhi sampai penuh untuk royalti ini dalam sejarah rock. Tua dan muda, setelan yang dibuat khusus atau t-shirt usang, dengan tenang menikmati atau bermain drum dengan santai… sesuatu untuk semua orang. Selama gitar pembuka “One Of This Days” dengan cepat menjadi jelas bahwa band Mason sangat selaras satu sama lain dan gelombang psikedelik pertama dengan cepat naik ke langit-langit ruangan yang indah ini. Pada riff drum pertama Mason, bahkan beberapa orang bersorak dengan antusias. Harus jelas: Nick Mason adalah idola masa kecil bagi banyak orang dan unik untuk melihat ikon ini tampil langsung. Dengan “Arnold Layne” mereka kemudian memulai debut single Pink Floyd, yang pernah ditulis dan dinyanyikan oleh Syd Barrett. Sebuah penghargaan untuk legenda ini tidak lama datang dan penyanyi Gary Kemp memberikan yang terbaik dari dirinya. Kita sudah tahu dari waktunya di Spandau Ballet bahwa dia memiliki jangkauan vokal yang tinggi. Selama “Fearless”, aula konser melayang di atas awan yang manis, di mana kami bahkan mendengar cuplikan penggemar Liverpool yang berteriak “You’ll Never Walk Alone”.

Setelah pembukaan ini, tiba saatnya untuk lagu instrumental seperti “Obscured By Clouds” dan “When You’re In”, yang menjadi soundtrack film Prancis. Lembah dari tahun 1972. Dengan “Candy and a Currant Bun” kami mendapatkan, dan kami akui ini, sebuah lagu yang kami tidak tahu. Ternyata itu adalah sisi-B “Arnold Layne”, yang hanya tentang narkoba dan seks bebas. Bahwa kita pernah bisa melewatkan itu. Lagu “Vegetable Man” yang aneh juga ternyata merupakan lagu yang cukup tidak dikenal, tetapi ini adalah bajakan yang baru dirilis secara resmi di box set pada tahun 2016. Awal Tahun 1965–1972kan Dengan “Jika” akord sensitif pertama segera dipukul. Lagu ini dari album Atom Hati Ibu mengalir dengan cemerlang ke dalam judul lagu. “Atom Heart Mother” menakutkan, memesona, dan memikat. Royal Circus sangat tenang dan menikmati puncak set pertama sepenuhnya. Atau setidaknya kami berpikir demikian, karena “Atur Kontrol untuk Jantung Matahari” adalah pendewaan mutlak. Hampir tidak ada intro Pink Floyd yang lebih mistis dan lebih khas daripada lagu yang sangat bagus ini. Selama dua belas menit, hampir semua orang terdiam seolah-olah mereka terhipnotis oleh drum yang sedikit meriah dikombinasikan dengan pengaruh mistik qawwali India pada sitar, xylophone, organ, dan gitar. Ini adalah Nick Mason yang terbaik. Hampir puncak mutlaknya sebagai drummer Pink Floyd.

Tetapkan 1:
Suatu Hari Ini
Arnold Layne
Tak kenal takut
Ditutupi oleh Awan
Saat Anda Masuk
Permen dan Roti Kismis
Manusia sayur
Jika
Atom Hati Ibu
Jika (ulangi)
Ingat Suatu Hari
Atur Kontrol untuk Jantung Matahari

© CPU – Bert Savels

Setelah istirahat sejenak, di mana aula tetap hampir penuh selama istirahat (Anda mungkin melewatkan sesuatu), sudah waktunya untuk “Astronomy Domine” sebagai penghargaan baru untuk Syd Barrett, yang saat itu berada di puncak mutlaknya. Sinergi antara anggota Saucerful of Secrets sangat mencolok dan Mason juga tampak menikmatinya. Ini juga sulit untuk dilakukan sebaliknya ketika hampir setiap lagu membawa kembali kenangan khusus. “Lagu Nil”, dari album Lagi, tidak pernah dibawakan langsung oleh Pink Floyd, mungkin karena ini adalah lagu rock asli yang tidak cocok dengan penampilan mereka. Kami bahkan tidak tahu Pink Floyd pernah terdengar sekasar ini. Setelah kekerasan ini, tiba saatnya untuk mengenang Richard Wright, keyboardist Pink Floyd, dengan “Burning Bridges”, sebuah lagu yang dia tulis untuk album Diselimuti Awankan Dari catatan yang sama (agak tidak dikenal dan tidak dicintai) muncul “Childhood’s End”, yaitu tentang invasi damai alien. Juga lagu terakhir yang mereka rilis sebelum menjadi terkenal di dunia dengan Sisi gelap bulan.

Api dinyalakan kembali dengan “Lucifer Sam” yang energik dari album debut mereka. Lagu yang ideal untuk membuat ruangan benar-benar hangat untuk malam yang memukau: “Echoes”. Itu menjadi benar-benar sunyi dan proyeksi di latar belakang tidak kehilangan efeknya. Kami dapat dengan jujur ​​mengatakan bahwa “Echoes” adalah lagu Pink Floyd terbaik, setidaknya untuk itu Sisi gelap bulankan Bagi yang skeptis, kami sarankan untuk melihat pertunjukan langsung “Echoes” mereka di Pompeii dan kemudian sedikit merevisi pendapat Anda. Lagu ini awalnya ditulis sebagai musik untuk adegan Jupiter dari tahun 2001, Pengembaraan Luar Angkasa, tapi sayangnya Stanley Kubrick berubah pikiran pada menit terakhir. Selama lebih dari dua puluh menit, yang tidak pernah membosankan sedetik pun, Cirque Royal tersapu dalam arus apokaliptik yang membahagiakan dan sekaligus. Bahkan tetap sunyi senyap setelah nada terakhir, karena mereka yang hadir tampaknya telah kehilangan susu untuk sesaat.

© CPU – Bert Savels

Untungnya, ini bukan lagu terakhir, karena bagian akhir pertunjukan hanya untuk kesenangan semata! Dengan kibordis “See Emily Play” Dom Beken benar-benar gila dan dengan “A Saucerful of Secrets” dia dapat melanjutkan élan ini, meskipun sedikit lebih pelan, bersinergi dengan Mason dan anggota band lainnya. Kami mendapatkan perasaan yang sangat mengenyangkan dengan lagu ini, terutama dengan nyanyian naas yang mengalir ke dalam solo gitar yang luar biasa.

Lingkaran selesai, kami telah mendengar semua yang perlu kami dengar hari ini. Kami melihat master sedang bekerja di biotopenya. Atau tidak, mari kita tutup penampilan ini dengan “Bike” yang kocak, sekali lagi sebuah penghargaan untuk Syd sebagaimana adanya, si jenius Pink Floyd yang sesungguhnya. Dan Nick, seorang pria tujuh puluhan yang berani dengan energi berusia dua puluhan, melihat bahwa itu bagus. Dengan kedipan besar untuk Richard dan Syd.

Penggemar foto? Masih banyak lagi di Instagram kami!

Tetapkan 2:
Dominan Astronomi
Lagu Nil
Jembatan yang Terbakar
Akhir masa kecil
Lucifer Sam
gema

Encore:
Lihat Emily Play
Sepiring Rahasia
Sepeda

pasaran hk tercepat cuma dapat di nyatakan akurat terkecuali langsung berasal dari live draw sgp. Karena cuma web singaporepools.com.sg inilah yang sedia kan fasilitas live draw yang menyatakan angka pengeluaran sgp tiap tiap harinya. Melalui live draw sgp member terhitung bisa lihat pengeluaran sgp terlengkap layaknya sonsolations, started, prize 3, prize 2, sampai no final prize 1.