Polisi Uganda membunuh 5, termasuk ulama, setelah ledakan bom
World

Polisi Uganda membunuh 5, termasuk ulama, setelah ledakan bom

KAMPALA, UGANDA — Pihak berwenang Uganda telah menewaskan sedikitnya lima orang, termasuk seorang ulama Muslim, yang dituduh memiliki hubungan dengan kelompok ekstremis yang bertanggung jawab atas pemboman bunuh diri Selasa di ibu kota, kata polisi Kamis.

Empat pria tewas dalam baku tembak di sebuah kota perbatasan dekat perbatasan barat dengan Kongo ketika mereka mencoba untuk menyeberang kembali ke Uganda. Orang kelima, seorang ulama bernama Muhammad Kirevu, tewas dalam “konfrontasi kekerasan” ketika pasukan keamanan menggerebek rumahnya di luar Kampala, kata juru bicara polisi Fred Enanga.

Ulama kedua, Suleiman Nsubuga, menjadi sasaran perburuan, katanya, menuduh dua ulama meradikalisasi pemuda Muslim dan mendorong mereka untuk bergabung dengan sel bawah tanah untuk melakukan serangan kekerasan.

Serangan polisi terjadi setelah ledakan pada hari Selasa di mana setidaknya empat warga sipil tewas ketika pembom bunuh diri meledakkan bahan peledak mereka di dua lokasi di Kampala. Satu serangan terjadi di dekat gedung parlemen dan yang kedua di dekat kantor polisi yang sibuk. Serangan tersebut memicu kekacauan dan kebingungan di kota serta curahan keprihatinan dari masyarakat internasional.

Sebanyak 21 tersangka yang diduga terkait dengan para pelaku ditahan, kata Enanga.

Kelompok Negara Islam mengaku bertanggung jawab atas ledakan hari Selasa, dengan mengatakan ledakan itu dilakukan oleh orang Uganda. Pihak berwenang Uganda menyalahkan serangan itu pada Pasukan Demokrat Sekutu, atau ADF, sebuah kelompok ekstremis yang telah bersekutu dengan ISIS sejak 2019.

Presiden Yoweri Museveni mengidentifikasi tersangka pelaku bom bunuh diri dalam sebuah pernyataan di mana ia memperingatkan bahwa pasukan keamanan “datang untuk” tersangka anggota ADF.

Sementara pihak berwenang Uganda berada di bawah tekanan untuk menunjukkan bahwa mereka mengendalikan situasi, pembunuhan para tersangka menimbulkan kekhawatiran akan tindakan keras yang kejam di mana orang-orang yang tidak bersalah menjadi korban.

Terlepas dari kengerian serangan bom, “tetap penting untuk memastikan tidak ada serangan teroris yang diterjemahkan menjadi pelanggaran hak asasi manusia dengan dalih memerangi teror,” kata Maria Burnett, seorang pengacara hak di Pusat Studi Strategis & Internasional.

“Di seluruh Afrika Timur, terorisme terkadang menjadi dalih untuk menjerat lawan politik, aktor sipil, dan bahkan pengungsi yang mencari perlindungan,” katanya. “Tindakan seperti itu berisiko meradikalisasi orang untuk mendukung aktor non-negara dan memberi para aktor itu alat propaganda yang mudah.”

Human Rights Watch sebelumnya telah mendokumentasikan kasus-kasus di mana keamanan Uganda diduga menyiksa tersangka ADF dan menahan mereka tanpa pengadilan untuk waktu yang lama.

ADF selama bertahun-tahun menentang aturan lama Museveni, sekutu keamanan AS yang merupakan pemimpin Afrika pertama yang mengerahkan pasukan penjaga perdamaian di Somalia untuk melindungi pemerintah federal dari kelompok ekstremis al-Shabab. Sebagai pembalasan atas pengerahan pasukan Uganda ke Somalia, kelompok itu melakukan serangan pada 2010 yang menewaskan sedikitnya 70 orang yang berkumpul di tempat-tempat umum di Kampala untuk menonton pertandingan sepak bola Piala Dunia.

Namun ADF, dengan akar lokalnya, telah menjadi tantangan yang lebih mendesak bagi Museveni, 77, yang telah memerintah Uganda selama 35 tahun dan terpilih kembali untuk masa jabatan lima tahun pada Januari.

Kelompok ini didirikan pada awal 1990-an oleh beberapa Muslim Uganda, yang mengatakan bahwa mereka telah dikesampingkan oleh kebijakan Museveni. Pada saat itu, kelompok pemberontak melancarkan serangan mematikan di desa-desa Uganda serta di ibukota, termasuk serangan tahun 1998 di mana 80 siswa dibantai di sebuah kota dekat perbatasan Kongo.

Sebuah serangan militer Uganda kemudian memaksa para pemberontak ke Kongo timur, di mana banyak kelompok pemberontak dapat bebas berkeliaran karena pemerintah pusat memiliki kendali terbatas di sana.


Posted By : pengeluaran hk